2016 · obrolan · sosialmedia

Udah Siap Main Sos Med belum?

Postingan ini sebenernya terinspirasi dari caption yang saya baca dari salah satu selebgram @Nenglita . Dari caption cihuy nya itu kemudian saya buat di textcutie dan saya posting di IG saya. Di bawah ini bunyi tulisannya, gimana …. bener banget kan?! Realita kaann?! Iyaa bener banget buat sayaaahh …… realita kehidupan sosmed buat sayaahh 😛

Ini yaa kejadian macem begini yang menurut saya paliiing berasa kalo dikasih urutan versi bubu adalah Path lalu FB lalu Instagram, sekali lagi …. ini versi saya loh yaaa 😀 Seperti caption saya di IG juga, sejujurnya saya sudah pernah menjadi si 1 orang yang Baper itu lalu kemudian saya juga menjadi salah satu dari 2 orang yang ngomongin teruusss jadi salah satu orang yang bergunjing atas apa yang dipublish di sosmed. Kemudian, entah karena tingkat kebosanan yang memuncak ataukan tingkat kedewasaan yang naik level nya lalu kemudian saya naik tingkat ke golongon yang gak peduli.

Entahlah apa hanya saya dan lingkungan disekitar saya yang mengalami seperti yang saya ceritakan di atas atau memang itulah yang terjadi pada umumnya di dunia sosial media. Saya juga gak gitu paham, apakah dengan ‘kenaikan’ level kebosanan *atau biar keren kenaikan level kedewasaan?! hahaha * tiba tiba saja saya angin anginan buat posting di sosial media, khususnya path. Eh iya awalnya karena terinspirasi postingannya Ninit Yunita di blog nya. Itu sekitar bulan Desember 2015 kalo gak salah, lalu saya men ‘ disable’ kan akun path saya.

image

Kuat berapa lama buuu? 2 minggu ! hahahaha … payah emang !! 2 minggu doang itu akun dibikin disable. Trus akhirnya maen lagi, walopun emang sih frekuensi nge path gak se heboh sebelumnya. Sebelumnya saya bisa tiap hari posting. Selama ada yang terpikir lucu buat di obrolin atau diposting ya saya posting. Buat saya, path itu buat pengusir stress. Gak ada yang serius buat di path, buat lucu lucuan doang.

Oya selama ‘agak’ males maen path tiba tiba saya jadi seneng lagi maen di FB. Mungkin juga karna HN yang selalu setia dengan FB suka cerita kalo FB sekarang kembali menyenangkan, gak ada lagi yang jualan, yang ada malah banyak informasi berguna dari FB. Lalu si mamak labil ini tertariklah buat nge FB lagi, gak lama juga sih umur nge FB ini, gak sampe 2 bulan mulai males lagi.

Sok sok mikiiiirrr, sok sok an analisa sendiri … akhirnya saya menemukan beberapa alesan kenapa males nge sosmed?! kalo kata orang orang sekitar saya, bukan silpi bangeeett, si doyan sosmed yang narsis ini. Ini alesan alesan saya :

Pertama, belakangan saya merasa bahwa saya semakin enggak ‘be my self” alias saya apa adanya. Dikarenakan banyaknya komentar yang seliweran di sekitar saya ditambah pulak saya suka ikut ikutan komen juga *hikkkss 😦 * setiap mau posting, saya jadi mikir, ini bakal jadi omongan gak ya? bagaimana dengan ‘citra’ saya kalo posting beginian *kibasin jilbab* saya ingin terlihat ok, baik, santun ….. sehingga mau posting remeh temeh aja mikiiiiirrr lamaaaa trus udah lama teh gak jadi posting hahahhaa. Semakin lama, saya semakin tersiksa dengan kondisi seperti ini. Kok yo maen sosmed aja bikin gak genah gini ya kan?! Gak banget kaann ?!

