Bandung Dental Clinic

Karena banyak yang mencari informasi mengenai dental clinic di Bandung, khususnya yang cocok untuk anak anak, maka saya menulis kembali postingan saya di blog terdahulu disini. Postingan ini ditulis pada tahun 2014. Semoga bermanfaat🙂

————————————————————————————————————————

Sabtu minggu kemaren ini emang udah di jadwalkan sebelumnya kalo Sabtu ini kita bakal ke dokter gigi. Selain karna mau check up gigi nya neng Kika, yang urgent adalah karna Arfa tumbuh gigi tapi posisi nya di gusi atas, dimana gigi bawahnya masih utuh semua. Belakangan emang dokter gigi nya anak anak pindah, ke Apotik Jaya Buah Batu. Sebelumnya sih ke dokter gigi di Melinda, tapi karna kejauhan *kasian oma kalo aku lagi gak di Bandung dan Kika mesti check up di hari biasa* plus lumejen awis juga hihihi *hayoookk ngaku deh sil, yang paling gengges kan yang disebut terakhir kaaan….kaann..😛 * akhirnya diputusin pindah aja ke yang lebih dekat dan terjangkau dari rumah.

Cuma niiih, lama kelamaan dr.Syeni pasien nya makin banyak yang akhirnya bu dokter meng kuota jumlah pasien nya. Alhasil kalo ngotot di weekend siyap siyap dah selalu gak kebagian, karna kita gak bisa daftar by phone musti dateng langsung. Dokternya praktek jam 5, pendaftaran buka jam 4, nah jam 4 itu udah penuh ajeehh pasiennyah. Yaa mustinya lo dateng jam 3 dong sil..iiih ogah lah nunggu lama lama *yeee gak mau usaha yaa hihihii* Tapiii Sabtu kemaren ini udah diniatin banget dah, ke dokter gigi di Apotik Jaya meskipun bukan ke dokter Syeni, karna kalo enggak yaa gak jadi jadi. Sebelum ke Apotik Jaya, gue ama HN plus barudaks ke Depo Bangunan dulu di Soekarno Hatta. Gak lama kita di Depo, perjalanan dari Depo ke Buah Batu aku telpon dululah ke Apotik Jaya. Di bilang kalo ada dokter gigi yang praktek, aku tanya ampe jam berapa? dibilang sampe jam 1 siang.

bdc1

Liat jam saat itu jam 11 lewat 15 menit, perjalanan ke Buah Batu gak macet palingan 15 menit lah. Nyampe Apotik Jaya jam 11.30 naek ke lantai 2 ternyata, aku ditolak !! *keluar tanduk* katanya dokternya stop in jumlah pasien nya di jam 11.15 tadi dengan alesan dokternya gak enak body ! Awalnya aku ngotot dulu kenapa kok gak dibilangin tadi waktu aku telp. Tapi akhirnya aku yang menyerah setelah aku cerna baik baik alesan dokternya gak terima pasien lagi…”Baru Sembuh Sakit, Badannya masih Gak Enak” Apppaaahh?! berarti itu dokter kondisinya gak begitu fit dong yaa, laahh kalo nanganin gigi kan gak maen maen lah ya, yang ada jadi serem sendiri. Akhirnya diputusin melipir dengan elegan lah aku dari Apotik Jaya Buah Batu.

Akhirnya, HN bilang udah browsing ajalah cari Dental Clinic di Bandung lewat gugel, masa iya gak ada dental clinic yang bagus. Hmmm kalo HN sih yaa emang Dental Clinic minded, dia percaya bener dah kalo penanganan di Dental Clinic jauh lebih baik dan memuaskan dibanding Klinik biasa.Eh itu menurut si HN yaa, belum tentu bener juga kan teori dia *ini takut ditimpuk ama klinik biasa, maaP loh yaa*. Lewat om gugel aku dapet 3 Dental Clinic, 1 di Ahmad Yani, 1 di Pajajaran dan 1 nya lagi di Karapitan. Nah, karna posisi kita saat itu di Buah Batu akhirnya diputusin lah ke Dental Clinic yang di jalan Karapitan, karna mempertimbangkan faktor jarak terdekat saat itu. Nama Dental Clinic nya Bandung Dental Clinic (BDC) alamat nya di Jl.Karapitan No.88 Bandung. Liat di Website nya sih tempat nya bagus. Tapi aku gak mau ‘kemakan‘ foto ah, kan kalo foto tergantung angle ama keahlian si fotografer nya yaa bisa bikin jadi bagus banget itu tempatnya.

 bdc2

Posisi BDC ini kalo kita datang dari arah jl.Karapitan yang Universitas LanglangBuana itu, posisi nya ada di sebelah kiri, pas banget di lampu merah antara Karapita-Cikawao-Sadakeling. Ini tempat ternyata bener bener baru, pas dateng pasien nya cuma kita doang. Ditanya mau ke dokter umum atau spesialis, kita pilih yang umum. Dodolnya gue lupa tanya nama dokternya, dokternya baeeekk deh, ramah banget pulak. Masuk di ruang tunggu nya aja nyaman banget, nah kali ini si foto foto ternyata tidak membohongi. Apa yang tampak di foto website nya, pada kenyataannya seperti itu juga. Mungkin karna masih baru juga, tempat nya masih apik dan bersih *semoga terus apik dan bersih dan MURAH hahaha meni pake huruf kapital yak murahnya * Gak lama kita dipanggil buat periksa, naik ke lantai 2.

Waktu naik ke lantai 2, aku makin jatuh cinta lagiiii ama ini klinik. Ada kebagi 4 ruangan, kalo liat tema nya kayaknya dibagi berdasarkan warna warna deh. Ada ruangan Ijo, Orange, Pink dan Biru. Kita dipanggil ke ruangan paling ujung, khusus buat anak anak di depannya ada ruang tunggu yang berfungsi juga sebagai tempat bermain buat anak anak. Nuansa ruangannya…PINK !! *warna yang paling digila gilai oleh kika dan aku dooong😀 * masih bersih *semoga terus bersih yaa🙂 * terus gue sempet sempetin foto fotoin ruangannya yang lain. Si ruangan hejo dan ruangan orens iihh semua warna yang gue juga suka sebenernya. Nah pas pulang baru dikasih tau ama Kika dan HN diujung ada ruangan biru, ahh gak sempet foto deehh.

bdc4 bdc5

Itu jatuh cinta ama interiornya yaa *secara aku mah demeeenn banget dah ama interior warna warni, apalagi kalo warna pastel dan minimalis* pas ketemu dokternya, makin jatuh cinta lagiii. Dokternya baiiikk deh, yang pertama masuk Kika. Ditanya, apakah sudah pernah ke dokter gigi sebelumnya? Kita jawab Kika sudah beberapa kali ke dokter gigi. Diperiksa semuanya, termasuk bekas tambalannya. Nah sebenernya kan Kika ada 1 tambalan sementara yang jadwalnya minggu itu musti balik dan di tambal permanen. Kika ini akhir akhir ini sering bengkak pipi nya dan bilang gigi nya sakit. Emang sih ada beberapa yang bolong, trus ternyata juga gigi geraham nya udah ada yang gigi tetap tapi nya bolong ! Duuhh si ceces mah gigi nya emang super duper dah, akhirnya di tambal deh si gigi tetap itu. Kalo si gigi yang udah ditambal sementara akhirnya dibongkar lagi tambalannya.

Sebenernya si gigi itu sebelumnya infeksi sampe abses, makanya diobatin trus beres diobatin mau ditambal ceritanya. Tapi pas tambalan di bongkar, melihat kondisi dan kedalaman lubangnya, menurut bu dokter baik hati kayaknya gak mungkin bengkak ditimbulkan dari si gigi itu. Dokter malah curiga itu muncul dari gigi sebelahnya yang udah ditambal permanen.

Khusus Kika, karna kondisi giginya yang ‘roges’ itu disarankan dokter untuk check up sebulan sekali. Check Up ini dilakukan buat memonitor kondisi gigi Kika khususnya yang udah roges bin item item itu. Takutnya ada tumbuh gigi dibawahnya tapi gak kemonitor di rumah atau bisa jadi si gigi udah gak gitu berfungsi dan keberadaannya malah mengganggu proses mengunyah makanannya. Nah khusus untuk gigi yang begitu ada kemungkinan akan dicabut.Untuk masalah bengkak nya yang dokter sih curiga dari gigi yang udah ditambal permanen itu, rencananya kalo masih ada keluhan sakit dan bengkak, dia akan rontgen kondisi gigi nya, biar bisa lihat di dalam tambalan itu seperti apa.

bdc6

Yaa, aku sih iya iya aja yaa, tapi sejauh ini aku puas ya ama penjelasan dokter yang detail banget ngejelasin nya. Dan emang kalo gigi ini aku ama HN pengennya lebih concern lagi sih di tahun ini.Tahun tahun kemaren kan agak longgar buat gigi, kita lebih fokus ama terapi perilaku nya Arfa dan Azka. Makanya saran bu dokter buat check up gigi Kika tiap bulan langsung kita iya in. Kemaren itu total tindakan buat Kika, 1 tambal gigi permanen dan 1 bongkar tambalan sementara trus ditambal lagi sementara. Rencananya hari Sabtu ini kita bakal ke BDC lagi buat tambal permanennya.

