Orang Indonesia Banget !

Udah lama sebenernya kepengen posting ini eh tapiii kelupaan mulu, halaahh niniiiii :P ! Jadi gini, sekitar 1 bulan yang lalu, saat gue balik kantor … kan seperti biasa tuh ya pake TJ aka si Trans Jakarta. Oya ngomong ngomong TJ, gue cinta banget dah ama TJ sekarang ini, khususnya setelah separator nya ditinggiin dan bikin itu jalur TJ jadi steril ya. Perjalanan jadi lebih lancar, kalo kamu pengguna TJ dari jaman dulu pasti bisa bedain deh …. pake TJ jaman dulu ama TJ jaman sekarang.

Nah balik ke inti postingan, jadi ceritanya saat itu lagi antri ya … biasaaaa jam pulang kantor, tumplek plek dah tuh pengguna TJ. Emang siiih kadang suka ngeselin yaa orang orang yang antri nya di barisan paling depan, tapi sebenernya bis yang dia mau belum dateng. Jadilah itu akhirnya numpuk kan.

Mana kagak mau minggir kalo kita mau naik bis tujuan kita, jadinya buat masuk ke bis yang akan kita naikin itu susaaahh banget, karena ya itu … mereka tetap di posisi nya dan kita yang akan naik yang harus usaha untuk menggeliat diantara antrian mereka sambil teriak, tunggu … tungguu …. ! Biar bis yang akan kita naiki gak keburu tutup pintu dan cabut.

Tapiiii gue gak bisa salahin kenapa mereka gak mau minggir. Karena apa …. ? karena gue pun pernah di posisi mereka. Bis yang ditunggu lamaaa banget datengnya trus posisi kita udah paling depan yang mana itu berarti kita pasti bakalan dapet duduk ! Nah, siapa coba yang bakal begeser dari posisi itu …. gak ada kan?!

Sore itu, tumpukan penumpang buanyaaakk banget. Buat masuk ke bis jurusan Blok M – Kota yang mana emang banyaakkk beneeerr dah armada nya di sepanjang Sudirman Thamrin ini susahnya bukan main. Biasanya yang antri itu jurusan Pinang Ranti – Bundaran Senayan, yang bis nya masih sebijik dua bijik alias jarang banget. Atau jurusan Tangerang alias Poris Plawad atau jurusan Manggarai.

Kebeneran gue udah masuk bis, sampai saat pintu ampir ketutup ada 2 wanita yang dengan suara nyaring kasih tau kalo dia mau naik. Gue liat memang susah banget itu ngelewatin kerumunan orang yang lagi nunggu, sampai akhirnya dengan susah payah plus gue yakin dah itu BT udah naik ke langit ke tujuh kayaknya, 2 orang itu bisa masuk dan begitu sampai di mulut pintu TJ, salah satu dari mereka dengan kenceng dan juteknya ngomong …. DASAR ORANG INDONESIA BANGET !

Gue yang ada di situ langsung deg ! Pertama kaget, iyalah karena tuh suara kenceng banget plus bonus nada dan tampang jutek embaknya. Kedua, MIRIS ! Iya …. miriiiss … helloowww embaaaakkk ?! Kamu hidup dan tinggal dimana?? Kamu itu ber kewarga negaraan apa?! Kok ya gak nauin diri banget bilang begitu !!

Sayangnya posisi gue saat itu terdorong dorong hingga akhirnya agak menjauh dari embaknyah dan si embaknyah turun lebih awal dari gue. Gatel mulut ini rasanya kepengen ngomong dan mengingatkan …. dimanaaa coba saat ini dia berpijak, hidup dan menghirup udara ? Eh atau mungkin dia bukan ber kewarga negaraan Indonesia yaa, makanya ngomong begitu, hehe.

Udah sering sih ya gue denger kata kata begitu … ORANG INDONESIA BANGET ! tapi diucapkan bukan dengan nada bangga loh ya …. dengan nada …. NGENYE ! Dan sejujurnyaaa …. gue pernah ngomong begitu. Seingat gue … gue pernah ngomong gitu saat lagi mendatangi tempat wisata dan orang buang sampah plus kagak mau antri dengan tertib. Tapiiii itu juga gak diucapkan dengan suara lantang berbonus muka sebal bin jutek, tapi dalam hati *ciiihh gak beraniiii itu mah kamu siiilll ….. *hahahaha. Apapun lah ya … pokoknya gue pernah juga ngomong  begitu.

Trus kenapa dong gue protes ama embaknyah yang ngomong begitu?! Karena gue udah pernah dateng ke satu negara yang lebih jorok orang orangnya, lebih gak nau in aturan daripada Indonesia. Trus gue makin dewasa dan tuwaaa kayaknya sampai gue mikir …. kalo gue aja sebagai orang Indonesia gak bangga jadi warga negara ini trusss siapa yang bakal bangga ama negara ini??

Padahal sejak lahir kita hidup, kita besar dan menua di sini. Kita mencari nafkah dan membesarkan anak anak kita disini. Iyaa … gue tau dan pernah bilang kalo negara ini gak ramah terhadap orang tua dan anak anak, tapiiii …. bukankah negara lain atau negara tetangga juga gak langsung jadi keren seketika, semua butuh proses kaann. Seandainya semua orang cuma ‘ngenye’ dan hanya bisa berkata DASAR ORANG INDONESIA banget tanpa ada niat dan keinginan buat bikin kita ngomong … INILOOOH GUE ORANG INDONESIA dengan bangga, trus gimana ke depannya negara ini?

Ayok deh gak usah muluk muluk bakal bikin perubahan global seketika. Mulai aja dari diri sendiri dulu, antri yang tertib. Buang sampah gak sembarangan, taati peraturan apapun. Terutama peraturan lalu lintas ! Suka gemeesss deh liat mobil mobil … apalagi mobil bagus, udah jelas ada tanda dilarang putar balik, eehh pada puter balik ampe macet.

Yang paling mengesalkan itu … jalur TJ itu kan harus steril ya, awal awal iya …. pada takut kena ama polisi. Belakangan mulai pada berani masuk jalur TJ lagi. Yang masih seger nih, kejadian 2 hari yang lalu. Beberapa belas motor masuk jalur TJ di Jl. Gatot Subroto, antara halte Pancoran Barat menuju Tegal Parang. Tiba tiba bis kita diam tak bergerak, di depan bis belasan motor terjebak. Setelah TJ depan maju, para pemotor ini tampak sedikit panik yang sampai akhirnya terjadilah adegan … mengesalkan !

Jadi, motor motor itu saling bantu untuk angkat motor keluar dari jalur TJ yang pembatas nya tinggi itu !! Dan terakhir adalah jenis motor sport yang udah pasti lah ya berat. Yang lebih mencengangkan …. pengendara nya wanita ! Mana mungkin kan bedua itu bisa angkat itu motor. Bis kita udah cukup lama berhenti, kami penumpang sudah mulai kesal …. karena perjalanan terhambat gara gara ulah ‘konyol’ mereka, sampai akhirnya gak ada yang mau bantu itu embak embak angkat motornya.

Beberapa kali minta tolong pemotor yang lewat untuk bantu, tapi ditinggalkan oleh pemotor pemotor itu. Sampai akhirnya, sopir TJ kami turun dari bis dan membantu mengangkat motor embak itu !! See …… konyol banget kan !! Ada lagi yang bantu sih …. pemotor lain ada yang berhenti, digotong 4 orang masih belum bisa itu motor, sampai akhirnya datang lagi bantuan 1 orang baru akhhirnya terangkat.

Padahal ya, harusnya dia terima ‘upah’ dari kekonyolannya. Kenapa harus kami yang ada dalam TJ yang terkena imbas ke konyolannya, perjalanan kami terganggu. Andaikan dia legowo … jalan saja terus sampai ketemu polisi diujung. Kalopun ditilang …. wajar ! kan dia yang konyol, iya kan?

Truuss truuuss …… kalo liburan niiih, ke tempat wisata dalam negeri aja duluuu jangan ke negeri orang duluuu. Dan yang paling penting adalah ayok kita jaga kebersihan dan keindahan tempat wisata kita. Kadang miris loh kalo jalan jalan ke negeri orang, dateng ke tempat wisatanya, dalam hati bergumam … gileee kayak begini aja wisatawan nya bejibun, padahal di Indonesia banyak kayak begini atau bahkan lebih keren !

Dan yang nambah miris, kadang nih perlakuan terhadap turis lokal dan asing tuh bedaaaa banget ! Iya sih yang asing lebih mendatangkan ‘pendapatan lebih’ tapi jangan salaahh turis lokal juga kan ikut memberikan sumbangan yang gak kecil loohh buat tempat tempat wisata.

Nah, dari hal hal kecil macam itulah …. ayok kita sama sama merubah negeri ini. Ihh postingan gue berat banget yaa kali ini hehe. Bukan apa apa … kalo bukan kita siapa lagi? Siapa yang akan merubah kalimat …. Orang Indonesia Banget ! yang penuh dengan konotasi negatif itu … menjadi positif … kalo bukan kita?!.  Yuuukkk ….. oya, mumpung masih anget …….. Selamat Ulang Tahun Indonesia ku:)

PS : Sengaja pasang foto foto yang paling aku suka dari 2 tempat wisata yang paling banyak ‘penggemar’ nya di negara tercinta ini, Jogja dan Baliiiii !:)

Tulisan Anies Baswedan Tentang Peran Ibu, Keluarga dan Kemerdekaan


Pagi ini, gue dapet link tulisan baguuuuss banget dari temen SMP gue di Path. Baca ‘nama itu’ aja udah langsung tertarik. Nama apa siihh silll …… ?! Nama mantan mendikbud kita itu loohh … ditambah lagi dengan topiknya, makin tertarik buat klik itu link. Ini gue salin ulang yaa tulisannya. Di posting di Femina pada tanggal 15 Agustus 2016 dengan judul Wajib Baca! Tulisan Anies Baswedan tentang Peran Ibu, Keluarga dan Kemerdekaan.


Duduk di serambi rumah, saya melihat anak-anak bermain bola. Di tepi halaman berdiri tiang dengan bendera berkibar megah. Ya, tiap bulan Agustus, Sang Merah Putih berkibar di depan rumah. Bermain bola di bawah kibaran bendera, anak-anak kami ini masih duduk di bangku SD. Perjalanan mereka dan jutaan anak Indonesia lain masih panjang, begitu juga kibaran Merah Putih di seluruh penjuru negeri kita tercinta ini.