Kedua, semakin lama saya semakin terganggu dengan orang orang yang berperan bak CCTV. Tau kan ya?! ituloohh yang dia punya semua jenis sosmed tapi gak ngapa ngapain alias cuma liatin doang bak CCTV. Kasih emot gak pernah apalagi kasih komen, mustahiiill hahaha. Tapi yaaa … tingkat Kepo nya tingggiiiii banget ! Ini, orang orang disekitar saya ya … saya gak tau deh apakah ada juga orang orang CCTV macem begini di luaran sana. Orang posting apaaa aja, pasti jadi sasaran komentar. Saya?! seperti saya bilang diatas, saya pernah menjadi bagian dari tim hore CCTV ini, pribadi yang menyebalkan yess?! Akhirnya lambat laun ….. saya merasa makin menjadi orang yang menyebalkan lalu akhirnya, stop ! saya gak boleh begini.

Emang ada yang salah kalo orang fotoin makanannya? Emang salah kalo orang setiap kemana dia selalu ‘check in’ di tempat itu? Emang salah kalo orang posting lagu tertentu? Konon katanya di listening song di path itu 90% adalah ‘curhat‘ hahahha. Emang salah kalo ada orang eksis tiada tara? Awalnya saya ikut ikutan suka komen atau bahkan ‘ eh si A kenapa ya? kok status path/FB nya begitu‘ atau ‘ada apa dengan si B kok status BBM nya begitu?‘ *ini waktu jaman masih maen BBM, sejak akhir tahun 2015 lalu saya udah gak pake BBM lagi*

Sering sekali saya denger komen seperti “eh kok kehidupan asli nya gak kayak apa yang ada di sosmed ya” hadeuuuhhh apalagi iniiii ….Lama lama …. iihh kenapa saya ‘usil’ banget ya …. ngurusin banget urusan orang, kayak diri sendiri udah paling bener ajeee ! lalu kemudian saya mulai melipir dikit dikit, mulai gak mau ikutan orang kalo komen komen begitu. Eh ini bukan edisi pencitraan mamah dedeh or teh ninih wanna be yaa, semua karena saya takut ! Takut kalo dibelakang saya, saya yang jadi topik omongan *ya udah pasti lah yaaa … apa yang kau tanam itu yg kau tuai*

Ketiga, seiring pertambahan usia dan bertambah angka plus di mata, saya cepet pusing kalo kelamaan liat HP, kalo lagi kepengen banget saya buka kacamata saya trus main HP deh, itu juga kalo yaa yang bikin makin males *ngeleeesss* padahal henpon udh pake yang layarnya agak gedean kalo mau buka buka sosmed tapiiii yaa usia kalo udh bicara susah sih emang yaa.

Keempat, dengan mengetahui tipe tipe orang disekitar kita, akhirnya kita jadi tau lingkungan mana yang paling nyaman buat kita. Dan  saya merasa lingkungan saya kemarin bukan ‘lingkungan saya’. Saya gak mau berada dalam lingkungan yang bikin saya gak nyaman. Untuk itu sayalah yang harus menarik diri.

Etapi sebenernya saya males ngesosmed gak disemua sosmed kok. Saya tetep eksis di IG, tapiiiii itu pun saya buat akun baru. Akun lama saya sebelumnya sudah non aktif, apalagi akun digembok yang isinya ttg anak anak, wis blassss gak aktif. Kepengen di delete sebenernya, tapi gaptek ! hahahhaa. Kalo akun yang satunya yang gak digembok itu biarin aja ky begitu. Ada alasannya kenapa saya gak lanjutin IG lama dan blog lama, saya ceritakan di blog lama saya yang saya private itu.

Ok, ngocehnya udh kepanjangan …. so buat yang masih masuk golongan ke 1 dan 2, kalo emang belum siap main sosmed yaa mending jangan main dulu. Iya kan …?! Eh ini sebenernya mau ceritain ttg masalah sosmed atau jelasin kenapa saya memulai hidup baru dengan akun IG dan blog saya ini yaaaa hihihiii

Iklan

Satu tanggapan untuk “Udah Siap Main Sos Med belum?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s