Beres Kika ditambal, gilirannya Arfa. Sebelumnya sama seperti ke Kika dokter tanya ini kali pertama kah Arfa ke dokter gigi? Aku bilang kalo ini pertama kalinya Arfa ke dokter gigi. Kita bilang kalo ada gigi yang tumbuh di atas gusinya Arfa. Dokternya bilang dia akan ajak ngobrol dan santai dulu, biar gak trauma. Jadi waktu Arfa dateng, salaman ama dokternya, gak langsung diperiksa. Diajak ngobrol dulu ama dokter dan para asisten nya. Dokternya kasih liat kursinya yang ‘bisa terbang’ itu. Trus bilang gigi nya Arfa mau diliat *dokternya gak bilang mau diperiksa loh🙂 * Lalu dengan sukarela mangap lah si Arfa😀 Posisi gigi nya itu kayak tampak foto di bawah ini nih *aku fotoin giginya, minta dia liatin lebih jelas sambil cerita dan ijin mau pasang foto dan ceritain gimana hebatnya Arfa kemaren di dokter gigi😀 anaknya iya aja sambil cengengesan *

Sebelum tindakan ke gigi nya yang numbuh seenak udel itu, dokter periksain semua giginya. Sama kayak Kika gigi belakangnya beberapa udah tumbuh gigi tetapnya. Secara keseluruhan kondisi gigi Arfa lebih baik daripada Kika. Waktu dokter nya periksa gigi yang numbuh di gusi itu, ternyata 2 gigi tepat dibawah si gigi super gede yang baru numbuh itu udah pada goyang.

Gak lama kemudian dokter minta ijin buat ngomong sebentar ama orangtua nya. Jadi waktu dipanggil ke ruangan lain, bu dokter jelasin bahwa emang gigi nya yang bawah sudah goyang, tapi akar gigi nya masih sangat kuat. Kalau pake anestesi lokal, menurut dokternya pasti Arfa akan kesakitan karna dia akan agak susah cabutnya. Jadi dokter minta ijin ke kita, orang tua nya buat melakukan anestesi yang pake suntik itu buat cabut gigi nya Arfa. Aku langsung setujuin, aku bilang : Gak apa dok, disuntik aja kalo itu yang terbaik daripada anaknya kesakitan dan trauma gak mau ke dokter gigi lagi. Lagi pula sampai saat ini kalo Arfa disuntik, baik itu suntikan ke anggota badan ataupun karna harus diambil darah, dia gak pernah nangis sih.

bdc7 bdc8

Dokter nya masuk ruangan lagi dan dia jelasin ke Arfa apa yang mau dilakuin, sambil asisten dokternya nyiapin semuanya dokternya ngajakin Arfa ngobrol lagi. Begitu jarum dah siap, akhirnya disuntikkin ke Arfa beberapa kali. Aku sih gak kuat liatnya ya, cuma kuat liat sekali, tapi pas akhir akhir aku liat Arfa udah mulai meringis kesakitan😦 aku ama babapnya semangatin dan ajakin dia ngobrol biar agak teralihkan ceritanya. Alhamdulillah akhirnya beres cabut 2 gigi nya itu tanpa Arfa nangis atau bahkan merengek sedikitpun *cium ciumin si bontotnya bubu deehhh*

Menurut dokter sama antara Kika dan Arfa, mereka kayaknya doyan emut makanan ya bu *ihikk iya bu dokter* naah itu salah satu yang bikin gigi nya begitu dan rahangnya jadi gak gitu berkembang. Karena dia emut makanan, jadinya kan ‘latihan’ buat tulang tulang rahangnya gak banyak, akhirnya begitu deh. Manalah gigi nya besar besar kan, hehehe.

Kalo ampe agak besar gigi Arfa tumbuhnya gede gede kayak yang sekarang ini tapi rahangnya tetap sempit, itu mau gak mau harus pake behel loh untuk mengatur posisi gigi nya. Duuhh jangan ampe deh ya. Waktu kecil dulu aku pun pernah pake behel dan tau gak enaknya gimana😦 Dokter menyarankan anak anak dikasih makan permen karet yang sugar free untuk latihan tulang rahangnya.

Beres konsul dan tindakan, kita turun lagi ke lantai 1. Ini bedua HN udah tebak tebakan abis berapa. Prediksi kita bedua paling murah sejeti deeehh ya, pan itu tindakannya banyak. Kita prediksi segitu dengan memperkirakan biaya yang biasa dikeluarin HN kalo pengobatan ke dental clinic di Jakarta, tentunya udah di koreksi dikit disesuaikan dengan harga Bandung. Dan ternyata wakatu dipanggil dan si mbak nya bilang semua nya abis 400 ratus ribu sekian rupiah dikurangi diskon karena baru buka sebesar 20% jadi jumlah yang harus dibayar adalah…390ribu (tiga ratus sembilan puluh ribu).

bdc9 bdc10

Aku ama HN bengong, si mbak nya ampe jelasin itu udah semua ongkos buat tindakan hari itu. Kita makin bengong ! hahahhaha Alhamdulillah meni membahagiakan deehh itu pembayarannya😀 Padahal kan tindakannya lumayan yaa…Cabut gigi 2 bijik plus disuntik pulak trus tambal permanen 1 dan bongkar tambal sementara 1 *keluarin buru buru duit dari dompet sebelum si mbak berubah pikiran hahahhahaa*. Sempet tanya itu diskon 20% ampe kapan, katanya ampe Maret 2014 *langsung kepikiran buat bersiin karang gigi sebelum Maret hahahaha* Sebelum pulang, daftar dulu buat Sabtu minggu ini dan sekalian juga daftarin Azka buat di cek kondisi gigi nya. Senangnyaaa dapet Dental Clinic yang pas di hati dan di kantong

Kasih Ibu Sepanjang Masa …

Hari ini, karena HN sedang tugas, saya berangkat ke kantor sendirian. Kalo dulu biasanya saya pake TJ, kali ini udah diniatin mau pake feeder aja atau bis AC arah blok M. Dapetlah bis AC arah Blok M pagi ini. Saya dapet duduk di paling belakang, saat naik saya gak perhatiin orang orang di depan saya pandangan langsung ke belakang cari kursi kosong.

Yang menarik ketika mau turun, saya berjalan menuju tempat sopir. Tepat sebelum saya turun, di sekitar SCBD, penumpang paling depan dekat pintu keluar berdiri. Seorang ibu dan anaknya yang sudah remaja dengan kondisi fisik yang kurang sempurna. Melihat kondisi fisiknya, saya teringat salah satu teman anak sulung saya.

Anggota tubuhnya lengkap, hanya kurang sempurna. Karena dia tidak bisa berdiri tegak. Untuk berdiri dia harus ditopang atau menopang tubuhnya. Begitu mau turun dengan sigap sang ibu berdiri, membimbing sang anak berjalan turun dari bis.

Membimbing perlahan menuruni tangga bis, sampai menginjak jalanan. Saya dan beberapa orang yang berada di situ,terpaku … memandangi mereka. Dan saya langsung berkaca kaca. Ahh benar adanya …. Kasih ibu sepanjang masa ……..

Your Words Shape Your Children’s World ! – by Elly Risman

“Andreeeeiii ….. tobat deh, tuh liat deh naliin sepatu aja dari tadi gak bisa bisa … bener bener deh … lama banget ! ” Teriak bu Anton pada anak laki laki nya yang berusia 6 tahun yang masih berkutat menalikan sepatu nya. Kehilangan kesabarannya, bu Anton menghampiri anaknya dan mengatakan :

” Ngiket tali sepatu aja gak bisa bisa dri, bagaimana coba nanti masa depanmu? ” Andri memiringkan kepalanya dan menatap ibunya dengan pandangan heran tanpa kata kata lalu meneruskan mengikat tali sepatunya.

Mungkin dalam hatinya ia berkata : “Ya Allah mama … ini kan urusan ngikat sepatu doang … masa depan masih jauh banget! ”

Tidak sengaja mungkin, tapi banyak sekali kalimat kalimat negatif terlontar dari mulut orang tua ketika menghadapi kenakalan, keterlambatan atau tingkah laku yang tidak sesuai dengan harapan, baik bernada meremahkan, merendahkan atau menjatuhkan terhadap anaknya.

Padahal banyak orang percaya bahwa kata kata orang tua itu bak sebuah doa. Saya teringat  pengalaman saya berpuluh tahun yang lalu ketika saya dan teman teman pelatih dari Yayasan Kita dan Buah Hati menyelenggarakan pelatihan Bagaimana ngomong dengan anak di daerah kumuh belakang mall Mangga Dua Jakarta Pusat.

Mula mula pelatihan ini hanya diminati beberapa orang saja. Di hari kedua, ruangan kecil sebelah rumah pak RT itu tak sanggup menampung ibu ibu yang berminat untuk ikut serta. Selama pelatihan banyak sekali ibu ibu yang menyesal bahkan menangis dan bertanya bagaimana caranya agar mereka dan anak mereka bisa berubah.

Pasalnya, selama ini karena hidup mereka susah penuh tekanan, ibu ibu ini sering kehilangan kesabarannya dalam menghadapi anak anak mereka. Mereka bukan saja berkata kasar, mencubit, memukul tapi juga mengata ngatai anak mereka menggunakan kata kata yang mereka sebut “kebun binatang”.

Seorang ibu mengadu sambil berurai air mata pada saya : “Emang bener bu, makin lama kelakuan anak saya makin bandel dan keras banget aja bu!” Bagaimana bu, bantuin saya …..

Tak luput pula dari kenangan saya bagaimana ibu saya mengingat seorang ibu yang masih keluarga jauh kami agar menjaga dirinya supaya “mulutnya tidak terlalu tajam” pada anak lelaki nya yang sudah remaja.

Nanti, kata ibu saya ‘ Kalau hidup anakmu seperti kata katamu, kau juga yang akan menderita!” Hari berganti minggu, minggu berganti bulan dan bulan berganti tahun ….. kami semua menyaksikan bagaimana ibu itu menderita karena susahnya penghidupan anaknya itu. Dia datang menemui ibu saya, menangisi nasib anaknya. Ibu saya menganjurkannya untuk minta ampun pada Allah.