Merah Putih itu sederhana tapi anggun. Angin khatuliswa membuat kibarannya makin berwibawa. Semoga kita diberi umur panjang agar ikut menyaksikan ketika bendera itu dikibartinggikan kala Republik kita merayakan 100 tahun kemerdekaannya. Dan, yang lebih penting lagi, semoga kita ikut menjadi saksi bahwa saat itu nanti semua yang dijanjikan kemerdekaan bisa tertunaikan bagi tiap anak bangsa. Janji Kemerdekaan kita adalah melindungi, mencerdaskan, menyejahterakan dan menjadi bagian aktif dari dunia. Janji itu harus kita lunasi sama- sama, kita lunasi bagi tiap anak bangsa.

Pada saat itu, anak-anak kita mungkin sudah akan mencapai -bahkan melebihi- usia kita sekarang. Saat itu merekalah yang akan terlibat dan ikut menjadi pengambil keputusan, menentukan arah di bidang mereka masing-masing. Tugas kita kini adalah mengantisipasi, menyiapkan dan terus menggelar karya demi masa depan yang lebih baik. Anak-anak kita bukan sekadar generasi muda, merekalah wajah masa depan. Pada kita amanah untuk menyiapkan masa depan itu dibebankan.

Membaca perubahan dan mengantisipasi masa depan itu tidak sederhana. Ketika saya masih bertugas di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, salah satu hal yang paling menyita pikiran dan kegiatan adalah mengantisipasi perubahan, melihat tantangan yang akan generasi baru kita hadapi serta memastikan sarana dan iklim belajar tersedia bagi mereka agar dapat menjadi pemenang pada masa mereka.

Dalam berbagai forum global maupun nasional, pesan yang sama bergaung, yaitu tentang perubahan yang begitu pesat. Dunia saat ini telah memasuki gelombang revolusi industri keempat. Konektivitas mampu mengubah peta dunia lebih dari sekadar batas-batas negara. Saat berkeliling ke berbagai daerah dan bertemu dengan para pendidik, saya selalu ingatkan kepada semua untuk mengantisipasi perubahan dunia ini dan untuk membimbing anak-anak kita agar memiliki fondasi karakter dan menguasi kompetensi abad 21. Semua harus berkolaborasi demi masa depan anak-anak.

Kini, sejak tugas saya sebagai anggota Kabinet Kerja yang membawahi bidang Pendidikan dan Kebudayaan dicukupkan, maka kesempatan untuk bersama keluarga meningkat drastis. Pada hari-hari awal saya di rumah, dua anak terkecil kami, Kaisar dan Ismail, bertanya, “Jadi Abah sekarang bisa sering di rumah, ya?” Saat dijawab ya, senyum lebar mengembang di wajah mereka. Itulah pertanyaan pertama.

Bagi mereka kehadiran ayah mereka untuk ikut main sepak bola, otelo, congklak atau mendongeng sebelum tidur adalah prioritas utama. Dan memang benar, hari-hari berikutnya saya punya waktu lebih banyak dengan keluarga, mengantarkan anak berangkat sekolah secara bergantian, dan punya waktu untuk berbincang dengan istri dan ibunda.

Keluarga adalah pilar pendidikan yang pertama dan terutama. Saat bertugas di Kementerian kami secara khusus membentuk Direktorat Pembinaan Pendidikan Keluarga. Pemerintah perlu menyiapkan diri untuk membantu orang tua dan keluarga dalam mendidik anak-anak mereka.

Kami sekeluarga biasa duduk bersama di serambi menghadap ke halaman yang di tengahnya ada tiang bendera dan kibaran Merah Putih. Biasanya saya hanya duduk di pagi hari, saat bendera masih tergulung di tiang, saat tidak ada angin. Akhir-akhir ini saya sering ngobrol bersama keluarga dan tamu di serambi rumah di sore hari, di saat angin kuat membuat bendera itu berkibar megah.

Pada sore itulah saya merenungkan kembali -dan makin percaya- tentang peran keluarga dan bangsa kita, dan bendera itulah simbolnya. Saya makin yakin bahwa bisa saja para pejabat, para pemimpin dan pemikir berdiskusi konsep-konsep besar tentang negara beserta kemajuannya, namun sesungguhnya dari keluargalah bangsa ini bergerak. Lebih jauh lagi, di dalam keluarga itu ada seorang penjaga, penggerak dan inspirasi, yaitu ibu.

Saat bersama keluarga di rumah akhir-akhir ini, saya makin menyadari betapa besar peran yang dilakukan ibunda dan istri, dalam mengawal tumbuh kembang anak-anaknya, menjalankan roda kegiatan keluarga kami, di tengah-tengah berbagai kesibukan lain yang ia jalankan di bidang sosial dan pengembangan kemasyarakatan. Saya yakin, di setiap keluarga fenomena yang hampir sama juga berlangsung.

Saya membayangkan, seorang ibu itu memiliki job description yang jauh lebih rumit dan lebih kompleks daripada CEO perusahaan mana pun. Ibulah yang paling banyak hibahkan segalanya demi keluarganya. Ibu hibahkan waktu, pikiran, tenaga, rasa dan hati demi keluarga, demi pendidikan anak-anak. Keringat Ibu saat mendampingi anak-anak terlihat seperti kristal cemerlang berwarna cinta. Air mata Ibu saat menyaksikan anak-anaknya berprestasi adalah pancaran cahaya kebahagiaan bernuansa syukur. Ibu adalah sumber aliran cinta tanpa syarat, tanpa henti.

Kami para suami, sering hanya tahu beres. Kerumitan, kerepotan dan jumpalitan di balik lancarnya semua urusan jarang terperhatikan. Saat semua urusan di rumah berjalan lancar, kita tidak sadar. Saat ada urusan yang mandek dan bermasalah, kita cekatan memprotes bahkan menyalahkan. Ibu berhadapan dengan parade kerja rumit di tempat sunyi, kerja besar di tempat mungil: di rumah.

Saya perhatikan saat anak-anak dianugerahi prestasi, hampir semua prestasi anak itu merupakan hasil dampingan ibu-bapak mereka. Tetapi saat menyebut nama orang tua, hampir selalu yang disebut adalah nama ayah mereka tanpa nama ibu. Dan menariknya, para ibu itu tidak pernah mempertanyakan. Memang, Ibu bukan hanya hulu aliran cinta, ibu juga hulu aliran ikhlas tak berbatas.

Di keluargalah semua kebiasaan dimulai. Kebiasaan itu kelak menjadi karakter dan budaya. Tanpa kita sadari radio yang biasa didengarkan di rumah atau di mobil turut membentuk selera musik anak kita. Program televisi yang biasa ditonton turut membentuk selera hiburan. Jenis bacaaan yang biasa dibaca di rumah adalah pembentuk minat baca, mutu bacaan dan daya baca. Rutinitas ibadah yang biasa dilakukan di rumah, pembentuk budaya ritual beribadah.

Keindonesiaan juga dimulai di rumah. Ketika kita menyaksikan ribuan anak muda, anak-anak abad 21, menyatakan siap menjadi guru di pelosok jauh daerah bernuansa abad 19, kita terpana. Kita kagum saat menyaksikan anak-anak muda yang dengan kreativitasnya menorehkan nasionalisme.

Sesungguhnya yang sedang kita saksikan adalah sebuah bukti otentik bahwa keluarga-keluarga kita, atau lebih tepatnya ibu-ibu kita, tetap menumbuhkan anak-anak yang mencintai negeri ini. Para ibu kita tetap melahirkan pejuang-pejuang.

Saat kita merayakan kemerdekaan, kita perlu ingat bahwa sesungguhnya pilar penjaga kemerdekaan itu adalah keluarga. Benih kecintaan kepada bangsa dan kemauan untuk berkarya demi bangsa tumbuh dari hati keluarga. Rumah bisa sederhana atau mewah, tapi suasana batin keluargalah yang menjadi penumbuh rasa kebangsaan ini, rasa kemerdekaan.

Maka pada perayaan kemerdekaan Indonesia ke-71 ini, saya ingin menyampaikan penghargaan tinggi kepada para ibu, yang seringkali tak menyadari bahwa bukan hanya saat menjalani profesinya saja ia berkontribusi kepada bangsa. Saat ia menjalankan roda keluarga, sesungguhnya ia sedang menggerakkan bangsa dengan karya, mengisi kemerdekaan dengan prestasi. Dari keluargalah akan muncul anak-anak muda yang akan membawa Indonesia mengarungi tantangan zaman baru di era global. Dari keluargalah kemerdekaan diisi oleh makna dan karya.

Dari ibu yang cinta tanah air, hadir anak pejuang negeri. Dari dendang senandung Ibu saat mengantarkan anak menuju tidur, hadir pesan mulia dalam benak anak. Dalam dongeng yang diceritakan orang tua kepada anaknya, hadir bibit nilai untuk budi pekerti luhur.

Dari ibu ditumbuhkan akar kuat kebangsaannya agar kelak prestasi anak-anak bisa menjulang tingi, bisa berkarya dan bisa turut mewarnai dunia, mengisi kemerdekaan sambil tetap mengakar di tanah ibunya, di Indonesia.

Terima kasih para Ibu.
Dirgahayu Indonesia.

Anies Baswedan

Jangan Enggan Berkencan by Sarra Risman

Berbicara tentang parenting, kita sering sekali lupa pada akar katanya, yaitu : parents. Sepasang laki laki dan perempuan yang memutuskan untuk bersama dan memiliki keturunan. Sering sekali waktu ‘bersama’ itu terlupakan semenjak tangisan anak pertama … apalagi setelah anak kedua, wah … hampir tidak pernah.

Padahal, proses yang bermula dengan 2 orang ini … walau terseling oleh 1 .. bahkan 17 anak sekalipun akan kembali berdua lagi. Bila waktu ‘berdua’ tidak sering dipupuk dan disirami, ketika waktunya untuk kembali berdua saja, akan terasa seperti 2 orang asing yang tidak saling nyaman antara satu dengan yang lainnya.

Kesibukkan kita sehari hari, ya mengurus anak, ya kerja di kantor, ya pekerjaan rumah tangga, mengkonsumsi sebagian besar tenaga dan waktu kita sampai sampai hampir tidak ada waktu lagi untuk pasangan kita. Dari hari berganti bulan, bulan berganti tahun.

Kita sibuk jadi karyawan, jadi ibu, jadi ayah … sampai lupa untuk menjadi kekasih dari pasangan kita. Ketika di awal pernikahan, banyak puisi, pegangan tangan dan rangkaian bunga, sekarang sudah rasanya dicinta. Kita cuma sempat menjadi kekasih beberapa menit saja dibalik pintu terkunci, sekali seminggu, sudah bagus.

Padahal setelah semuanya berakhir (pekerjaan pensiun, kawan pergi, orangtua meninggal dan anak menikah dan menjadi mandiri), pasangan kitalah yang InsyaAllah setia menemani sampai waktunya tiba untuk kembali. Jadi … sisihkanlah waktu anda untuk memainkan peran ‘kekasih’ ini, karena peran ini lebih penting dari yang kita sadari.

