Curhat seorang emak labil tentang ber medsos

Si emak emak labil ini *iyaaaa gueeee* termasuk orang yang sangat sangat ‘angin anginan’ hahaha … Iya ini pengakuan dosa sekaligus buka aib judulnya ya *noohh ‘sangat’ nya double, parah berarti angin anginan nya*. Buanyaaakk banget kepengenan yang napsu diawal udah gitu melorot bahkan ‘terhempas‘ jauuuhh dari keinginan. Contoh kecil, kadang gue menyebut diri ini di postingan menggunakan ‘saya’ atau terkadang ‘aku’ dan sekarang … ‘gue’.

Teruuuss niat pengen rajin posting. Oemjiiiii itu niat kagak pernah kesampean. Awal awal aja rajinnya, gak pernah sampe lebih dari sekian bulan udah langsung blog nya ….. bedebu ! Trus niat blogwalking, pasang WP di hape … yaelaaa … teteeeppp cuma hangat hangat tai ayam ! Malu ?! pastiiiii …. Kesel ama diri sendiri?! seriiiing cyiiinn …

Hmm apalagi yaa yang menjadi kelabilan gue … oiaaa …. ber sosial media. Gue, termasuk orang yang demeeenn banget dah posting ! Apapun ! Dari yang penting * menurut gue yak* sampe yang gak penting banget !! hahaha sangking narsis nya itu πŸ˜€ Sampe pada akhirnya ada pada satu titik gue merasa risih sendiri dengan postingan postingan di salah satu sosial media heits bernuansa merah itu. Ehm sejujurnya bukan cuma postingan sih, tapi juga komentar orang dibelakang postingan nya.

Gue, lagi lagi pengakuan nih, termasuk orang yang ‘pencitraan‘ hahaha …. Ini postingan kudu nya berjudul menguak aib sendiri ya πŸ˜€ Jadiii gue gak mau posting yang jelek atau gak bagus dengan pertimbangan *ahh bukan pertimbangan deng tapi pembenaran diri* bahwa yang jelek atau gak bagus mah biar disimpen aja. Posting yang bagus siapa tahu berguna dan menginspirasi.

Yaelaaa siiill …. menginspirasi pegimane? wong follower aja miniiim bener dah hahaha. Trus ya kalo mau posting gue suka mikir mikir, ini bagus gak ya kalo diposting. Ini keren gak ya kalo diposting. Idiihh terseksa ciiinn … 😦 Selain di sosial media bernuansa merah, gue juga mulai risi dengan IG gue yang silviaerika itu. Bukan apa apa, ada orang yang bikin gue gak nyaman.

Sampe akhirnya gue blingsatan, bikin IG baru, bikin blog baru. Jujur, stress banget !!! Yang bikin stress karena orang ini membuat gue gak nyaman karena menyangkut anak anak gue. Padahal ya, gue kan bukan seleb blog, bukan selebgram juga, cakep kagak, manis juga kagak, baik apalagi hahaha jutek tampang gue sih ya ! Akhirnya setelah sutresno dan sibuk bikin blog baru, IG baru … gue balik lagi ke IG lama gue. Yang ada disini itu looh IG nya. IG itu khusus buat gue posting yang tidak menyangkut hal hal pribadi dan hal hal yang gue suka lah.

Cerita sosial media lain adalah FB πŸ™‚ Awal nya setelah memutuskan hubungan dengan Path *iyalah sebut nama ajah langsung hahah … udah labil lagi kaann πŸ˜€ * gue banyak ‘main‘ di FB. Pada saat gue kembali ke FB, kebetulan saat itu adalah saat dimana gue lagi dirundung ‘duka‘. Pada saat itu gue memang lebih banyak posting hal hal yang berbau ‘religi’. Sampai tiba tiba, ada seseorang … temen sih ya, tapi gak deket, Β memposting tentang gue. Iyaa gueee … πŸ˜€ Begitu baca postingannya, di FB juga gue langsung bilang ini maksudnya saya ya?! Β Jujur itu postingan kayak piso ! Gue nangis semaleman *lebay is my middle name yess?!