Parenting is all about wiring, bagaimana ujung ujung sinaps kita terkoneksi oleh pengalaman pengalaman hidup kita, termasuk kata kata dan sikap serta perilaku yang kita terima. Tak ubah seperti lampu lampu yang banyak dalam sebuah ruangan. Di belakang lampu lampu itu pasti banyak kabel kabel yang menghubungkan satu lampu dengan lampu lainnya.

Ada warna biru, hijau , kuning, merah, putih dan dibalut selotip. Tekan satu tombol, semua lampu menyala. Begitulah kebiasaan kebiasaan yang terbentuk sengaja atau tidak selama pengasuhan baik dari orang tua dan orang sekitar , akan keluar otomatis ketika seseorang itu menjadi orang tua pula nantinya, lepas dari tinggi rendahnya jenjang pendidikan dan kelas sosial.

Sebagai contoh adalah pengalaman yang sama yang saya peroleh dalam ruang praktek saya. Seorang gadis remaja yang cantik dan lembut keliatan sangat bingung, nyaris depresi duduk mematung di depan saya.

Dari pembicaraan yang panjang ternyata dia tidak sanggup menggapai target yang diharapkan ibunya yang baginya terlalu tinggi. Dia lelah melompat dan melompat meraihnya ternyata tak pernah sampai, sehingga jiwanya terengah engah. Harapan ibu itu disampaikan dalam kalimat yang bagus dan nada rendah, tapi menekan dan nyelekitnya bukan main …

Semua upaya anak ini tak pernah berharga. Bak kata orang : ” When the best is not enough! ” Padahal kedua orang tuanya pasca sarjana lulusan negara adidaya. Bahkan ketika suatu saat ibunya sangat kesal, ia sempat mengatakan pada anaknya : “Lihat tuh kamar anak gadis gak ada bedanya sama kandang ba** !”

Entah bagaimanalah dulu nenek anak ini mengasuh ibunya. Tidakkah dalam keseharian kita, kita menemukan hal serupa terjadi di sekeliling kita? Dan kini, anak itu seperti ibu diatas telah menjadi orang tua atau pejabat publik, pemimpin dunia usaha atau lembaga. Tidakkah sesekali atau seringkali pengalaman lamanya otomatis muncrat dalam kesehariannya?

Kata kata kasar bahkan keji dan sikap sikap kurang terpuji? Atau kita menemukan dan mengalami ada di lingkungan keluarga atau masyarakat seseorang yang sangat baik dan rendah hati, santun dan dermawan atau bersikap terpuji bak negarawan? Paling tidak kita mengetahui bagaimana “wiring” mereka.

Kalau anda bawahan orang yang kasar dan anda mau jadi mulia, maka maafkan sajalah. Yang sehat yang ngalah. Mau tak mau kita benarkan jualah pepatah lama : “Buah jatuh tak jauh dari pohonnya! ” Bagi kita yang penting adalah mewaspadai diri sendiri dalam berkata kata karena kita tentu tak mau menderita di hari tua, ketika menyaksikan anak kita suatu hari nanti memarahi anaknya, cucu kita !

MAKNA KATA KATA BAGI ANAK

Bila kata kata yang keluar dari ayah ibu, kakek nenek, paman bibi, guru dan orang penting lain sekitar anak penuh kasih dan sayang, penerimaan, penghargaan dan pujian, maka jiwa anak menjadi sangat padat, kokoh dan bahagia.

Keadaan ini yang membuat mereka merasa berharga dan percaya diri. Tapi bila sebaliknya, konsep diri tidak terbentuk dengan baik, hampa dan berongga. Darimana anak bisa merasa berharga di depan orang tuanya sendiri? Apalagi PD ! Anak anak seperti ini akan tumbuh jadi pribadi yang sulit diajak kerjasama, melawan dan menyimpan berjuta emosi negatif dari sedih yang dalam, kecewa, bingung, takut, ingin menjauh dari orang tua, benci bahkan sampai dendam !

Bagaimanalah hubungan anak dan orang tua tersebut? Jarak antara keduanya tak bisa dihitung dengan kilometer. Apa yang ditanam itulah yang dipetik di hari tua. Hanya anak dan orang tua itu saja yang paham bagaimana sesungguhnya makna dari hubungan mereka. Karena umumnya hal ini susah diungkapkan dengan kata kata, hanya hati yang merasa.

Perbaiki kata dalam bicara dan lempar anakmu ke masa depan secara emosional …..

Otak kita, seperti juga tubuh kita, berkembang dan berfungsi secara bertahap, pakai proses. Tentu saja perlu waktu. Tapi banyak orang tua lupa akan hal ini dan ingin semuanya berlangsung cepat. Jadi seringkali mereka bicara dengan anaknya seolah anak itu sudah besar dan mengerti apa yang dia katakan dan harapkan.

Saya tak hentinya bersyukur dianugerahi Allah orang tua yang bijak dan menjalankan aturan agama. Berkata dengan baik baik, memanggil dengan panggilan yang baik, penuh kasih dan perhatian. Waktu kecil, saya sangat kurus, kulit sawo matang agak gelap dan asmatis pula, bayangkanlah !

Apa yang diajarkan ayah dan ibu saya selalu bertahap dan dengan ajakan dan harapan tentang masa depan yang saya jangankan bisa membayangkannya, mengerti saja tidak. Suatu hari ibu saya berkata pada saya : “Mau nggak Elly mama ajarkan bagaimana cara memasak dengan cepat? ” Lalu ibu saya bercerita tentang mengapa itu perlu, memberikan contoh dikeluarga kami ada ibu ibu yang sudah punya anak tapi tak mampu melakukan tugas dapur dan tata laksana rumah tangganya dengan baik.

Lalu ibu saya melemparkan saya secara emosional ke depan dengan berkata seperti ini : “Nanti, Insha Allah Elly akan punya suami yang hebat, pejabat pula. Sebagai perempuan kita ini nak, harus bisa “diajak ke tengah” (masuk dalam pergaulan menengah) tapi rumah dan dapur harus selesai !” Saya tak bisa membayangkannya.

Puluhan tahun kemudian, seperti orang lain juga, kami merangkak dari bawah dan sampai pada suatu titik dimana sebagai staf dari pejabat tinggi Negara, kami kebagian tugas untuk menerima tamu yang merupakan pejabat tinggi atau utusan negara lain pada saat ‘open house’ lebaran di rumah beliau.

Saya datang dan  mencium lutut ibu saya, berterima kasih atas kata kata beliau dulu dan doanya. Saya tidak bisa datang di hari pertama lebaran karena saya mendampingi suami saya bertugas. Seperti yang dulu beliau sering ucapkan kepada saya, benar adanya : suami saya “membawa saya ketengah” Ibu saya membelai belai kepala saya dan menciumnya.

Mungkin bagi orang lain ini hal sederhana dan biasa saja, tidak begitu buat seorang Elly yang dulu kurus, hitam dan asmatis pula. Lagipula, kami berasal dari sebuah kampung di ujung Sumatra yang namanya tak akan anda temukan di peta ! Apa yang saya alami buat saya dan keluarga saya sesuatu yang luar biasa, tak terbayangkan sebelumnya.

Di daerah kami itu, ada kebiasaan orang tua bila marah menyebut anaknya : “Bertuah !” yang artinya “sakti, keramat, beruntung atau selamat !” Jadi, kalau anaknya nakal sekali ayah atau ibunya akan berkata atau berteriak : “Ya Allah ini anaaakk, benar benar ‘bertuah’ engkau !”

Seandainyalah kalau kita lagi marah sama anak kita, kita bisa mengucapkan kata yang serupa … Belakangan saya membaca riwayat Imam Abdurrahman Sudais yang mungkin juga anda sudah tahu. Bagaimana  ketika beliau kecil juga suka iseng atau mungkin nakal. Ibu beliau tengah menyiapkan jamuan makan dan sudah mengatur dengan rapih makanan yang akan disantap. Tidak disangka Sudais kecil mengambil pasir dan menaburkannya di atas makanan tersebut.

Tapi mulianya sang ibu yang sangat kecewa itu, beliau ‘menyumpahi’ anaknya dengan kata “Ya Allah, semoga anakku ini menjadi imam Haramain !” (Kedua mesjid Al Haram dan Nabawi)

Di negeri kita ini banyak kisah serupa. Saya menamatkan membaca buku Athirah yang mengisahkan riwayat hidup ibunya bapak wakil presiden Jusuf Kalla, yang sekarang filmnya sedang tayang di bioskop. Alkisah ibu Athirah ini sedang berkendara dengan pak JK dan mereka melewati rumah Gubernur Sulawesi Selatan. Ibu Athirah berkata (kurang lebih) pada anak lelakinya yang sangat setia ini : ” Saya sebenarnya mengharapkan engkau tinggal di rumah itu !” Kenyataannya, pak Kalla dapat jabatan yang lebih tinggi dari Gubernur.

Walaupun sebagai orang tua kita telah berusaha melakukan yang sebaik yang kita bisa untuk anak anak kita, tapi kita tetap manusia yang bersifat silap, salah tidak tahu atau lupa!. Sayapun juga begitu, tak luput dari semua itu. Saya melakukan banyak kesalahan sebagai seorang ibu. Lalu begitu sadar, saya sujud, mohon keampunan Allah.

Marilah kita lihat masa lalu kita lewat kaca spion saja agar tidak lupa, tapi yuk kita fokus ke masa depan. Kita minta ampun pada Allah untuk semua keliru dan salah yang kita lakukan sengaja atau tidak sengaja. Kini dan kedepan mari berikan anak kita pondasi yang kokoh untuk mampu tegar di tengah persaingan yang semakin seram saja.