Pergi jalan jalan berdua saja, nonton di bioskop kek, jogging bareng pagi pagi kek atau go the extra mile dan have a candle light dinner. Gunakan ‘tanggal pernikahan’ sebagai patokan berkencan dengan istri. Titipkan anak anak sekali kali ke nenek dan kakek tidak membuat anda berdosa dan nenek kakek pun InsyaAllah tidak keberatan asal jangan terlalu lama.

Kalau tidak punya saudara yang tinggal dekat dan bisa dititipi (biasanya mereka yang diluar negeri yang sering mengeluhkan ini) janjian sama kawan karib dan bikin playdate antar anak anaknya, jadi kedua pasangan bisa saling bergantian untuk spend time berdua saja. Kalo itu gak bisa juga, ya setelah anak anak tidur jangan langsung tidur juga atau sibuk dengan masing masing handphone dan gadgetnya. Nonton bareng dengan supermi hangat 2 porsi, makan sepiring berdua. Gak perlu sering sering, cukup sebulan sekali saja. Kalau setiap hari, yang ada malah jumlah anak yang bertambah.

Intinya, cari caralah. Anak muda yang otaknya belum bersambungan aja bisa cari cara pacaran diam diam di belakang ortu mereka, masa kita yang sudah tua, sudah dewasa, sudah halal, kalah?

Hal ini terkesan sederhana dan sering sekali jadi prioritas ke dua puluh lima dari kesibukan yang ada, padahal efeknya jauh dan lama. Ketika pasangan kita happy, mereka akan bisa menjadi manusia, karyawan, anak, hamda dan ORANGTUA yang lebih happy juga. Kalau orangtuanya happy … anak anakpun akan merasakannya.

Jadi ambil kalender dan hubungi pasangan anda. Katakan bahwa anda merindukannya dan tentukan tanggal kencan bersama sekarang juga. Kemesraan pernikahan anda akan menjadi contoh bagi anak anak anda dalam pernikahan mereka kelak. Jadi … jangan enggan berkencan:)


Ditulis ulang dari postingan Sarra Risman yang diposting di Group FB Parenting With Elly Risman and Family yang diterbitkan pada 9 Maret 2016, pk.20.56.

Move On ke “DOCTORS”

Angkaattt tangannnyyaa yang udah bisa move on dari DOTS ….!! Sayaaahhhh … hahaha … ini, bahagia bener dah akhirnya gue bisa move on dari DOTS. Kalo kata abegeh abegeh “hayati lelah” cyiiinnn shipper in itu si songsongcouple. Ampe dirubung laler juga gak bakalan ngaku tuh couple kayaknya.

Dan lalu move on ke mana buuuu?! ituloooh serial baru yang judulnya “DOCTORS”. Gak bikin termehek mehek kayak DOTS emang, tapi gue suka ! *iyalah … Drakor apa yang lo gak sukak sil…?! heehhh ?! * Apakah mungkin karena ini adalah impian yang hilang …. ciyee hilang😀

Doctors-03

Gue kepengeeeenn banget dah jadi dokter, tapi apa daya kemampuan *baca : otak plus tingkat kecerdasan* gak mumpuni pluuss dana juga tak mampu. Iyalah, dah jadi pembicaraan pada umumnya di kalangan para ortu jaman gue bahwasanya kuliah di kedokteran itu …… mahal !

Makanya, apakah mungkin gegara impian yang hilang itu gue jadi sukaaa banget ama cerita cerita yang berbau dokter, Rumah Sakit …. macem ER, Greys Anatomy dan sekarang … drama korea, DOCTORS.

Ini drama kereeenn banget ! Yaa di beberapa bagian emang masih ‘drama koreyah bangeeett’, maksudnya ada yang namanya ‘trauma plus derita masa lalu’ trus si miskin dan si kaya tapi tetep asik buat gue sih. Ampir 95% lokasi shooting nya di Rumah Sakit dan dari 95% itu sekitar 30% nan lah ada di ruang operasi *eittss ini prosentasi berdasarkan taksiran gue yak*

Lihat drama ini kalo buat gue sih bikin figur dokter itu KEREN BANGEETTT deehhh !  Gue gak tau apakah terlalu lebay atau enggak ini drama merepresentasikan kehidupan dokter dan rumah sakit tapi sampai dengan episode ke 13 yang udah gue tonton, ini drama tetep keren buat gue.

Trus ya, pemeran utama pria nya gak ganteng sama sekali ! ahahahha … tapi entah karena peran nya atau apa, kok ya buat gue sih keren banget deh ini si dr.Hong Ji Hong.  Kharismatik *eciyeee …. gampar pake poto babap* dan cowok banget. Kalo Yoo Si Jin aka si Song Joong Ki di DOTS itu kan cakep, manis manja group kan ya … langit bumi lah antara Kapten Yoo dan dr.Hong mah …

DOCTORS ini menceritakan tentang 2 anak manusia *ihiiww bahasa ! * yaitu Hong Ji Hong  yang diperankan oleh Kim Rae Won (KRW) dan Yoo Hye Jung yang diperankan oleh Park Shin Hye (PSH). Oya, seperti yang gue bilang … ini drama koreyah pada umumnya. Jadi selain si trauma dan derita masa lalu, ada juga cinta segitiga dan peran antagonis demi cinta dong yaa😛

Ceritanya si Hye Jung ini dulunya buandeeell banget. Trauma masa lalu nya adalah keluarganya gak harmonis. Diceritakan kalo bapaknya itu ringan tangan banget, jadinya Hye Jung tumbuh menjadi pemberontak gitu. Cerita berjalan akhirnya Hye Jung tinggal ama neneknya yang bertetangga ama si kasep dr.Hong Ji hong.

Pertama kali ketemu dr. Hong bukan sebagai dokter tapi jadi guru. Sampai pada satu waktu akhirnya dia balik lagi jadi dokter. Hye Jung yang udah berasa nyaman hidup ama neneknya plus dapet support full of loPe lah dari tetangga alias si Hong Ji Hong itu akhirnya jadi anak baik. Sayang pada satu waktu dia akhirnya ditahan di kantor polisi gegara fitnahan temennya si Jin Seo Woo yang naksir berat ama Hong Ji Hong.

Diceritakan kalo akhirnya mereka terpisah sekian tahun *iye sekian tahun cyiinn ketemu lagi di RS, gak ada yang berubah tetep masih inget jadinya … asa araneh ya … ya namapun dorama yaa * tetep single dua duanya … udah jodoh tea kan ya ceritanya … dan akhirnya kerja bareng di RS Gukil.

Dari situ cerita bergulir, seru seru gemes deh pokoknya. Kenapa gue bilang seru seru gemes? abisan buat mereka bedua bisa ‘jadian’ aja gemeeesss bener deh hehe. Oya ada bedanya dikit sih ama korea pada umumnya, disini setelah jadian si Hye Jung gak malu malu kucing lagi.

Mulai berani manja manja ama dr. Hong, iihh pokoknya so suwit lah mereka pas udah jadian … dr. Hong nya juga di gambarkan di drama ini care banget ama Hye Jung. Sambil nonton sambil bergumam dalam hati …. ini dokter kalo pacaran kayak begitu kali ya … di sela sela istirahat urusan RS hihiihi …

Oya cinta segitiga nya gimana? Adaaa dong ! Kalo waktu abege cinta segitiga Hong Ji Hong – Yoo Hye Jung – Jin Seo Woo *ini biasaaa selalu ada juga kan dalam setiap dorama itu yang namanya ehh KEBENERAAAANN😀 * nah pas dah dewasa alias di RS masih ada dong cinta segitiga eh segibanyak lah. Jadi ceritanya mereka bertiga Hong Ji Hong – Yoo Hye Jung – Jin Seo Woo ketemuan lagi. Disitulah keribetan cinta terjadi antara Hong Ji Hong – Yoo Hye Jung – Jung Yoon Do trus ada lagi cinta ribet antara Jung Yoon Do – Jin Seo Woo – Yoo Hye Joong.

Tapi yaa lama lama nonton, liat dr. Jung Yoon Do keren juga sih ya hahaha emak emak labil ya begini ini. Kalo secara bodih kerenan si Jung Yoon Do itu loh cyiiinnn ….. lebih tinggi, badan ala ala model gitu lah … wajah pun lumayan. Coba liat kalo dokter dokter nya kasep kasep macem begitu …. mendadak kepengen diperiksa dokter kaann …… kannnn …..😀

Sampai gue nulis ini, drama dokter dokter keren ini baru masuk episode ke 13. Katanya sih total episode nya 20. Jam tayang di Korea nya setiap Senin dan Selasa, itu artinya setiap Selasa dan Rabu gue baru bisa nonton di app Dramot. Iyap, sampe sekarang gue masih suka nonton drama Korea lewat app Dramot itu.

Lumayan kan perjalanan Kantor – Rumah jadi gak gitu berasa, asal siap siapin kuota aja yang banyak hihihi …. Oya, udah 2 episode sih yang mana gue gak sabar buat nunggu di app Dramot akhirnya nonton di yutub dengan terjemahan alakadarnya. Selain lewat yutub gue juga rajin lagi mantengin akun IG doctors_official2016 atau doctors_sbsdrama pokoknya semua akun IG doctors drama lah. Itu poto poto pun gue dapet dari beberapa akun itu.

Jadiiii gimanaaa …… buat yang belum bisa move on dari DOTS, boleh dicoba niihh …. nonton DOCTORS, agar proses move on lancar jaya hihihii ….

 

Ayah # 4 – VALIDASI – By Elly Risman

Anak lelaki tambun berseragam putih merah itu tersandar di sofa di depan saya dengan raut wajah yang berat dan sendu. ” Kamu tuh ganteng banget sebenernya, nenek sayang sekali sama kamu. Kalau kamu cucu nenek pasti sudah nenek peluk peluk ” Ujar saya. Sesungguhnyalah hiba benar hati saya melihatnya.

Dia memaksa menujukkan senyum pada saya dengan hanya menarik kedua sudut bibirnya. Saya bergeser ke sebelahnya dan membelai kepalanya, usianya sama dengan cucu kami yang sulung. Perlahan saya berkata padanya ” Kalau ada yang kamu mau bilang sama nenek, kamu bilang saja, nenek dengerin”.

Dia memandang ke mata saya seolah mencari kepastian. Saya tersenyum tanpa berkata. “Nek, kenapa ya nek aku dilahirkan?” ujarnya sendu dengan bibir menahan tangis ..

“Gleggaar .. !” begitu bunyi yang terdengar di hati saya dengan pertanyaan itu. Saya speechless .. kehilangan kata untuk sementara … Seringkali saya menghadapi kalimat kalimat pendek yang bermakna sangat dalam seperti yang diucapkan anak kelas lima SD ini. Saya menemukan, bahwa anak anak atau remaja remaja ini sudah lama benar menyimpan rasa, kemudian lamaaa juga mengolahnya, sehingga ketika dikeluarkan terasa sangat menghujam sekaligus sangat indah dan mencengangkan.

Kesempatan yang lain, seorang gadis remaja yang manis juga berwajah “berat”, bicara dengan saya dalam bahasa Inggris. Ibunya sudah wanti wanti dan saya faham bahwa anaknya akan bicara dalam bahasa Inggris. Banyak orang tua yang menyekolahkan anak ke sekolah internasional, tapi lupa atau tak sempat meningkatkan kemampuan dirinya. Begitu anaknya remaja, anaknya tidak percaya untuk curhat dengan orangtuanya, karena mereka yakin ortunya tidak mengerti apa yang mereka maksudkan … Remaja ini salah satunya.

“Jadi … kata saya dalam bahasa Inggris. Apa yang berat sekali kamu rasakan sekarang ini? ”

“Hmm, i feel covered/terselimuti” jawabnya pendek.

“Oh jadi kamu merasa tidak bisa bernafas, maksudmu?” Tanya saya selanjutnya.

“Not only my nose, but my soul can’t  breath” sergahnya. Jiwanya tidak bisa bernafas? Huih ……. indahnya dan pedihnya.

Ini hanya sebagian pengalaman saya menghadapi anak dan remaja yang hidup dalam sepi dari tegur, sapa, perhatian dan cinta ayahnya. Apa yang lama saya pelajari dari teori, dihantarkan Allah pada saya dalam bentuk konkrit melalui kata kata yang diungkapkan anak dan remaja dalam kata kata terolah indah.

Anak anak ini tahu dan yakin orang tua nya sayang pada mereka, tapi mereka membutuhkan lebih dalam bentuk yang lebih nyata, terutama dari ayah. Seorang ahli (maaf nih nenek nenek lagi lupa namanya)mengatakan bahwa anak membutuhkan khusus dari ayahnya : VALIDASI, Pengesahan bahwa mereka benar benar memperhatikan, mencintai dan peduli akan anaknya. Validasi ini menurut ahli tersebut bisa ditunjukkan dalam 3 bentuk sederhana yang saya rumuskan dalam 3P !

Penerimaan

Penghargaan

Pujian

PENERIMAAN

Adalah keikhlasan untuk menerima anak apanya. Bahwa ia unik, tidak sama dengan siapa siapa dan dia mempunyai kelebihan dan kekurangannya sendiri, persis ortu nya. Banyak tokoh tokoh psikologi perkembangan yang membahas tentang dampak dari berbedanya harapan dan impian yang dibangun dan diciptakan oleh orang tua sebelum atau selama anak dalam kandungan dengan kenyataan setelah anak tersebut lahir. Baik menyangkut jenis kelamin, bentuk wajah, warna kulit, rambut keriting atau lurus.

Setelah mereka besar, banyak masalah muncul menyangkut kapasitas kecerdasan : kakak kalah pintar dari adiknya. Adiknya itu gak belajar saja bisa rangking terus ! Kemampuan dalam bidang tertentu : kakaknya sudahlah lebih cantik, pintar pula dan pandai bergaul. Sementara adik lelet, pendiam dan temannya itu itu aja … dan banyak sekali hal lainnya yang ternyata tidak sesuai bahkan jauh dari harapan orang tua nya.

Kalau kenyataan ini berlangsung setahun dua mungkin tak begitu berakibat, tapi kalau bertahun tahun .. anak merasa mereka tidak diterima oleh ortunya. Banyak orang tua lupa, bahwa anak bukanlah pilihan tapi mereka adalah TAKDIR ! Apa salahnya kalau sesekali menunjukkan penerimaan dengan mengenali dan menyapa keunikan anaknya.

“Lila, ayah tahu Lila gak suka matematik, tapi qiraah Lila menyejukkan hati ayah”, Kau anak ayah yang berhati lembut!”

“Daud, jangan kecil hati nak gak menang lomba Tennis Meja itu ya, ayah tetap bangga sama kamu karena kamu sportif, anak lelaki ayah yang berani dan benar” …

PENGHARGAAN

Penghargaan sederhana saja sebenarnya sudah sangat bermakna bagi anak. Tidak perlu piala atau benda yang mahal. Ayah kami sangat suka makan mie rebus. Di tahun 60an belum ada mie instan, adanya mie telor dan mie kiloan di pasar. Setiap hari minggu ibu kami mengolah jadi mie rebus yang nikmat sekali dengan bawang goreng segar bukan bungkusan/kemasan seperti yang mudah kita dapatkan sekarang ini.

Sepekan setelah saya memperingati ultah ke 13, ayah saya mengatakan : “Hm Elly sudah 13 tahun, minggu depan ini ayah mau merasakan mie rebus masakan Elly ya? Pasti enak!” yakin beliau. Hah … saya berdebar dan mulai merengek pada ibu saya, agar beliau saja yang masak. Ibu saya meyakinkan saya bahwa saya bisa dan nanti beliau tidak akan membiarkan saya dan membantu saya.

Dengan yakinnya, saya mulailah belajar menyiapkan mie rebus dengan tegang dan serius. Ketika semua saudara saya sudah duduk di meja dan dihadapannya mereka telah tersedia mie rebus panas berasap, ayah saya mengajak semua berdoa dan mulai mencicipi mie rebus buatan saya.

Dihirupnya sesendok kuah, lalu dia tersenyum memandang saya : “Hm … tuh kan apa ayah bilang, Elly bisa jualan mie, mie nya enak .. ” wuah … hati saya berbunga bunga … Walaupun beliau melanjutkannya begini : ‘akan lebih enak lagi kalau ditambah sedikit garam’.

Sering sekali ayah saya memberi saya pujian sederhana untuk hal hal yang sebenarnya saya tidak hebat amat. Ayah saya menunjukkan kegembiraan yang besar, padahal saya cuma juara tiga Musabaqah tingkat kelurahan …

PUJIAN

Sering saya menghadapi ortu yang menyatakan pada saya tanpa sepengetahuan anaknya bahwa mereka sebenarnya bangga, bahagia dan kagum dengan kelebihan kelebihan anaknya. Tapi sayang sekali, mereka menyimpannya dalam hati dan tidak pernah memperdengarkan perasaannya itu pada anaknya. Disisi lain anaknya sangat lapar akan pujian dari ayahnya.

Ada ortu dan ayah yang takut bahwa pujian akan membuat anaknya sombong dan membengkakkan harga diri. Ayah lupa, bahwa pujian pada tempatnya dengan porsi yang pas sangat membantu anak merasakan cinta dan penghargaan ayahnya. Apa salahnya ayah mengatakan pada anak gadisnya : “Sini deh ayah bilang, ayah gak sangka kau tumbuh jadi anak gadis ayah yang cantik dan baik hati. Jangan bilang sama mama kamu ya. Kamu jauh lebih cantik dari mama ketika ayah melamarnya!”

Marilah belajar menerima anak kita apa adanya, menghargai upaya upaya kecil yang bisa mereka tunjukkan dan sesekali memujinya untuk merekatkan jiwa dan mendekatkan hati. Validasilah anak anak kita, wahai ayah …

Pondok Gede, 27 Maret 2016

Di hari Pak Risman genap berusia 65 tahun.

Alhamdulillah – Barakallah.


Ditulis ulang dari postingan Elly Risman di Group FB Elly Risman and Family yang diterbitkan pada 27 Maret 2016.

Ibu HARUS Pintar

Terkadang saya suka bingung harus menulis apa ketika giliran saya posting. Berhubung group ini adalah group parenting, pastinyalah anggota member mengharapkan postingan yang sedikit banyaknya berkenaan dengan anak dan atau pengasuhannya. Sementara di satu sisi, saya masih sangat berjuang untuk menjadi hamba yang baik, yang amanah pada titipanNYA.

Disisi lain : sampaikanlah walau satu ayat.

Di pengajian yang saya hadiri beberapa waktu yang lalu, saya sempat bertanya pada ustadzah yang juga sudah seperti tante sendiri .. Tentang kegalauan saya.

Tentang pesan ibu saya mengenai neraka, dimana di dalamnya ada orang orang yang menyampaikan pesan baik, namun gagal mengaplikasikannya kepada keluarganya sendiri. Naudzubillah. Saya bertanya tentang masalah diatas yang disandingkan dengan ‘sampaikanlah walau satu ayat.’ Alhamdulillah jawaban beliau sangat komprehensif dan mengenyangkan alam berfikir saya yang masih sempit ini.

Menurut beliau, Barakallahufiiki, sebaiknya disampaikan. Karena, jika disampaikan, maka akan menjadi cambuk buat diri sendiri juga. Jika disampaikan, maka mungkin yang kita belum mampu tetapi orang lain bisa. Maka Insha Allah menjadi amal jariyah buat kita.

Jika ibu ustadzah dan teman teman yang paham agama membaca ini dan merasa ada kejanggalan, mohon saya diingatkan. Walau tetap terpatri dalam benak saya kata kata ibu saya, karena saya percaya itu juga betul dan baik adanya. Bahwa, usahakanlah apa yang kamu sampaikan pada orang, kamu lakukan dulu sendiri dan sampaikan juga pada sanak saudara, kerabat disekitarmu.

Jadi, walau terasa masih dhaif dan jauh dari perfect, Bismillah saya berbagi (mohon maaf jika prolog nya panjaaaanggg sekaliiii).

Bukan sekali dua, saya ditanya, diberi wajah aneh, membuat orang bingung dan juga disayangkan, karena pendidikan tinggi yang saya tempuh dengan biaya yang tidak sedikit, keringat dan susah payah, “hanya” dipakai di rumah saja menemani kain pel, sapu, kain lap dan susu yang tumpah. Tentu saja hal ini menjadi sangat umum dan lumrah. Mungkin saja, jika saya berfikiran seperti si penanya, saya juga akan berpikir hal yang sama … sayang amaaattt.

Bahkan dosen S2 saya pun, ketika berjumpa dengan saya beberapa waktu yang lalu, juga tidak bisa menyembunyikan kegalauannya melihat saya, muridnya “hanya” tinggal di rumah saja. Sampai sampai saking prihatinnya, ia bertanya dengan nada agak khawatir kalau saya baik baik saja (mungkin beliau mengira saya mengidap penyakit parah dan atau masalah rumah tangga yang berat), sehingga saya hanya bisa ‘nongkrong’ di rumah saja.

Naudzubillah

:)

Saya cuma mau mengajak sahabat semua, sedikit masuk ke dalam keseharian saya, yang saya yakin masing masing dari full time mom juga punya hari yang tidak kalah serunya …

Menjadi ibu itu harus pintar !!!