Percayalah, semua anak akan Allah beri masa depan dan itu bak dinding yang hampa. Biarkanlah anak itu melukisnya sendiri. Marilah kita terus menerus belajar mengendalikan kata kata karena : Your words shape your children’s world !

——————————————————————————————————————

Ditulis ulang dari postingan Ibu Elly Risman di group FB Parenting with Elly Risman and Family yang diposting pada 2 Oktober 2016, pk.23.43

Semua gambar diambil dari Instagram @joyofmom

 

 

Gangguan Penyerta Pada Disleksia

Kasus disleksia cukup sering beriringan dengan gangguan perilaku lain. Sekitar 30% kasus disleksia disertai dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas (GPPH) atau yang lebih dikenal dengan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD).

Gejala ADHD yang utama adalah anak tidak bisa diam, tidak mampu menumpukan perhatian dalam waktu yang sesuai usianya dan bersikap impulsif (berbuat sesuatu tanpa pertimbangan, sekalipun mencederai orang lain maupun diri sendiri).

ADHD sendiri seringkali beriringan dengan gangguan perilaku lain yaitu Oppositional Defiant Disorder dan Conduct Disorder, yakni individu yang banyak menentang, membangkang bahkan melawan aturan aturan sosial.

Semakin banyak gangguan penyerta yang dimiliki seorang anak disleksia, semakin kompleks pula gejala klinis nya dan membutuhkan tata kelola yang seksama dari profesional.

Kasus disleksia yang tidak kunjung mendapatkan intervensi yang tepat sampai usia 9 tahun biasanya akan tetap menyandang kesulitan yang bermakna di sepanjang hidupnya.

————————————————————————————————————-

Disalin ulang dari tulisan dr.Kristiantini Dewi, Ketua Asosiasi Disleksia Indonesia di FB yang diterbitkan Senin, 17 Oktober 2016.

 

DyslexiaAwarenessMonth #1 –


Bulan Oktober adalah bulan Disleksia, makanya kepengennya siiihhh bisa posting tentang disleksia, kalo hastag sih 1 day 1 post yaa … kalo gue minimal adalah yaaa gak setiap hari juga, tapi kepengen sih bisa tiap hari.

Nah kali ini gue mau share apa yang gue dapet hari ini, Rabu 5 Oktober 2016 dari group DPSG Indonesia yang diposting oleh dr.Kristiantini Dewi

———————————————————————————————————————————-

Bagaimana disleksia bisa menimbulkan dampak yg berbeda beda pada setiap orang ?
Penyandang disleksia yang sudah mempunyai insight tentang profil ke-disleksia-an nya, akan berupaya mencari strategi untuk bisa mengatasi kesulitan kesulitan yg dihadapinya; dia juga akan bersemangat untuk memperkuat area area keunggulannya yg bisa jadi bersifat non akademis.

Kalau penyandang disleksia nya masih anak2, tentu “nasib” anaknya ini masih sangat dipengaruhi oleh bagaimana penerimaan dan bagaimana orgtua menyikapi amanah disleksia pada anaknya.

Orang tua yg ikhlas akan segera berupaya menambah pemahamannya ttg karakteristik anaknya yg disleksia, akan bersegera memperbaiki sikap dan bentuk dukungan yg dibutuhkan oleh sang anak.

Maka yg tjd insya Allah anak menjadi berani mencoba belajar materi2 yg sebelumnya di”takutinya”, semangat utk segera bangkit berjuang manakala dia blm berhasil menuntaskan sesuatu pekerjaan dg sempurna. Kepercayaan dirinya baik karena orgtua, guru dan lingkungan memberikan penghargaan yg proporsional atas upaya dan proses yg sdh dia tempuh dan lakukan.

Niscaya, anak kelak tumbuh menjadi individu dg kepribadian yg tangguh, pantang menyerah dan siap menjadi generasi penerus dg berbagai keunggulan2 yg dimilikinya.
Sebaliknya….

Para penyandang disleksia yg tdk mempunyai insight ttg kekhasan dirinya, atau orgtua yg tdk ikhlas menerima amanah tsb, atau guru/ortu/lingkungan yg salah melabel anak2 disleksia menjd anak nakal, bodoh dan malas, maka anak disleksia yg sejatinya membutuhkan dukungan dan pertolongan yg serius, malah lbh banyak menerima cercaan dan hukuman atas ke khusus an yg dimilikinya tsb.

(Padahal bukan permintaan dia utk jd seorg anak disleksia kan…)
Akhirnya, anak menjadi kaya akan pengalaman gagal, self-esteem nya menurun dan meyakini bhw dirinya adalah individu yg bodoh dan tdk berguna.
Belum lagi manakala kasus disleksia ini beriringan/ber komorbid dengan neurobehavior disorder lain spt ADHD, Oppositional Defiant Disorder, Conduct Disorder. Not to mention kalau tyt anak ini juga mempunyai kecerdasan yg jauh di atas rata2.

Tentu rasa frustrasi nya atas berbagai kegagalan akademis nya jauh lebih besar lagi. Shg bs muncul hal2 lain spt Anxiety, stress, depresi atau memicu timbulnya komorbid Bipolar Disorder.
Usia remaja dan dewasa muda dengan disleksia berat yg disertai banyak komorbid, rentan thdp depresi dan seringkali mempunyai perasaan ingin mengakhiri hidupnya.
#BulanPeduliDisleksiaIndonesia

#DyslexiaAwarenessMonth

#OneDayOnePos

#Dyslexia

#Disleksia

#AsosiasiDisleksiaIndonesia

#DPSGIndonesia

#Lexipal

#DyslexiaSpeaksUpIndonesia2016Surabaya

#WonderfulLifeTheMovie2016

Berkunjung ke Museum Nasional

Sabtu, 3 September 2016 akhirnya berhasil untuk melakukan ‘family time’ dengan mengunjungi museum. Awalnya kita akan mengunjungi museum Satria Mandala, tapi karena berangkat sudah terlanjur siang, akhirnya diputuskan untuk mengunjungi Museum Nasional saja karena jam buka museum Nasional lebih panjang daripada museum Satria Mandala. Jam buka museum Satria Mandala setiap hari dari 08.30 sampai dengan jam 14.30 sedangkan museum Nasional sampai 17.00. Untuk hari libur keduanya sama yaitu hari Senin

Museum Nasional ini terkenal juga dengan nama Museum Gajah. Lokasi nya ada di jalan Medan Merdeka Barat. Kalo kita pake Trans Jakarta, kita tinggal turun di halte TJ Monas, posisi halte tepat di depan Museum Nasional ini. Kebeneran kemaren kita ke sini pake TJ, enak banget jadinya, pas turun langsung pintu masuk nya museum ini.

Museum Nasional ini banyak memamerkan koleksi benda benda kuno dari seluruh Nusantara. Museum Nasional juga sebagai sebuah lembaga studi warisan budaya dan pusat informasi edukatif kultural dan rekreatif. Konon lagi, seluruh koleksi yang ada hingga saat ini melebihi 140.000 buah tetapi tidak semuanya diperlihatkan untuk umum.

Dari 140 ribuan itu, koleksinya terdiri dari prasejarah, arkeologi, keramik, numismatik-heraldik, sejarah, etnografi dan geografi. Nah kalo nama Museum Gajah terkenal, menurut beberapa catatan yang gue baca salah satunya karena adanya patung Gajah yang tegak berdiri di depan pintu masuk sebelah kiri. Ada 2 landmark terkenal di museum ini sepanjang yang saya baca dan lihat, yaitu patung Gajah ini dan Karya Nyoman Nuarta yang tampak seperti pusaran air dengan orang orang yang terperangkap di dalamnya. Judul dari karya seni adalah ku yakin sampai disana. Patung Gajah yang terkenal itu, konon adalah hadiah dari Raja Chulalangkom dari Thailand pada tahun 1871, terbuat dari Perunggu.

Untuk harga tiket masuknya juga asik, yaa pada umumnya museum ya … wisata pendidikan murah meriah. Untuk orang dewasa Rp.5.000,- untuk anak anak Rp.2.000,- Begitu masuk, kita berada di semacam hall yang isinya arca dan patung patung. Salah satu yang terbesar dan tertinggi di hall ini adalah arca Adityawarman sebagai Bhairawa, arca ini merupakan salah satu kekayaan koleksi masa Hindu – Budha. Ini merupakan patung tertinggi, menurut yang gue baca disini tingginya mencapai 414 cm dengan berat kurang lebih 4 ton yang merupakan perwujudan Boddhisatwa (pancaran Budha) di bumi.

Setiap arca dan patung yang ada disana memiliki catatan di bawahnya. Gak semua kita baca, menurut catatan yang ada di dekat arca  tertinggi ini tokoh Bhairawa Budha merupakan salah satu perwujudan seorang bangsawan kerajaan Majapahit keturunan Melayu yang kemudian menjadi raja di daerah Sumatera. Karena patung ini cukup menarik perhatian beberapa pengunjung yang ada termasuk gue, akhirnya gue browsing browsing mengenai patung ini. Setelah browsing sana sini, gue nemu cerita dibalik patung ini di sini dan sini

Jadi ceritanya begini … Konon patung ini ditemukan di areal persawahan di tepi sungai Padang Roco, Kabupaten Sawah Lunto, Sumatera Barat. Pada saat ditemukan arca ini tidak dalam kondisi utuh terutama sandarannya. Terpahat dari batu tunggal, sebagian badan arca masih terpendam di dalam tanah. Semula masyarakat tidak menyadari jika benda itu merupakan peninggalan arkeologis. Mereka memanfaatkannya sebagai batu asah dan untuk menumbuk padi.