Apakah itu full time mom ataupun working mom. Terutama untuk yang full time, karena merekalah yang menghadapi buah hatinya in-and-out 24 jam ! Karena, dalam sehari, tidak kurang dari 50 pertanyaan yang harus dijawab oleh seorang ibu. Mulai dari : “ada ngak orang yang joget-joget sambil mijitin mamanya?” sampe “muka Allah itu bagaimana?”. “Allah akan pake bahasa apa nanti ngomong sama kita di syurga?” sampai dengan “kalau poligami itu sunnah, kenapa kita tidak melakukannya?”

Masih bertanya kenapa S2 tinggal di rumah? Untuk menjawab semua diatas dan ribuan pertanyaan Masha Allah Tabarakallah lainnya. Jika pertanyaan itu dijawab secara baik dan memuaskan, maka mereka lalu akan naik ke level berpikir berikutnya dan mengajukan pertanyaan yang lebih susah.

Tapi, bukankah itu berarti sebuah tanda keberhasilan? Bahwa kemampuan mereka berpikir terus meningkat? walau tentu saja itu akan berbanding lurus dengan peningkatan level senewen juga , pastinya.

Ibu harus cerdas, karena seperti postingan adik saya barusan, ibu harus bisa menjelaskan kepada anak laki lakinya tentang menstruasi. Ibu harus bisa menjelaskan kepada anak perempuannya untuk menutup aurat dan dampaknya pada pelecehan seksual.

Ayah juga harus pintar. Terutama pintar agama. Karena dengan kata kata pendeknya itulah ia harus mengunci penjelasan panjang lebar dari sang ibu dengan agama.

Tapi yang jelas saya fokuskan disini, ibu … Ibu harus Pintar. Kalau bisa ibu yang di rumah itu harus S3. Bukan karena ilmu yang dituntutnya akan berguna di rumah, kemahiran berpikir yang diasah melalui pendidikan formalnya yang lebih bermanfaat.

Ibu harus pintar. Maka banyaklah belajar dan membaca, ibu. Perbanyaklah hadiri kajian, ayah. Perdalam terus ilmu agamamu, semakin mendekatkan diri pada Rabb-mu. Bimbinglah kami, doakan kami, izinkan kami sekolah lagi.

Insha Allah kita akan menjadi sakinah, mawaddah, rahmah wa amanah nantinya.

Ibu harus pintar, namun jika ibu belum berkesempatan menuntut ilmu lagi, jika ibu masih terlalu sibuk mengurusi si kecil, makanan bergizi, rumah yang berantakan tiada henti, tidak apa apa. Yang penting ibu punya niat. Hadirnya ibu dalam suatu rumah saja sudah luar biasa dampaknya. Karena tauladan dari ibu, jawaban atas pertanyaan walau yang paling sederhana sekalipun, tidak ada jawaban yang lebih baik dari jawaban seorang ibu, walau hanya lulus sekolah dasar sekalipun.

Orang lain mungkin dengan malasnya akan menjawab “Nggak tau!” atau “aaahh, tanya mulu”. Tapi, jika seorang ibu yang ditanya, sedikit banyaknya ia akan merasa : jawabannya diperlukan oleh sang anak, untuk menyempurnakan kemampuan berpikirnya, walau sedang melakukan 1001 hal lainnya.

Semoga sedikit yang saya bagi ini bisa bermanfaat. Silahkan dishare dengan mencantumkan sumber nya. Wallahu a’lam bis shawab …

Gombak, 10 May 2016

Wina Risman

#winathethinkingcoach


Ditulis ulang dari postingan Wina Risman yang diterbitkan pada 10 Mei 2016 pk.20.39 di Group FB Parenting with Elly Risman and family.

Bedakan antara GIFTED dan ASPERGER SYNDROME

Asperger Syndrome (AS) pertama kali diperkenalkan di tahun 1940 oleh seorang dokter anak dari Vienna bernama Hans Asperger yang mendapatkan gejala gejala perilaku autistik pada sekelompok anak laki laki yang memiliki tingkat kecerdasan dan kemampuan berbahasa yang normal.

Pada tahun 1981, dr.Lorna Wing mempublikasikan serial kasus dari sekelompok anak dengan karakteristik tersebut dan beliau menamakannya “Asperger Syndrome” (AS). AS kemudian dimasukkan dalam world health organization’s diagnostic manual, International Classification of Diseases (ICD-10) dan dalam American Psychiatric Association’s Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder (DSM-IV) pada tahun 1994 sebagai gangguan neurobehaviour yang berbeda dari autis.

Namun demikian banyak, masih banyak yang berpendapat bahwa AS adalah bentukan autis yang ‘lebih ringan’. Tidak ada laporan yang pasti mengenai insiden AS sekitar 2 dalam setiap 10.000 anak, laki laki lebih sering 3-4 kali lipat dibandingkan perempuan.

APA BEDANYA ASPERGER dengan AUTIS?

AS dan Autis merupakan bagian dari Pervasive Developmental Disorder (PDD), yaknit gangguan neurobehaviour yang ditandai dengan adanya gangguan komunikasi, interaksi sosial dan perilaku. Walaupun pada AS dan autis sama sama mengalami keterlambatan bicara namun pada AS kemampuan bicara ini akan muncul dengan sendirinya disekitar usia 3 tahun, sekalipun cara mereka berbicara tidak seperti orang normal (gangguan pragmatis), mereka cenderung tidak memahami bahasa tubuh, tidak memahami sindiran ataupun humor.

Selain itu, hal penting yang membedakan AS dengan autis adalah tidak adanya gangguan kognisi pada AS, bahkan anak anak AS mempunyai kecerdasan diatas rata rata atau luar biasa sedangkan sebagian besar anak autis dilaporkan menunjukkan tingkat kecerdasan di bawah rata rata dan tetap tidak bicara (non vernal) sampai besarnya.

APA TANDA dan GEJALA ASPERGER?

Gejala yang paling menonjol dari AS adalah keterpakuan minat pada objek atau topik tertentu yang terus menerus. Topik ini bisa bermacam macam dan biasanya tidak terdapat pada anak normal. Misalnya seorang anak AS sangat minat kepada segala sesuatu tentang jalan tol, maka anak tersebut sangat hapal rute jalan tol sepanjang Bandung sampai ke Jakarta, sangat hafal ada beberapa exit (jalan keluar) di sepanjang tol Bandung-Jakarta tersebut, lengkap dengan nama nama pintu keluar tersebut, bahkan sampai hafal dengan jumlah biaya yang harus dibayarkan di tiap tiap pintu tol tersebut.

Ada lagi seorang anak AS yang sangat berminat pada jadwal kereta api sehingga sangat hafal pada seluruh jadwal kereta api dari dan ke kota manapun, berikut detail nama kereta apinya. Jadwal berangkat dan jadwal tiba, nama nama stasiun di kota masing masing bahkan juga hafal berapa harga tiket di tiap tiap trayek tersebut.

Ada lagi anak AS yang sangat berminat pada benda yang ‘tidak umum’, misalnya sangat berminat pada berbagai bentuk kipas angin atau berbagai bentuk vacuum cleaners atau pada nama nama latin dari tumbuhan atau pada objek objek lain yang tidak umum bagi anak normal.

Selain objek tertentu, sebagian anak AS juga menunjukkan minat yang tinggi untuk membicarakan topik tertentu yang juga tidak biasa bagi anak normal lainnya. Misalnya, selalu membicarakan topik mengenai perang Iran Irak kepada siapapun, dimanapun dalam situasi apapun. Keminatan mereka yang amat sangat pada objek/topik “aneh” tersebut membawa mereka terpaku pada objek tersebut dan jika mereka melakukan pembicaraan dengan orang lain akan mereka ‘giring’ untuk membicarakan minat mereka tersebut secara detail.

Cara mereka berbicara yang sangat formal, sarat dengan kosa kata “tingkat tinggi” membuat mereka tampak sangat pintar sekaligus aneh bagi lawan bicaranya yang normal. Padahal, jika diamati inti pembicaraan mereka cenderung melulu terdiri dari informasi nengenai jadwal atau angka atau laporan statistikal dari suatu topik, tanpa mengandung unsur informasi yang bermakna atau kesimpulan yang bermanfaat bagi yang mendengarnya.

Selain itu anak AS cenderung berbicara sangat datar, monoton dan tanpa ritme bahkan mereka tidak mampu menyesuaikan volume suaranya dengan sekitarnya sehingga mereka selalu harus diingatkan untuk berbicara lebih halus jika berbicara dengan orang yang lebih tua, jika berada dalam lingkungan kedukaan atau saat memasuki ruang perpustakaan atau bioskop.

Anak AS biasanya terisolasi dari lingkungannya karena kemampuan berinteraksi sosialnya yang buruk dan keminatannya yang sangat sempit. Sebetulnya anak AS mau berinteraksi dengan orang lain namun karena mereka selalu membicarakan yang itu itu saja dengan ritme yang aneh pula tentu sulit untuk tercapai diskusi/ hubungan timbal balik yang interaktif.

Anak AS dilaporkan juga seringkali menunjukkan keterlambatan atau gangguan perencanaan gerak di area motorik seperti misalnya clumsy dalam kemampuan mengayuh sepeda, menangkap bola dan memanjat. Cara mereka berjalan pun nampak kaku, janggal dan tidak nyaman dilihat.

APA PENYEBABNYA?

Para ilmuwan meyakini bahwa faktor genetik berperan sangat penting dalam timbulnya AS karena adanya kecenderungan AS mengenai beberapa anggota keluarga yang sama. Namun sayang nya gen yang spesifik terganggu pada AS belum berhasil diidentifikasi dan masih dalam penelitian.

BAGAIMANA CARA MENDIAGNOSISNYA?

Biasanya orang tua mulai mengenali “keanehan” anaknya sejak kecil, karena  anak cenderung nenunjukkan pola perkembangan dan perilaku yang mirip dengan autis sejak awal kehidupannya seperti misalnya terlambat bicara (bahkan tidak bisa berbicara sama sekali), sulit berinteraksi dengan orang lain (orang tua sering bilang : anak saya “cuek: kalo dipanggil nggak nengok) dan menunjukkan perilaku yang tidak biasa seperti berjingkrak jingkrak (body rocking), menepuk nepuk tangannya (flapping) dan berputar di sumbu badan (spinning).

Pada usia 3 tahun, orang tua mulai memperhatikan bahwa anaknya yang tadinya tidak bisa bicara/ terlambat bicara “tiba tiba” menunjukkan kemampuan berbahasa yang tinggi tapi sekaligus dengan cara bicara yang aneh, sekalipun anak tersebut tidak melalui fase terapi wicara apapun.Selain itu orang tua juga mulai mengenali bahwa anak tersebut mempunyai keterpakuan yang aneh pada objek/topik/ritual tertentu.

Dilain pihak orang tua menyadari bahwa anaknya mempunyai tingkat kecerdasan yang diatas rata rata karena pemahaman anak mengenai hal hal yang ada disekitarnya nampak jauh diatas kemampuan pemahaman anak yang seusianya.

Dokter akan melakukan serangkaian pemeriksaan komprehensif terdiri dari wawancara (anamnesis), pemeriksaan fisik, pemeriksaan syaraf, penilaian perkembangan termasuk tingkat kemampuan kognisi dan berbahasa, evaluasi fungsi psikomotor, kemampuan kemandirian dan sebagainya.

Dokter mendiagnosis AS berdasarkan SDM-IV atau ICD X, berdasarkan adanya temuan klinis utama berupa :

  • Kontak mata yang “tidak normal”.
  • Perilaku yang cenderung mengisolasi diri.
  • Tidak menengok saat dipanggil namanya.
  • Tidak memahami bahasa tubuh.
  • Terbatasnya minat untuk bermain/bersosialisasi interaktif.
  • Terbatasnya minat untuk bergabung dengan sebaya.
  • Keterpakuan pada rutinitas atau ritual tertentu yang “aneh”.
  • Kemampuan berbahasa yang kaku, monoton.
  • Clumsy atau gangguan perencanaan gerak atau grasa grusu.
  • Kemampuan kognisi yang diatas rata rata.

SERING TERTUKAR DENGAN GIFTED

Gifted adalah terminologi yang diberikan bagi anak/individu dengan tingkat kecerdasan jauh diatas rata rata yakni mempunyai skor IQ  > 130. Anak gifted terutama diawal kehidupannya seringkali tertukar dengan AS. Mengapa? karena sebagian anak gifted diawal kehidupannya juga mengalami keterlambatan bicara (gangguan bahasa ekspresif tipe perkembangan).

Anak gifted juga biasanya “tiba tiba” menunjukkan kemampuan berbahasa yang tinggi di sekitar usia 3 tahun, kemampuan kognisinyapun nampak jauh melebihi anak anak seusianya. Anak gifted seringkali menunjukkan keterpakuan pada hal hal yang menjadi minatnya, oleh karena itu mereka enggan bergaul/ berinteraksi dengan teman sebayanya, mereka cenderung memilih teman teman tertentu yang seminat dan “selevel” kemampuan mereka. Karena demikian karakteristiknya, maka biasanya anak gifted seringkali jadi nampak “aneh” juga bagi komunitas “peer-group” nya.

BAGAIMANA MEMBEDAKANNYA DENGAN ASPERGER?

AS dan gifted mempunyai karakteristik yang sepintas seperti “sama/mirip” yaitu sulit berinteraksi dengan orang lain dan juga menunjukkan gangguan berbahasa. Namun jika diperhatikan lebih detail, banyak hal yang dapat membedakan AS dan gifted.

Anak gifted memang mengalami keterlambatan berbahasa dan “catch up” dengan sendirinya (sama seperti AS) namun ternyata mereka tidak mengalami gangguan pragmatis karena anak gifted mampu mengatur volume suaranya, kesantunan cara bicaranya, jika disesuaikan dengan kondisi yang sedang dihadapinya (semisal bicara dengan kepala sekolah tentu berbeda dengan berbicara dengan adiknya yang balita, bicara di perpustakaan tentu berbeda dengan bicara di mal).

Hal lain adalah mengenai gangguan berinteraksi yang sekilas nampak mirip antara AS dan gifted namun pada anak gifted sebenarnya mereka dapat dan sangat senang menjalin interaksi dengan komunitas yang dianggapnya “sepadan” dengan dirinya dan hal ini biasanya terjadi pada komunitas yang sama minatnya atau sama pandainya dengan dia. Seringkali kita lihat anak gifted lebih nyaman berinteraksi dengan orang orang yang jauh lebih tua dari usianya.

Selain itu minat pada anak gifted biasanya adalah hal hal yang sangat aplikatif dalam kehidupan sehari hari, misalnya sangat berminat pada komputer, alat musik tertentu, kegiatan olahraga tertentu, teknologi tingkat tinggi, pada bidang seni tertentu, dsb. Ini sangat berbeda dengan minat “aneh” pada anak AS.

Hal lain yang membedakan AS dengan gifted adalah tidak adanya perilaku maladaptif pada gifted, sebagaimana yang ada pada anak AS, semisal body rocking/spinning/flapping, kalaupun sesekali nampak body rocking biasanya hal ini jarang sekali dan disebabkan karena anak sangat “over excited”.

BAGAIMANA PENANGANANNYA ?

Penanganan AS berupa terapi perilaku ditujukan untuk mengurangi/menghilangkan perilaku maladaptif nya, memperbaiki kemampuan interaksi sosialnya dan kemampuannya berkomunikasi timbal balik dengan orang lain. Anak AS diharapkan dapat memperluas minatnya, mampu lebih aktif melakukan kegiatan kegiatan terstruktur di luar minatnya dengan baik.

Program terapi perilaku bagi anak AS secara umum meliputi :

  • Pelatihan kemampuan sosial : Terapis mengajarkan anak AS keterampilan yang dibutuhkan untuk berinteraksi dengan baik dengan orang lain.
  • Cognitive Behavioral Therapy (CBT) : Semacam sesi dimana anak AS diminta mengungkapkan pendapat dan perasaannya sehingga membantu anak AS yang eksplosif atau cemas untuk dapat mengendalikan emosinya dengan baik dan mengurangi keterpakuan mereka terhadap minat atau pengulangan rutinitas mereka.
  • Terapi okupasi : bagi anak AS yang masih berada dibawah 3 tahun dan mengalami gangguan nyata pada perencanaan gerak atau masalah sensori integrasi.
  • Terapi berbahasa : untuk memperbaiki kemampuan pragmatik anak AS sehingga mereka mampu berkomunikasi dengan baik sesuai dengan keadaan/orang yang diajak bicara/ tempat mereka bicara.
  • Pelatihan dan konseling bagi orang tua dan guru anak AS : untuk memberikan edukasi dan pelatihan mengenai program bagi anak AS di rumah dan di sekolah, serta memberikan dukungan moril bagi mereka.

BAGAIMANA “LONGTERM OUTCOME” nya?

Dengan terapi yang baik dan paripurna yang dilakukan sedini mungkin, anak AS mampu menemukan strategi yang baik untuk menghadapi karakteristik kekurangan mereka, namun biasanya mereka tetap merasa bahwa berinteraksi sosial atau membangun hubungan personal dengan orang lain merupakan sesuatu yang sulit atau menantang.

Banyak individu AS yang berhasil menjadi individu sukses di usia dewasanya, bekerja di lapangan pekerjaan yang sama dengan individu normal bahkan banyak diantara mereka yang menjadi tenaga ahli di bidang bidang tertentu yang cukup langka.

Dalam keseharian mereka tetap membutuhkan dukungan moral dari lingkungan untuk dapat berinteraksi dengan baik dan hidup mandiri dengan sukses.

Referensi :

Autism Society of America : What is unique about Asperger. Diunduh dari http://www.autism-society.org/site/pageserver?pagename=life_aspergers

Asperger syndrome Fact Sheet. National Institute of Neurological Disorder and stroke. Diunduh dari http://www.ninds.nih.gov/disorder/asperger

Children with disabilities, Fourth Edition.Mark L.Batshaw,MD,1997


Ditulis ulang dari tulisan dr. Kristiantini Dewi,Spa di http://www.anakku.net pada 15 April 2012 dan diposting kembali di group FB “Diskusi Gifted”

Curhat seorang emak labil tentang ber medsos

Si emak emak labil ini *iyaaaa gueeee* termasuk orang yang sangat sangat ‘angin anginan’ hahaha … Iya ini pengakuan dosa sekaligus buka aib judulnya ya *noohh ‘sangat’ nya double, parah berarti angin anginan nya*. Buanyaaakk banget kepengenan yang napsu diawal udah gitu melorot bahkan ‘terhempas‘ jauuuhh dari keinginan. Contoh kecil, kadang gue menyebut diri ini di postingan menggunakan ‘saya’ atau terkadang ‘aku’ dan sekarang … ‘gue’.

Teruuuss niat pengen rajin posting. Oemjiiiii itu niat kagak pernah kesampean. Awal awal aja rajinnya, gak pernah sampe lebih dari sekian bulan udah langsung blog nya ….. bedebu ! Trus niat blogwalking, pasang WP di hape … yaelaaa … teteeeppp cuma hangat hangat tai ayam ! Malu ?! pastiiiii …. Kesel ama diri sendiri?! seriiiing cyiiinn …

Hmm apalagi yaa yang menjadi kelabilan gue … oiaaa …. ber sosial media. Gue, termasuk orang yang demeeenn banget dah posting ! Apapun ! Dari yang penting * menurut gue yak* sampe yang gak penting banget !! hahaha sangking narsis nya itu😀 Sampe pada akhirnya ada pada satu titik gue merasa risih sendiri dengan postingan postingan di salah satu sosial media heits bernuansa merah itu. Ehm sejujurnya bukan cuma postingan sih, tapi juga komentar orang dibelakang postingan nya.

Gue, lagi lagi pengakuan nih, termasuk orang yang ‘pencitraan‘ hahaha …. Ini postingan kudu nya berjudul menguak aib sendiri ya😀 Jadiii gue gak mau posting yang jelek atau gak bagus dengan pertimbangan *ahh bukan pertimbangan deng tapi pembenaran diri* bahwa yang jelek atau gak bagus mah biar disimpen aja. Posting yang bagus siapa tahu berguna dan menginspirasi.

Yaelaaa siiill …. menginspirasi pegimane? wong follower aja miniiim bener dah hahaha. Trus ya kalo mau posting gue suka mikir mikir, ini bagus gak ya kalo diposting. Ini keren gak ya kalo diposting. Idiihh terseksa ciiinn …😦 Selain di sosial media bernuansa merah, gue juga mulai risi dengan IG gue yang silviaerika itu. Bukan apa apa, ada orang yang bikin gue gak nyaman.

Sampe akhirnya gue blingsatan, bikin IG baru, bikin blog baru. Jujur, stress banget !!! Yang bikin stress karena orang ini membuat gue gak nyaman karena menyangkut anak anak gue. Padahal ya, gue kan bukan seleb blog, bukan selebgram juga, cakep kagak, manis juga kagak, baik apalagi hahaha jutek tampang gue sih ya ! Akhirnya setelah sutresno dan sibuk bikin blog baru, IG baru … gue balik lagi ke IG lama gue. Yang ada disini itu looh IG nya. IG itu khusus buat gue posting yang tidak menyangkut hal hal pribadi dan hal hal yang gue suka lah.