Dipercaya, arca ini merupakan perwujudan Raja Adityawarman, pendiri Kerajaan Pagaruyung di Sumatera Barat pada 1347. Nama Adityawarman sendiri berasal dari kata Sansekerta, yang artinya kurang lebih “Yang berperisai matahari” (adhitya: matahari, varman: perisai). Adityawarman adalah seorang panglima Kerajaan Majapahit yang berdarah Melayu.

Upacara memuja Bhairawa dilakukan oleh para penganut aliran Tantrayana, baik umat Hindu maupun Buddha, untuk dapat bersatu dengan dewa pada saat mereka masih hidup. Untuk itu mereka melakukan upacara jalan pintas yang disebut Pancamakarapuja.

Arca Bhairawa Budha ini menggambarkan ritual aliran Tantrayana yang mengorbankan manusia untuk mengusir sifat sifat jahat. Konon mangkuk yang dipegang itu berisi darah manusia untuk upacara ritual meminum darah. Trus gambaran manusia kecil dan kepala tengkorak yang diinjak adalah simbol simbol pengorbanan dalam ritual tersebut.

Konon lagi menurut informasi cerita masyarakat di sekitar daerah penemuan arca di kawasan daerah Padang Roso itu percaya bahwa daerah tersebut merupakan pintu gerbang pusat pemerintahan kerajaan Melayu. Keberadaan arca Bhairawa Budha pada waktu itu berdiri menghadap sungai Batanghari yang mengarah ke arah timur dan berfungsi sebagai markah tanah pada jaman itu.

Di depan arca Bhairawa ini terbentang taman yang menjadi salah satu spot foto favorit juga di Museum ini. Gak heran sih, memang indah penampakan taman ini. Di dominasi rumput hijau yang tertata rapi dan dibingkai pilar pilar kokoh berwarna putih di sepanjang kiri kanannya. Keren banget !

Dibalik pilar pilar itu tertata juga dengan rapi patung patung di sepanjang koridor itu. Foto atas ini gue ambil dari arah berlawanan dengan ruangan patung arca Bhairawa itu. Tempat gue mengambil foto ini semacam teras, ada beberapa bangku disana untuk duduk duduk santai. Enaknya di Museum ini gak terlalu berasa panas, entah ya apa karena banyak angin di semilir yang bisa masuk kah?

Selesai melewati berbagai arca dan patung kita masuk ruangan yang ada di sebelah kiri. Ruangan itu tempat menyimpan semua benda antik yang berbau Cina. Diantaranya guci guci, piring, gelas, mangkuk … Pokoknya barang pecah belah deh.  Semua kuno dan cantik cantik. Cuma gue aja yang gak tenang ada di ruangan ini. Karena apa? Karena para lelalki kecilku kan gak mau diem ya, takut aja gitu kalo lama lama disini.

Oya, disini tempatnya juga adem. Iya siihh emang pake AC, tapi karena lampunya juga temaram ditambah langit langit ruangan yang cukup tinggi, mungkin itu yang bikin ruangan nya adem. Oya perasaan was was dag dig dug juga yang bikin gue kelupaan dong mau poto poto koleksi cantik itu. Ahh sudahlah ya tak apa. Beres dari ruangan ini kita masuk ke ruangan yang berada di tengah.

Posisi masuknya tepat besebrangan dengan ruangan tempat arca Bhairawa itu. Ruangan ini tempat terpajanganya rumah rumah dalam bentuk miniatur dari seluruh Nusantara. Anak anak suka sekali di ruangan ini. Mereka baca satu persatu, jika ada yang seru menurut mereka langsung dibahas.


 

Salah satu rumah yang paling mereka minati dan senang untuk dibahas adalah rumah panjang dari suku dayak. Ini mungkin karena ‘rasa rasa’ horor dari cerita yang ada disitu ya. Jadi dijelaskan dalam penjelasannya bahwa di tiang tiang yang ada di beranda rumah itu biasa digantungkan juga kepala yang baru habis dipenggal.

Di bagian depan rumahnya juga ada patung yang dipercayai dapat mengusir roh roh jahat yang akan masuk ke rumah. Konon dalam rumah ini tinggal beberapa keluarga. Gue dan HN banyak foto foto miniatur rumah adat ini. Karena kami pikir siapa tau ntar ntar bisa bermanfaat. Kan suka ada tugas tugas yang berkaitan dengan rumah adat gitu.

Keluar dari ruangan yang penuh dengan miniatur rumah adat, kita masuk ke ruangan yang dipenuhi dengan barang barang khas Nusantara juga. Ada yang perahu suka asmat. Ini juga anak anak pada heboh, setelah mereka baca keterangan kalo perahu ini konon dipakai untuk mengantarkan arwah leluhur. Ah kenapa yang horor horor selalu menarik buat mereka sih?!

Koleksi khas nusantara yang terbagi menjadi beberapa ruangan. 2 Ruangan sebelum terakhir adalah yang memamerkan koleksi dari daerah Jawa. Pas masuk sejujurnya gue agak merinding merinding gimana gitu hehe. Apa mungkin karena anak anak seneng nya baca yang berhubungan ama mistis mistis ya, jadi kebawa merinding? Hehe

Ruangan paling ujung dari ruangan pameran koleksi khas Nusantara ini adalah peta Indonesia yang besar sekali. Hampir seluas dinding nya. Ada 3 Peta disana, 1 yang paling besar lalu ada 2 lagi yang lebih kecil kecil yang mengapitnya. Disekeliling peta dipajang gambar pahlawan Nasional.

Dari peta raksasa ini sebelah kanannya adalah pintu keluar yang mana juga pintu masuk Museum. Kami masuk ke sebelah kiri. Begitu masuk kita langsung masuk ke ruangan yang penuh dengan kaca. Kita bisa lihat karya Nyoman Nuarta dari sini. Lalu ada cafe di ujung ruangan, gue pernah baca testimoni temen gue di Path waktu dia berkunjung ke Museum ini, katanya kopi nya enak😀 Wilayah ini disebut sebagai gedung baru.

Udah niat banget kepengen ngopi, tapi karena anak anak udah kebelet pengen masuk ruangan yang ada di sebelah kiri dan dipenuhi tentang segala hal tentang Purbakala, akhirnya niat itu gue tunda. Tapiii ternyata ini cafe bukanya gak sampe sore, belum jam 4 waktu kita keluar dari Gedung Baru itu, cafe nya dah tutup aja. Si bubu kuciwa deh …

Di Gedung baru ini terbagi menjadi 4 lantai. Lantai paling atas itu koleksi emas, tapi kita gak sampe atas karena dibuka nya ada jam jam khusus. Konon itu yang dipamerin emas asli. Lantai pertama tentang purbakala. Ada patung manusia purba sekeluarga, ayah ibu dan anak🙂

Naik ke lantai 2, batu batu prasati gitu plus ada miniatur Borobudur juga, oya ada sedikit maket rumah adat disini. Karena udah mulai sore, mulai lelah kita yaa … gue gak terlalu antusias lagi hihiii jangan dicontoh yak. Lantai 3 tentang alat transportasi dan senjata. Anak anak tertarik dengan meriam yang panjang banget di lantai ini.

Beres dari lantai 3 itu kita langsung turun. Asalnya kepengen naik bus wisata yang tingkat itu, karena ternyata ‘pool’ nya depan Museum Nasional ini. Tapi gak jadi karena … penuh mulu hehe. Lain waktu ahh kepengen.

Orang Indonesia Banget !

Udah lama sebenernya kepengen posting ini eh tapiii kelupaan mulu, halaahh niniiiii :P ! Jadi gini, sekitar 1 bulan yang lalu, saat gue balik kantor … kan seperti biasa tuh ya pake TJ aka si Trans Jakarta. Oya ngomong ngomong TJ, gue cinta banget dah ama TJ sekarang ini, khususnya setelah separator nya ditinggiin dan bikin itu jalur TJ jadi steril ya. Perjalanan jadi lebih lancar, kalo kamu pengguna TJ dari jaman dulu pasti bisa bedain deh …. pake TJ jaman dulu ama TJ jaman sekarang.

Nah balik ke inti postingan, jadi ceritanya saat itu lagi antri ya … biasaaaa jam pulang kantor, tumplek plek dah tuh pengguna TJ. Emang siiih kadang suka ngeselin yaa orang orang yang antri nya di barisan paling depan, tapi sebenernya bis yang dia mau belum dateng. Jadilah itu akhirnya numpuk kan.

Mana kagak mau minggir kalo kita mau naik bis tujuan kita, jadinya buat masuk ke bis yang akan kita naikin itu susaaahh banget, karena ya itu … mereka tetap di posisi nya dan kita yang akan naik yang harus usaha untuk menggeliat diantara antrian mereka sambil teriak, tunggu … tungguu …. ! Biar bis yang akan kita naiki gak keburu tutup pintu dan cabut.

Tapiiii gue gak bisa salahin kenapa mereka gak mau minggir. Karena apa …. ? karena gue pun pernah di posisi mereka. Bis yang ditunggu lamaaa banget datengnya trus posisi kita udah paling depan yang mana itu berarti kita pasti bakalan dapet duduk ! Nah, siapa coba yang bakal begeser dari posisi itu …. gak ada kan?!

Sore itu, tumpukan penumpang buanyaaakk banget. Buat masuk ke bis jurusan Blok M – Kota yang mana emang banyaakkk beneeerr dah armada nya di sepanjang Sudirman Thamrin ini susahnya bukan main. Biasanya yang antri itu jurusan Pinang Ranti – Bundaran Senayan, yang bis nya masih sebijik dua bijik alias jarang banget. Atau jurusan Tangerang alias Poris Plawad atau jurusan Manggarai.