Cerita sosial media lain adalah FB:) Awal nya setelah memutuskan hubungan dengan Path *iyalah sebut nama ajah langsung hahah … udah labil lagi kaann😀 * gue banyak ‘main‘ di FB. Pada saat gue kembali ke FB, kebetulan saat itu adalah saat dimana gue lagi dirundung ‘duka‘. Pada saat itu gue memang lebih banyak posting hal hal yang berbau ‘religi’. Sampai tiba tiba, ada seseorang … temen sih ya, tapi gak deket,  memposting tentang gue. Iyaa gueee …😀 Begitu baca postingannya, di FB juga gue langsung bilang ini maksudnya saya ya?!  Jujur itu postingan kayak piso ! Gue nangis semaleman *lebay is my middle name yess?!

Garis besar postingan itu adalah “gue, orang yang pernah menyakiti hatinya sangat dalam karena sikap gue yang selalu merendahkan orang serta ‘lempeng’ tiba tiba sering posting tentang agama. Seolah ingin menunjukkan pada semua orang betapa solehah nya gue, padahal gue orang nya biasa aja! Dan menurutnya adalah percuma gue posting sok solehah macem begitu kalo gue masih orang yang selalu bersikap seperti itu. Ditulisnya, mungkin hal yang membuat dia sakit itu sangat sepele buat orang lain tapi tidak buat dia

Gue langsung juga minta maaf di postingan tersebut yang gak dikomen balik sama sekali ama dia. Gue chat temen temen deket gue minta no contact nya agar gue bisa minta maaf secara pribadi dan akhirnya setelah dapet gue chat dia lalu minta maaf dan dijawab dengan ok. Iyap, ok titik. Sedih?! Makiiiinnn …😦 Karena sejujurnya sampai saat ini gue gak tau udah menyakiti dia karena apa. Sikap gue yang mana yang menyinggung dia. Karena jujur gue jarang banget komunikasi ama dia dan terakhir ketemu pun entah sudah berapa tahun … sekitar  yang lalu 6-7 tahun yang lalu. Gue emang termasuk orang yang susah begaul jaman sekolah dulu.

Bukan apa apa, karena gue ini sejujurnya tipe minderan. Gue bingung harus bersikap bagaimana di tengah orang banyak. Makin bingung kalo gue berada di tengah orang yang gak ‘deket’ ama gue dan baru gue kenal. Sejak itu gue brenti nge FB:) gue juga brenti posting hal hal berbau ‘sok solehah’. See?! betapa mudahnya gue terlabili *apasiiiihh ini istilah hahaha*

Sejak saat itu, gue bener bener takut bersikap. Takut salah, takut makin banyak orang yang tersinggung karena sikap dan perkataan gue. Makanya, makin mantep lah itu gak pengen balik ke Path trus jarang posting, jarang komen. Bukan apa apa takut salah. Sampai di group chat WA gue gak berani terlalu ‘rame‘ hanya karena rasa ketakutan gue itu. Sampai lagi lagi gue terbawa pada satu titik, ya udahlah ya …. gue sama sekali gak berniat dan bermaksud buat ngakitin orang. Gue juga capek untuk ‘pencitraan‘. Gue gak bisa membuat semua orang menyukai gue. Gue kepengen kehidupan gue dan kehidupan ber sosmed gue gak ganggu pikiran gue.

Akhirnya gue memutuskan untuk … meringankan beban pikiran gue. Ah masalah sosial media kayak begini ampe bikin gue berubah. Udahlah … gue jadi diri sendiri aja. Mau posting apa ya posting aja. Mau komen apa ya komen aja tapiiii dengan melimitasi temen temen sosial media gue😀 Gue pikir, lebih baik gue bersosial media dengan orang orang yang bikin gue nyaman aja hehehe.

Seneng sih udah bener bener move on dari Path. Udah bisa main IG lagi dengan nyaman begitu juga FB, walopun tetep gak pernah posting lagi di FB hahaha *kumaha atuh siiill … katanya udah move on ! * Gak pernah denger dan ngobrolin *issh gosipin lebih tepatnya !* lagi tentang si anu si inu. Menurut gue ya terserah dong orang mau posting apa, akun akun punya dia.

Selama gak mengandung unsur SARA mah, ya biarin aja kaleeee. Mau selfie setiap menit, poto makanan sehari 7 kali, check in tempat sehari 20 kali, pamerin prestasi anak, suami, cucu, buyut …. potoin barangnya dari ujung kaki ampe ujung rambut, rumahnya dari pintu depan ampe dapur …. ya kenapa emang?! kalo gak suka ya skip aja … diem aja atuh yaaa atau kalo emang mpet banget unfriend ajaaa …. iya kan.

Malu juga sebenernya nih, karena gue juga pernah loh terlibat dalam obrolan dengan topik topik itu, hihihi …. dan gak guna banget kaaann?! Apa coba yang bikin itu postingan ‘ganggu‘? gak minta duit or donasi ama kita kan posting begituan. Intinya kalo emang belum siap menerima seperti itu, yaa jangan ber sosial media deh. Ini udah masuk minggu ke 4, gue menjadi diri gue sendiri dengan sosial media gue. Enak, ringan … gak sering sakit kepala *sakit kepala?! ya namapun si lebayatun ya … apa apa dipikirin*

Jadi sekarang gue masih main sosmed kah? Masiiiih, cuma emang kadar posting gak ‘segila’ dulu. Bukan jaiiim bukaaann. Semua hanya karena kesibukan di kantor yang ampuuun maakk *tapi gue suka kok sibuk gila macem begini ternyata* ditambah ini si mata plus makin meningkat, jadiii kalo mantengin hape lama lama suka puyeng sendiri ditambah ngurusin kepindahan anak anak untuk ikut gue *Alhamdulillah:) *

Tuh sosial media yang sekarang gue ‘maenin’ yang ada di hengpong gue. Apaan tuh siiill Dramaot?! hahaha itu jugaaa salah satu yang bikin jarang posting. Kalo ada waktu nonton drama koreyah ! hahaha … tapi ya itu … nonton ulang Descendants of the sun. Trus, tiap hari pasti sih buka IG … kalo gak pagi ya malem. Gak selalu posting, tapi selalu cari berita tentang …. songsong couple ! Hahahaha … indahnya duniaaaaa kuuu😛

Karakteristik Anak Gifted

Sama dengan si sulung, si bontot kesayangan juga seorang disleksia. Hanya bedanya, si sulung very superior dengan disleksia diskalkulia, si bontot gifted dengan disleksia. Awalnya saya belum begitu paham. Setelah mengikuti group *silent member tea* plus sehubungan dengan rencana kepindahan kami dari Bandung, membuat saya semakin banyak menggali informasi tentang apa itu disleksia, diskalkulia, very superior dan gifted kid.

Informasi awal tentang GIFTED yang saya dapat dari group FB Sahabat Disleksia berdasarkan hasil copas KulWap DPSG Indonesia bersama dr.Kristiantini Dewi SpA adalah sebagai berikut :

Karakteristik profil gifted adalah sebagai berikut :

IQ sama dengan atau lebih dari 130.

Perfeksionis.

Akurat/presisi.

Pantang kalah/gagal.

Lebih nyaman bergaul dengan sesama gifted atau yanng seminat.

Minat terbatas/sempit tapi biasanya sangat fungsional *bedakan dengan asperger yang minatnya maladaptif*

Cenderung sangat mempertahankan pendapat dan ego nya, apalagi kalau yakin bahwa itu benar.

Sangat mempertanyakan alasan alasan dibalik suatu peraturan.

Jika sudah paham aturan tersebut akan sangat taat sehingga sangat ‘rigid’ dan tidak terima dengan orang lain yang tidak comply.

Sosial judgment yang tinggi (beyond his chornological age) atau …. malah lack of social interaction karena gifted prefer entertain himself rather than ‘susah payah’ berinteraksi sama orang  lain yang gak ‘se frekuensi’. Karenanya sering nampak ‘gak sopan’ karena anak gifted berani mempertahankan kemampuannya sekalipun berhadapan dengan yang lebih dewasa.

Gifted yang disertai dyslexia disebut TWICE EXEPTIONAL, ini yang paling banyak tampil dengan masalah interaksi sosial dan gangguan sosial emosi.

Selain ber komorbid dengan dyslexia, gifted bisa ber komorbid dengan ADHD, Dyspraxia, ODD dan CD.

FAKTA ILMIAH

  • Sekitar 70% anak gifted mengalami gangguan perilaku yang berdampak pada fungsi sosialnya.
  • Jarang sekali gifted murni yang tanpa komorbid.
  • penelitian retrospektif pada individu gifted dewasa menunjukkan sekitar 30% diantaranya mengalami GBE pada usia dininya.

Benar kalau ada gangguan fungsi sosial berarti ada indikasi perlu diintervensi. Karena jika kita mengelola gifted nya saja tanpa mengelola komorbid nya bisa dipastikan performance nya tidak maksimal. Karena pada usia < 3 tahun,baik gifted maupun autism sama sama menunjukkan gangguan interaksi sosial. Tapi jika diteliti dengan seksama akan terlihat perbedaannya.

Gifted, sekalipun lack of social interaction, tapi dia tetap mampu berinteraksi sosial kalau dia sedang mau ….. dan karena dia gifted maka kemampuan kemampuan perkembangan yang menunjukkan kognisinya pasti sudah terllihat jauh di atas usia kronologisnya.

Sedangkan pada autism …… dia memang tidak mampu memulai suatu jalinan interaksi. Juga tidak mampu mempertahankan suatu kondisi interaktif. Jadi gangguan interaksi sosialnya BEDA dengan gifted.

Lagipula, 70% autism kan memang keterbelakangan mental berat. Jadi, kita bisa cermati bahwa kemampuan kemampuan perkembangannya jauuuh di bawah usia kronologisnya.

Ayah #3 by Elly Risman

Beberapa ibu yang bertemu saya dikesempatan yang berbeda mengajukan pertanyaan yang sama pada saya ” Bu, kenapa ibu membahas terus tentang ayah akhir akhir ini?” Pertanyaan yang sudah saya duga dan akan banyak lagi ke depan, mungkin juga dari anda.

Ceritanya panjaaaaang. Diawal awal tahun pertama YKBH kami hanya bekerja sama dengan para ibu. Ibu ibu yang dulu anak mereka masih di TK atau SD, sekarang sudah kuliah bahkan sudah menjadi ibu dan ayah pula. Begitulah panjangnya waktu terentang, yang tidak sanggup menceritakan betapa sulitnya melibatkan ayah pada pengasuhan.

Tidak pernah ada ayah dalam pelatihan. Bila ada 5-10 orang ayah tampak oleh saya duduk dalam seminar saya, maka saya akan meminta ratusan ibu yang menjadi peserta untuk bertepuk tangan untuk menghargai kehadiran mereka. Saya memanggil ayah tersebut sebagai “ayah hebat”, lepas mereka datang dengan ikhlas ataukah “dipaksa atau diseret istrinya”.

Ayah ayah selalu ada dalam hati dan pikiran saya, bahkan dalam doa doa saya. Saya bermunajat agar Allah membuat hati ayah ayah Indonesia menjadi lembut dan fikirannya terbuka untuk menyadari peran dan tanggung jawabnya sebagai ayah, manusia pertama yang dianugerahi Allah amanah untuk melanjutkan kemanusiaan di muka bumi ini. Saya sangat bersungguh sungguh dan berjanji pada diri saya sendiri, suatu waktu sebelum saya menutup mata untuk selamanya saya sudah melihat tanda tanda keterlibatan ayah akan meningkat dalam mengasuh dan membesarkan anak anak mereka dengan cinta dan ketakutan pada Allah.

Kami lakukan berbagai riset, langsung ataupun berupa studi kepustakaan yang menghasilkan pengertian dan pemahaman kami tentang pentingnya peran ayah dari segi agama, psikologi, budaya bahkan dari sudut neuroscience. Kajian ini telah membantu kami untuk merumuskan berbagai cara dan taktik yang kami sosialisasikan pada ibu ibu pecinta parenting, bagaimana mereka harus berjuang untuk melibatkan ayah dalam pengasuhan.

Seiring dengan itu, berbagai upaya dilakukan oleh antara lain Bapak Haryadi Takariawan, Ayah Edi, Abah Ihsan dan kemudian bermunculan tokoh muda ke “ayah” an seperti ayah Irwan, Ustad Bendri dan berbagai nama lain yang tidak disebutkan satu persatu disini.

Bukan karena saya, tapi kini ada kajian ayah yang diselenggarakan oleh yang terhormat Ustadz Bakhtiar Nasir setiap bulan khusus hanya untuk dan calon ayah di AQL center yang beliau dirikan. Ada Father Forum yang digagas ayah ayah muda dari ITB Bandung, ayah Pendidik dan terakhir yang sangat menyentuh hati adalah kelompok Daddy – cation yang dimotori suami suami dari kelompok ibu ibu muda pecinta parenting : “Supermom” . Alhamdulillah !

Jadi, untuk ibu ibu yang sudah  mengajukan pertanyaan dan juga mungkin masih menyimpannya dalam hati, sekarang mengerti mengapa untuk beberapa bulan ke depan, kita masih akan membahas  seputar keayahan di FB ini, walaupun ini hanya merupakan kerikil dalam bangunan keterampilan menjadi ayah di negeri ini.

Pembahasan ini bukan berarti “menidakkan” banyaknya ayah ayah baik dan hebat di luar sana, tetapi kajian kami menunjukkan adanya pengikisan yang terjadi dari perjalanan waktu, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi terhadap peran dan kemampuan seseorang untuk menjadi orang tua khususnya menjadi ayah.

Bagi saya dan adik adik saya, ayah dan ibu kami adalah model yang sangat kuat bukan saja dalam membentuk saya sebagai manusia, kakak, istri, ibu dan nenek tapi juga sumber ilham mengapa kegiatan parenting ini saya pilih untuk ditekuni di akhir usia saya. Seperti hal nya orang lain juga, bagi saya mengingatknya kedua orang tua saya saja telah membuat air mata saya berderai derai.

Ayah, sebagaimana dicontohkan dalam Al Qur’an telah memerankan hal yang luar biasa bagi saya, antara lain dalam mereparasi harga diri saya. Di luar apa yang anda lihat sekarang ini, saya yang kecil dulu adalah anak yang penyedih dan rendah dan tidak percaya diri karena saya hitam, kurus dan asmatis (menderita asma) pula. Ayah sayalah yang menghujamkan keyakinan pada Allah, membangkitkan kepercayaan diri yang runtuh, membangun semangat juang dan menciptakan saya sebagai pekerja keras yang tidak menjadikan “lelah” sebagai penghambat untuk mencapai tujuan.

Izinkanlah saya berbagi sedikit dengan anda mengapa saya dulu seperti itu. Setiap orang punya kisahnya sendiri, begitu juga saya. Banyak hal yang terjadi dalam hidup saya, tapi yang menghancurkan  kepercayaan diri saya adalah karena saya “dibully” oleh sepupu saya sendiri yang jauh lebih dewasa dan besar tubuhnya yang diajak oleh orang tua saya tinggal bersama kami. Setiap hari, diluar sepengetahuan orang tua saya, saya selalu diyakinkannya bahwa orang berkulit hitam seperti saya tidak pantas pake baju warna “terang”.

Orang yang berwajah tirus seperti saya, tidak akan punya masa depan yang cerah. Orang orang yang berhasil adalah yang berwajah bulat, seperti dia. Karena ini dilakukan terus menerus dan bahkan seringkali dalam bentuk ancaman, membuat pelan pelan saya membangun kepercayaan diri seperti yang ditanamkannya pada saya setiap hari. Apa yang dilakukan ayah saya? Persis seperti anda membawa kendaraan anda, apakah itu sepeda, sepeda motor atau mobil ke bengkel. Apa yang dilakukan oleh “orang bengkel” terhadap kendaraan anda?

Dia mengamati dan memeriksanya dengan seksama untuk mengetahui masalah kendaraan anda bukan? Itulah yang dilakukan ayah saya. Ayah dan ibu kami mempunyai kebiasaan mengumpulkan anak anaknya untuk bercerita, mengajarkan agama dan bermusyawarah  hal hal yang kecil kecil yang akan atau yang sudah terjadi dalam keluarga, mulai dari mau ganti cat dinding, kulit sofa sampai memilih warna mobil baru yang akan dibeli.

Beliau yang biasanya duduk berdampingan dengan ibu kami akan menanyakan pendapat satu satu dari kami. Kali ini, beliau hanya memanggil saya dan berkata ” Ayah lihat lihatlah ya akhir akhir ini kayaknya baju Elly itu itu saja. Jadi sudah waktunya ya Elly beli baju yang agak bagus bagus dan warnanya cerah ya”. Saya membantah pendapat ayah saya dan mengatakan bahwa saya punya baju yang cukup banyak dan memadai.

Ayah saya meningkahi dan menyodorkan kepada saya sejumlah uang yang lumayan banyaknya sehingga saya terkejut dan mengatakan ” Nah ini ayah kasih Elly uang untuk beli baju dan pergilah ke Pasar Baru sendiri (kami tinggal di sekitar Pasar baru – Jakarta Pusat) ” Saya menanyakan, mengapa sendiri, bolehkan saya mengajak teman atau sepupu saya  yang satu lagi yang tinggal juga bersama kami. ” Tidak ! ” jawab ayah saya tegas. Ayah sama mama ingin Elly pergi sendiri dan pilih baju yang Elly suka, yang bagus dan berwarna cerah, ujarnya.

Pergilah saya sendirian. Saya menggunakan waktu yang lama sekali untuk membeli bahan baju itu. Dulu bisnis garment belum berkembang seperti sekarang, jadi orang biasa membeli bahan baju bukan baju jadi. Pulanglah saya dengan lima potong bahan baju dan menghadap ayah dan ibu saya untuk menunjukkan pada beliau apa yang saya beli. Ketika saya membeberkan belanjaan di atas mejanya, Ayah saya terdiam dan memandang saya dengan mata yang berkaca kaca.

Beliau bertanya pada saya dengan suara yang parau menahan tangis : ” Mengapa Elly beli baju ini nak? ” Saya, tidak mengerti apa yang beliau maksudkan dan kembali bertanya : “Apa yang salah dengan pilihan Elly, yah? ” Beliau menanyakan saya : Mengapa saya membeli semua warna lembut : kuning muda, pink, biru dan hijau muda? Kemudian mengapa bahannya juga bahan murah : Poplin dan Bercolin (Nama sejenis katun waktu itu).

Saya terdiam sejenak untuk berfikir karena tidak menemukan jawaban bagi pertanyaan ayah saya tersebut dengan segera. Setelah terdiam agak lama sambil memandang beliau, saya mengatakan alasannya, karena menurut kakak sepupu saya itu, orang berkulit hitam seperti saya tidak pantas pakai warna cerah!

Ayah saya langsung bangun dari duduknya dan  menghampiri saya, memeluk badan saya dari samping, mengelus kepala saya sambil sedikit membungkukkan badannya beliau berkata : Ini uang masih tersisa banyak nak, makan dulu dan balik ke Pasar Baru, beli baju yang bagus, mahal dan berwarna cerah !

Saya berjalan kembali ke Pasar Baru sambil menangis. Saya sangat terharu, betapa ayah saya memperhatikan saya. Dalam hati saya pastilah beliau sudah lama mengamati saya, berunding dengan ibu saya, mencari cara untuk membuktikan apa yang sebenarnya terjadi pada saya dan kemudian menemukan cara yang sekarang beliau minta untuk saya lakukan. Saya terus menangis, menangisi penderitaan saya dalam diam dan sunyi di kamar saya setiap hari.

Menangisi halusnya rasa dan pertimbangan serta cinta yang ditunjukkan ayah saya pada saya … Saya tidak peduli orang di dalam angkot memperhatikan saya. Saya sangat sangat mencintai ayah saya. Saya pulang dengan baju yang lebih banyak, mahal, berwarna cerah dan membeberkannya lagi di hadapan ayah dan ibu saya. Barulah ayah saya tersenyum lebar sehingga nampak semua giginya mendekati dan memeluk saya sambil berkata : ” Ini baru anak ayah. Anak ayah yang cantik dan manis dan yang pantas memakai baju mahal berwarna cerah! ”

Alhamdulillah, kami sekarang dikaruniai Allah 6 orang cucu. Saya masih mengingat bagaimana ayah saya mengamati, memeriksa dan kemudian MEREPARASI HARGA DIRI SAYA. Luar biasa dampaknya bagi sisa hidup saya, sehingga anda mengenal saya seperti sekarang ini. Kalau ayah saya saja yang hanya lulus SD, veteran perang bisa mereparasi harga diri saya, mengapa tidak anda?

Saya mengingat dan menuliskan ini untuk anda dengan air mata, sambil dihati saya berdoa : Ya Allah, Engkau terimalah ayah ibuku. Lapangkan kuburnya dan jauhkanlah beliau ya Allah dari azab kubur dan api neraka. Engkau kasihanilah beliau ya Allah, sebagaimana beliau menyayangiku sepenuh hatinya sejak aku kecil hingga dewasa. Anugerahilah ayah dan ibuku ya Allah dengan syurgaMU yang Tinggi ! Semoga doa yang sama dipanjatkan tiada henti oleh anak anak anda kini dan suatu waktu nanti.

Dengan penuh cinta untuk semua ayah,

Bekasi, 20 Maret 2016


Ditulis kembali dari tulisan Ibu Elly Risman di Group FB Parenting With Elly Risman and family yang diposting pada 24 Maret 2016