Kebeneran gue udah masuk bis, sampai saat pintu ampir ketutup ada 2 wanita yang dengan suara nyaring kasih tau kalo dia mau naik. Gue liat memang susah banget itu ngelewatin kerumunan orang yang lagi nunggu, sampai akhirnya dengan susah payah plus gue yakin dah itu BT udah naik ke langit ke tujuh kayaknya, 2 orang itu bisa masuk dan begitu sampai di mulut pintu TJ, salah satu dari mereka dengan kenceng dan juteknya ngomong …. DASAR ORANG INDONESIA BANGET !

Gue yang ada di situ langsung deg ! Pertama kaget, iyalah karena tuh suara kenceng banget plus bonus nada dan tampang jutek embaknya. Kedua, MIRIS ! Iya …. miriiiss … helloowww embaaaakkk ?! Kamu hidup dan tinggal dimana?? Kamu itu ber kewarga negaraan apa?! Kok ya gak nauin diri banget bilang begitu !!

Sayangnya posisi gue saat itu terdorong dorong hingga akhirnya agak menjauh dari embaknyah dan si embaknyah turun lebih awal dari gue. Gatel mulut ini rasanya kepengen ngomong dan mengingatkan …. dimanaaa coba saat ini dia berpijak, hidup dan menghirup udara ? Eh atau mungkin dia bukan ber kewarga negaraan Indonesia yaa, makanya ngomong begitu, hehe.

Udah sering sih ya gue denger kata kata begitu … ORANG INDONESIA BANGET ! tapi diucapkan bukan dengan nada bangga loh ya …. dengan nada …. NGENYE ! Dan sejujurnyaaa …. gue pernah ngomong begitu. Seingat gue … gue pernah ngomong gitu saat lagi mendatangi tempat wisata dan orang buang sampah plus kagak mau antri dengan tertib. Tapiiii itu juga gak diucapkan dengan suara lantang berbonus muka sebal bin jutek, tapi dalam hati *ciiihh gak beraniiii itu mah kamu siiilll ….. *hahahaha. Apapun lah ya … pokoknya gue pernah juga ngomong  begitu.

Trus kenapa dong gue protes ama embaknyah yang ngomong begitu?! Karena gue udah pernah dateng ke satu negara yang lebih jorok orang orangnya, lebih gak nau in aturan daripada Indonesia. Trus gue makin dewasa dan tuwaaa kayaknya sampai gue mikir …. kalo gue aja sebagai orang Indonesia gak bangga jadi warga negara ini trusss siapa yang bakal bangga ama negara ini??

Padahal sejak lahir kita hidup, kita besar dan menua di sini. Kita mencari nafkah dan membesarkan anak anak kita disini. Iyaa … gue tau dan pernah bilang kalo negara ini gak ramah terhadap orang tua dan anak anak, tapiiii …. bukankah negara lain atau negara tetangga juga gak langsung jadi keren seketika, semua butuh proses kaann. Seandainya semua orang cuma ‘ngenye’ dan hanya bisa berkata DASAR ORANG INDONESIA banget tanpa ada niat dan keinginan buat bikin kita ngomong … INILOOOH GUE ORANG INDONESIA dengan bangga, trus gimana ke depannya negara ini?

Ayok deh gak usah muluk muluk bakal bikin perubahan global seketika. Mulai aja dari diri sendiri dulu, antri yang tertib. Buang sampah gak sembarangan, taati peraturan apapun. Terutama peraturan lalu lintas ! Suka gemeesss deh liat mobil mobil … apalagi mobil bagus, udah jelas ada tanda dilarang putar balik, eehh pada puter balik ampe macet.

Yang paling mengesalkan itu … jalur TJ itu kan harus steril ya, awal awal iya …. pada takut kena ama polisi. Belakangan mulai pada berani masuk jalur TJ lagi. Yang masih seger nih, kejadian 2 hari yang lalu. Beberapa belas motor masuk jalur TJ di Jl. Gatot Subroto, antara halte Pancoran Barat menuju Tegal Parang. Tiba tiba bis kita diam tak bergerak, di depan bis belasan motor terjebak. Setelah TJ depan maju, para pemotor ini tampak sedikit panik yang sampai akhirnya terjadilah adegan … mengesalkan !

Jadi, motor motor itu saling bantu untuk angkat motor keluar dari jalur TJ yang pembatas nya tinggi itu !! Dan terakhir adalah jenis motor sport yang udah pasti lah ya berat. Yang lebih mencengangkan …. pengendara nya wanita ! Mana mungkin kan bedua itu bisa angkat itu motor. Bis kita udah cukup lama berhenti, kami penumpang sudah mulai kesal …. karena perjalanan terhambat gara gara ulah ‘konyol’ mereka, sampai akhirnya gak ada yang mau bantu itu embak embak angkat motornya.

Beberapa kali minta tolong pemotor yang lewat untuk bantu, tapi ditinggalkan oleh pemotor pemotor itu. Sampai akhirnya, sopir TJ kami turun dari bis dan membantu mengangkat motor embak itu !! See …… konyol banget kan !! Ada lagi yang bantu sih …. pemotor lain ada yang berhenti, digotong 4 orang masih belum bisa itu motor, sampai akhirnya datang lagi bantuan 1 orang baru akhhirnya terangkat.

Padahal ya, harusnya dia terima ‘upah’ dari kekonyolannya. Kenapa harus kami yang ada dalam TJ yang terkena imbas ke konyolannya, perjalanan kami terganggu. Andaikan dia legowo … jalan saja terus sampai ketemu polisi diujung. Kalopun ditilang …. wajar ! kan dia yang konyol, iya kan?

Truuss truuuss …… kalo liburan niiih, ke tempat wisata dalam negeri aja duluuu jangan ke negeri orang duluuu. Dan yang paling penting adalah ayok kita jaga kebersihan dan keindahan tempat wisata kita. Kadang miris loh kalo jalan jalan ke negeri orang, dateng ke tempat wisatanya, dalam hati bergumam … gileee kayak begini aja wisatawan nya bejibun, padahal di Indonesia banyak kayak begini atau bahkan lebih keren !

Dan yang nambah miris, kadang nih perlakuan terhadap turis lokal dan asing tuh bedaaaa banget ! Iya sih yang asing lebih mendatangkan ‘pendapatan lebih’ tapi jangan salaahh turis lokal juga kan ikut memberikan sumbangan yang gak kecil loohh buat tempat tempat wisata.

Nah, dari hal hal kecil macam itulah …. ayok kita sama sama merubah negeri ini. Ihh postingan gue berat banget yaa kali ini hehe. Bukan apa apa … kalo bukan kita siapa lagi? Siapa yang akan merubah kalimat …. Orang Indonesia Banget ! yang penuh dengan konotasi negatif itu … menjadi positif … kalo bukan kita?!.  Yuuukkk ….. oya, mumpung masih anget …….. Selamat Ulang Tahun Indonesia ku🙂

PS : Sengaja pasang foto foto yang paling aku suka dari 2 tempat wisata yang paling banyak ‘penggemar’ nya di negara tercinta ini, Jogja dan Baliiiii !🙂

Tulisan Anies Baswedan Tentang Peran Ibu, Keluarga dan Kemerdekaan


Pagi ini, gue dapet link tulisan baguuuuss banget dari temen SMP gue di Path. Baca ‘nama itu’ aja udah langsung tertarik. Nama apa siihh silll …… ?! Nama mantan mendikbud kita itu loohh … ditambah lagi dengan topiknya, makin tertarik buat klik itu link. Ini gue salin ulang yaa tulisannya. Di posting di Femina pada tanggal 15 Agustus 2016 dengan judul Wajib Baca! Tulisan Anies Baswedan tentang Peran Ibu, Keluarga dan Kemerdekaan.


Duduk di serambi rumah, saya melihat anak-anak bermain bola. Di tepi halaman berdiri tiang dengan bendera berkibar megah. Ya, tiap bulan Agustus, Sang Merah Putih berkibar di depan rumah. Bermain bola di bawah kibaran bendera, anak-anak kami ini masih duduk di bangku SD. Perjalanan mereka dan jutaan anak Indonesia lain masih panjang, begitu juga kibaran Merah Putih di seluruh penjuru negeri kita tercinta ini.

Merah Putih itu sederhana tapi anggun. Angin khatuliswa membuat kibarannya makin berwibawa. Semoga kita diberi umur panjang agar ikut menyaksikan ketika bendera itu dikibartinggikan kala Republik kita merayakan 100 tahun kemerdekaannya. Dan, yang lebih penting lagi, semoga kita ikut menjadi saksi bahwa saat itu nanti semua yang dijanjikan kemerdekaan bisa tertunaikan bagi tiap anak bangsa. Janji Kemerdekaan kita adalah melindungi, mencerdaskan, menyejahterakan dan menjadi bagian aktif dari dunia. Janji itu harus kita lunasi sama- sama, kita lunasi bagi tiap anak bangsa.

Pada saat itu, anak-anak kita mungkin sudah akan mencapai -bahkan melebihi- usia kita sekarang. Saat itu merekalah yang akan terlibat dan ikut menjadi pengambil keputusan, menentukan arah di bidang mereka masing-masing. Tugas kita kini adalah mengantisipasi, menyiapkan dan terus menggelar karya demi masa depan yang lebih baik. Anak-anak kita bukan sekadar generasi muda, merekalah wajah masa depan. Pada kita amanah untuk menyiapkan masa depan itu dibebankan.

Membaca perubahan dan mengantisipasi masa depan itu tidak sederhana. Ketika saya masih bertugas di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, salah satu hal yang paling menyita pikiran dan kegiatan adalah mengantisipasi perubahan, melihat tantangan yang akan generasi baru kita hadapi serta memastikan sarana dan iklim belajar tersedia bagi mereka agar dapat menjadi pemenang pada masa mereka.

Dalam berbagai forum global maupun nasional, pesan yang sama bergaung, yaitu tentang perubahan yang begitu pesat. Dunia saat ini telah memasuki gelombang revolusi industri keempat. Konektivitas mampu mengubah peta dunia lebih dari sekadar batas-batas negara. Saat berkeliling ke berbagai daerah dan bertemu dengan para pendidik, saya selalu ingatkan kepada semua untuk mengantisipasi perubahan dunia ini dan untuk membimbing anak-anak kita agar memiliki fondasi karakter dan menguasi kompetensi abad 21. Semua harus berkolaborasi demi masa depan anak-anak.

Kini, sejak tugas saya sebagai anggota Kabinet Kerja yang membawahi bidang Pendidikan dan Kebudayaan dicukupkan, maka kesempatan untuk bersama keluarga meningkat drastis. Pada hari-hari awal saya di rumah, dua anak terkecil kami, Kaisar dan Ismail, bertanya, “Jadi Abah sekarang bisa sering di rumah, ya?” Saat dijawab ya, senyum lebar mengembang di wajah mereka. Itulah pertanyaan pertama.

Bagi mereka kehadiran ayah mereka untuk ikut main sepak bola, otelo, congklak atau mendongeng sebelum tidur adalah prioritas utama. Dan memang benar, hari-hari berikutnya saya punya waktu lebih banyak dengan keluarga, mengantarkan anak berangkat sekolah secara bergantian, dan punya waktu untuk berbincang dengan istri dan ibunda.

Keluarga adalah pilar pendidikan yang pertama dan terutama. Saat bertugas di Kementerian kami secara khusus membentuk Direktorat Pembinaan Pendidikan Keluarga. Pemerintah perlu menyiapkan diri untuk membantu orang tua dan keluarga dalam mendidik anak-anak mereka.

Kami sekeluarga biasa duduk bersama di serambi menghadap ke halaman yang di tengahnya ada tiang bendera dan kibaran Merah Putih. Biasanya saya hanya duduk di pagi hari, saat bendera masih tergulung di tiang, saat tidak ada angin. Akhir-akhir ini saya sering ngobrol bersama keluarga dan tamu di serambi rumah di sore hari, di saat angin kuat membuat bendera itu berkibar megah.

Pada sore itulah saya merenungkan kembali -dan makin percaya- tentang peran keluarga dan bangsa kita, dan bendera itulah simbolnya. Saya makin yakin bahwa bisa saja para pejabat, para pemimpin dan pemikir berdiskusi konsep-konsep besar tentang negara beserta kemajuannya, namun sesungguhnya dari keluargalah bangsa ini bergerak. Lebih jauh lagi, di dalam keluarga itu ada seorang penjaga, penggerak dan inspirasi, yaitu ibu.

Saat bersama keluarga di rumah akhir-akhir ini, saya makin menyadari betapa besar peran yang dilakukan ibunda dan istri, dalam mengawal tumbuh kembang anak-anaknya, menjalankan roda kegiatan keluarga kami, di tengah-tengah berbagai kesibukan lain yang ia jalankan di bidang sosial dan pengembangan kemasyarakatan. Saya yakin, di setiap keluarga fenomena yang hampir sama juga berlangsung.

Saya membayangkan, seorang ibu itu memiliki job description yang jauh lebih rumit dan lebih kompleks daripada CEO perusahaan mana pun. Ibulah yang paling banyak hibahkan segalanya demi keluarganya. Ibu hibahkan waktu, pikiran, tenaga, rasa dan hati demi keluarga, demi pendidikan anak-anak. Keringat Ibu saat mendampingi anak-anak terlihat seperti kristal cemerlang berwarna cinta. Air mata Ibu saat menyaksikan anak-anaknya berprestasi adalah pancaran cahaya kebahagiaan bernuansa syukur. Ibu adalah sumber aliran cinta tanpa syarat, tanpa henti.

Kami para suami, sering hanya tahu beres. Kerumitan, kerepotan dan jumpalitan di balik lancarnya semua urusan jarang terperhatikan. Saat semua urusan di rumah berjalan lancar, kita tidak sadar. Saat ada urusan yang mandek dan bermasalah, kita cekatan memprotes bahkan menyalahkan. Ibu berhadapan dengan parade kerja rumit di tempat sunyi, kerja besar di tempat mungil: di rumah.

Saya perhatikan saat anak-anak dianugerahi prestasi, hampir semua prestasi anak itu merupakan hasil dampingan ibu-bapak mereka. Tetapi saat menyebut nama orang tua, hampir selalu yang disebut adalah nama ayah mereka tanpa nama ibu. Dan menariknya, para ibu itu tidak pernah mempertanyakan. Memang, Ibu bukan hanya hulu aliran cinta, ibu juga hulu aliran ikhlas tak berbatas.

Di keluargalah semua kebiasaan dimulai. Kebiasaan itu kelak menjadi karakter dan budaya. Tanpa kita sadari radio yang biasa didengarkan di rumah atau di mobil turut membentuk selera musik anak kita. Program televisi yang biasa ditonton turut membentuk selera hiburan. Jenis bacaaan yang biasa dibaca di rumah adalah pembentuk minat baca, mutu bacaan dan daya baca. Rutinitas ibadah yang biasa dilakukan di rumah, pembentuk budaya ritual beribadah.

Keindonesiaan juga dimulai di rumah. Ketika kita menyaksikan ribuan anak muda, anak-anak abad 21, menyatakan siap menjadi guru di pelosok jauh daerah bernuansa abad 19, kita terpana. Kita kagum saat menyaksikan anak-anak muda yang dengan kreativitasnya menorehkan nasionalisme.

Sesungguhnya yang sedang kita saksikan adalah sebuah bukti otentik bahwa keluarga-keluarga kita, atau lebih tepatnya ibu-ibu kita, tetap menumbuhkan anak-anak yang mencintai negeri ini. Para ibu kita tetap melahirkan pejuang-pejuang.

Saat kita merayakan kemerdekaan, kita perlu ingat bahwa sesungguhnya pilar penjaga kemerdekaan itu adalah keluarga. Benih kecintaan kepada bangsa dan kemauan untuk berkarya demi bangsa tumbuh dari hati keluarga. Rumah bisa sederhana atau mewah, tapi suasana batin keluargalah yang menjadi penumbuh rasa kebangsaan ini, rasa kemerdekaan.

Maka pada perayaan kemerdekaan Indonesia ke-71 ini, saya ingin menyampaikan penghargaan tinggi kepada para ibu, yang seringkali tak menyadari bahwa bukan hanya saat menjalani profesinya saja ia berkontribusi kepada bangsa. Saat ia menjalankan roda keluarga, sesungguhnya ia sedang menggerakkan bangsa dengan karya, mengisi kemerdekaan dengan prestasi. Dari keluargalah akan muncul anak-anak muda yang akan membawa Indonesia mengarungi tantangan zaman baru di era global. Dari keluargalah kemerdekaan diisi oleh makna dan karya.

Dari ibu yang cinta tanah air, hadir anak pejuang negeri. Dari dendang senandung Ibu saat mengantarkan anak menuju tidur, hadir pesan mulia dalam benak anak. Dalam dongeng yang diceritakan orang tua kepada anaknya, hadir bibit nilai untuk budi pekerti luhur.

Dari ibu ditumbuhkan akar kuat kebangsaannya agar kelak prestasi anak-anak bisa menjulang tingi, bisa berkarya dan bisa turut mewarnai dunia, mengisi kemerdekaan sambil tetap mengakar di tanah ibunya, di Indonesia.

Terima kasih para Ibu.
Dirgahayu Indonesia.

Anies Baswedan

Jangan Enggan Berkencan by Sarra Risman

Berbicara tentang parenting, kita sering sekali lupa pada akar katanya, yaitu : parents. Sepasang laki laki dan perempuan yang memutuskan untuk bersama dan memiliki keturunan. Sering sekali waktu ‘bersama’ itu terlupakan semenjak tangisan anak pertama … apalagi setelah anak kedua, wah … hampir tidak pernah.

Padahal, proses yang bermula dengan 2 orang ini … walau terseling oleh 1 .. bahkan 17 anak sekalipun akan kembali berdua lagi. Bila waktu ‘berdua’ tidak sering dipupuk dan disirami, ketika waktunya untuk kembali berdua saja, akan terasa seperti 2 orang asing yang tidak saling nyaman antara satu dengan yang lainnya.

Kesibukkan kita sehari hari, ya mengurus anak, ya kerja di kantor, ya pekerjaan rumah tangga, mengkonsumsi sebagian besar tenaga dan waktu kita sampai sampai hampir tidak ada waktu lagi untuk pasangan kita. Dari hari berganti bulan, bulan berganti tahun.

Kita sibuk jadi karyawan, jadi ibu, jadi ayah … sampai lupa untuk menjadi kekasih dari pasangan kita. Ketika di awal pernikahan, banyak puisi, pegangan tangan dan rangkaian bunga, sekarang sudah rasanya dicinta. Kita cuma sempat menjadi kekasih beberapa menit saja dibalik pintu terkunci, sekali seminggu, sudah bagus.

Padahal setelah semuanya berakhir (pekerjaan pensiun, kawan pergi, orangtua meninggal dan anak menikah dan menjadi mandiri), pasangan kitalah yang InsyaAllah setia menemani sampai waktunya tiba untuk kembali. Jadi … sisihkanlah waktu anda untuk memainkan peran ‘kekasih’ ini, karena peran ini lebih penting dari yang kita sadari.

Pergi jalan jalan berdua saja, nonton di bioskop kek, jogging bareng pagi pagi kek atau go the extra mile dan have a candle light dinner. Gunakan ‘tanggal pernikahan’ sebagai patokan berkencan dengan istri. Titipkan anak anak sekali kali ke nenek dan kakek tidak membuat anda berdosa dan nenek kakek pun InsyaAllah tidak keberatan asal jangan terlalu lama.

Kalau tidak punya saudara yang tinggal dekat dan bisa dititipi (biasanya mereka yang diluar negeri yang sering mengeluhkan ini) janjian sama kawan karib dan bikin playdate antar anak anaknya, jadi kedua pasangan bisa saling bergantian untuk spend time berdua saja. Kalo itu gak bisa juga, ya setelah anak anak tidur jangan langsung tidur juga atau sibuk dengan masing masing handphone dan gadgetnya. Nonton bareng dengan supermi hangat 2 porsi, makan sepiring berdua. Gak perlu sering sering, cukup sebulan sekali saja. Kalau setiap hari, yang ada malah jumlah anak yang bertambah.

Intinya, cari caralah. Anak muda yang otaknya belum bersambungan aja bisa cari cara pacaran diam diam di belakang ortu mereka, masa kita yang sudah tua, sudah dewasa, sudah halal, kalah?

Hal ini terkesan sederhana dan sering sekali jadi prioritas ke dua puluh lima dari kesibukan yang ada, padahal efeknya jauh dan lama. Ketika pasangan kita happy, mereka akan bisa menjadi manusia, karyawan, anak, hamda dan ORANGTUA yang lebih happy juga. Kalau orangtuanya happy … anak anakpun akan merasakannya.

Jadi ambil kalender dan hubungi pasangan anda. Katakan bahwa anda merindukannya dan tentukan tanggal kencan bersama sekarang juga. Kemesraan pernikahan anda akan menjadi contoh bagi anak anak anda dalam pernikahan mereka kelak. Jadi … jangan enggan berkencan🙂


Ditulis ulang dari postingan Sarra Risman yang diposting di Group FB Parenting With Elly Risman and Family yang diterbitkan pada 9 Maret 2016, pk.20.56.

Move On ke “DOCTORS”

Angkaattt tangannnyyaa yang udah bisa move on dari DOTS ….!! Sayaaahhhh … hahaha … ini, bahagia bener dah akhirnya gue bisa move on dari DOTS. Kalo kata abegeh abegeh “hayati lelah” cyiiinnn shipper in itu si songsongcouple. Ampe dirubung laler juga gak bakalan ngaku tuh couple kayaknya.

Dan lalu move on ke mana buuuu?! ituloooh serial baru yang judulnya “DOCTORS”. Gak bikin termehek mehek kayak DOTS emang, tapi gue suka ! *iyalah … Drakor apa yang lo gak sukak sil…?! heehhh ?! * Apakah mungkin karena ini adalah impian yang hilang …. ciyee hilang😀

Doctors-03

Gue kepengeeeenn banget dah jadi dokter, tapi apa daya kemampuan *baca : otak plus tingkat kecerdasan* gak mumpuni pluuss dana juga tak mampu. Iyalah, dah jadi pembicaraan pada umumnya di kalangan para ortu jaman gue bahwasanya kuliah di kedokteran itu …… mahal !

Makanya, apakah mungkin gegara impian yang hilang itu gue jadi sukaaa banget ama cerita cerita yang berbau dokter, Rumah Sakit …. macem ER, Greys Anatomy dan sekarang … drama korea, DOCTORS.

Ini drama kereeenn banget ! Yaa di beberapa bagian emang masih ‘drama koreyah bangeeett’, maksudnya ada yang namanya ‘trauma plus derita masa lalu’ trus si miskin dan si kaya tapi tetep asik buat gue sih. Ampir 95% lokasi shooting nya di Rumah Sakit dan dari 95% itu sekitar 30% nan lah ada di ruang operasi *eittss ini prosentasi berdasarkan taksiran gue yak*

Lihat drama ini kalo buat gue sih bikin figur dokter itu KEREN BANGEETTT deehhh !  Gue gak tau apakah terlalu lebay atau enggak ini drama merepresentasikan kehidupan dokter dan rumah sakit tapi sampai dengan episode ke 13 yang udah gue tonton, ini drama tetep keren buat gue.

Trus ya, pemeran utama pria nya gak ganteng sama sekali ! ahahahha … tapi entah karena peran nya atau apa, kok ya buat gue sih keren banget deh ini si dr.Hong Ji Hong.  Kharismatik *eciyeee …. gampar pake poto babap* dan cowok banget. Kalo Yoo Si Jin aka si Song Joong Ki di DOTS itu kan cakep, manis manja group kan ya … langit bumi lah antara Kapten Yoo dan dr.Hong mah …

DOCTORS ini menceritakan tentang 2 anak manusia *ihiiww bahasa ! * yaitu Hong Ji Hong  yang diperankan oleh Kim Rae Won (KRW) dan Yoo Hye Jung yang diperankan oleh Park Shin Hye (PSH). Oya, seperti yang gue bilang … ini drama koreyah pada umumnya. Jadi selain si trauma dan derita masa lalu, ada juga cinta segitiga dan peran antagonis demi cinta dong yaa😛

Ceritanya si Hye Jung ini dulunya buandeeell banget. Trauma masa lalu nya adalah keluarganya gak harmonis. Diceritakan kalo bapaknya itu ringan tangan banget, jadinya Hye Jung tumbuh menjadi pemberontak gitu. Cerita berjalan akhirnya Hye Jung tinggal ama neneknya yang bertetangga ama si kasep dr.Hong Ji hong.

Pertama kali ketemu dr. Hong bukan sebagai dokter tapi jadi guru. Sampai pada satu waktu akhirnya dia balik lagi jadi dokter. Hye Jung yang udah berasa nyaman hidup ama neneknya plus dapet support full of loPe lah dari tetangga alias si Hong Ji Hong itu akhirnya jadi anak baik. Sayang pada satu waktu dia akhirnya ditahan di kantor polisi gegara fitnahan temennya si Jin Seo Woo yang naksir berat ama Hong Ji Hong.

Diceritakan kalo akhirnya mereka terpisah sekian tahun *iye sekian tahun cyiinn ketemu lagi di RS, gak ada yang berubah tetep masih inget jadinya … asa araneh ya … ya namapun dorama yaa * tetep single dua duanya … udah jodoh tea kan ya ceritanya … dan akhirnya kerja bareng di RS Gukil.

Dari situ cerita bergulir, seru seru gemes deh pokoknya. Kenapa gue bilang seru seru gemes? abisan buat mereka bedua bisa ‘jadian’ aja gemeeesss bener deh hehe. Oya ada bedanya dikit sih ama korea pada umumnya, disini setelah jadian si Hye Jung gak malu malu kucing lagi.

Mulai berani manja manja ama dr. Hong, iihh pokoknya so suwit lah mereka pas udah jadian … dr. Hong nya juga di gambarkan di drama ini care banget ama Hye Jung. Sambil nonton sambil bergumam dalam hati …. ini dokter kalo pacaran kayak begitu kali ya … di sela sela istirahat urusan RS hihiihi …

Oya cinta segitiga nya gimana? Adaaa dong ! Kalo waktu abege cinta segitiga Hong Ji Hong – Yoo Hye Jung – Jin Seo Woo *ini biasaaa selalu ada juga kan dalam setiap dorama itu yang namanya ehh KEBENERAAAANN😀 * nah pas dah dewasa alias di RS masih ada dong cinta segitiga eh segibanyak lah. Jadi ceritanya mereka bertiga Hong Ji Hong – Yoo Hye Jung – Jin Seo Woo ketemuan lagi. Disitulah keribetan cinta terjadi antara Hong Ji Hong – Yoo Hye Jung – Jung Yoon Do trus ada lagi cinta ribet antara Jung Yoon Do – Jin Seo Woo – Yoo Hye Joong.

Tapi yaa lama lama nonton, liat dr. Jung Yoon Do keren juga sih ya hahaha emak emak labil ya begini ini. Kalo secara bodih kerenan si Jung Yoon Do itu loh cyiiinnn ….. lebih tinggi, badan ala ala model gitu lah … wajah pun lumayan. Coba liat kalo dokter dokter nya kasep kasep macem begitu …. mendadak kepengen diperiksa dokter kaann …… kannnn …..😀

Sampai gue nulis ini, drama dokter dokter keren ini baru masuk episode ke 13. Katanya sih total episode nya 20. Jam tayang di Korea nya setiap Senin dan Selasa, itu artinya setiap Selasa dan Rabu gue baru bisa nonton di app Dramot. Iyap, sampe sekarang gue masih suka nonton drama Korea lewat app Dramot itu.

Lumayan kan perjalanan Kantor – Rumah jadi gak gitu berasa, asal siap siapin kuota aja yang banyak hihihi …. Oya, udah 2 episode sih yang mana gue gak sabar buat nunggu di app Dramot akhirnya nonton di yutub dengan terjemahan alakadarnya. Selain lewat yutub gue juga rajin lagi mantengin akun IG doctors_official2016 atau doctors_sbsdrama pokoknya semua akun IG doctors drama lah. Itu poto poto pun gue dapet dari beberapa akun itu.

Jadiiii gimanaaa …… buat yang belum bisa move on dari DOTS, boleh dicoba niihh …. nonton DOCTORS, agar proses move on lancar jaya hihihii ….