Garis besar postingan itu adalah “gue, orang yang pernah menyakiti hatinya sangat dalam karena sikap gue yang selalu merendahkan orang serta ‘lempeng’ tiba tiba sering posting tentang agama. Seolah ingin menunjukkan pada semua orang betapa solehah nya gue, padahal gue orang nya biasa aja! Dan menurutnya adalah percuma gue posting sok solehah macem begitu kalo gue masih orang yang selalu bersikap seperti itu. Ditulisnya, mungkin hal yang membuat dia sakit itu sangat sepele buat orang lain tapi tidak buat dia

Gue langsung juga minta maaf di postingan tersebut yang gak dikomen balik sama sekali ama dia. Gue chat temen temen deket gue minta no contact nya agar gue bisa minta maaf secara pribadi dan akhirnya setelah dapet gue chat dia lalu minta maaf dan dijawab dengan ok. Iyap, ok titik. Sedih?! Makiiiinnn … 😦 Karena sejujurnya sampai saat ini gue gak tau udah menyakiti dia karena apa. Sikap gue yang mana yang menyinggung dia. Karena jujur gue jarang banget komunikasi ama dia dan terakhir ketemu pun entah sudah berapa tahun … sekitar Β yang lalu 6-7 tahun yang lalu. Gue emang termasuk orang yang susah begaul jaman sekolah dulu.

Bukan apa apa, karena gue ini sejujurnya tipe minderan. Gue bingung harus bersikap bagaimana di tengah orang banyak. Makin bingung kalo gue berada di tengah orang yang gak ‘deket’ ama gue dan baru gue kenal. Sejak itu gue brenti nge FB πŸ™‚ gue juga brenti posting hal hal berbau ‘sok solehah’. See?! betapa mudahnya gue terlabili *apasiiiihh ini istilah hahaha*

Sejak saat itu, gue bener bener takut bersikap. Takut salah, takut makin banyak orang yang tersinggung karena sikap dan perkataan gue. Makanya, makin mantep lah itu gak pengen balik ke Path trus jarang posting, jarang komen. Bukan apa apa takut salah. Sampai di group chat WA gue gak berani terlalu ‘rame‘ hanya karena rasa ketakutan gue itu. Sampai lagi lagi gue terbawa pada satu titik, ya udahlah ya …. gue sama sekali gak berniat dan bermaksud buat ngakitin orang. Gue juga capek untuk ‘pencitraan‘. Gue gak bisa membuat semua orang menyukai gue. Gue kepengen kehidupan gue dan kehidupan ber sosmed gue gak ganggu pikiran gue.

Akhirnya gue memutuskan untuk … meringankan beban pikiran gue. Ah masalah sosial media kayak begini ampe bikin gue berubah. Udahlah … gue jadi diri sendiri aja. Mau posting apa ya posting aja. Mau komen apa ya komen aja tapiiii dengan melimitasi temen temen sosial media gue πŸ˜€ Gue pikir, lebih baik gue bersosial media dengan orang orang yang bikin gue nyaman aja hehehe.

Seneng sih udah bener bener move on dari Path. Udah bisa main IG lagi dengan nyaman begitu juga FB, walopun tetep gak pernah posting lagi di FB hahaha *kumaha atuh siiill … katanya udah move on ! * Gak pernah denger dan ngobrolin *issh gosipin lebih tepatnya !* lagi tentang si anu si inu. Menurut gue ya terserah dong orang mau posting apa, akun akun punya dia.

Selama gak mengandung unsur SARA mah, ya biarin aja kaleeee. Mau selfie setiap menit, poto makanan sehari 7 kali, check in tempat sehari 20 kali, pamerin prestasi anak, suami, cucu, buyut …. potoin barangnya dari ujung kaki ampe ujung rambut, rumahnya dari pintu depan ampe dapur …. ya kenapa emang?! kalo gak suka ya skip aja … diem aja atuh yaaa atau kalo emang mpet banget unfriend ajaaa …. iya kan.

Malu juga sebenernya nih, karena gue juga pernah loh terlibat dalam obrolan dengan topik topik itu, hihihi …. dan gak guna banget kaaann?! Apa coba yang bikin itu postingan ‘ganggu‘? gak minta duit or donasi ama kita kan posting begituan. Intinya kalo emang belum siap menerima seperti itu, yaa jangan ber sosial media deh. Ini udah masuk minggu ke 4, gue menjadi diri gue sendiri dengan sosial media gue. Enak, ringan … gak sering sakit kepala *sakit kepala?!Β ya namapun si lebayatun ya … apa apa dipikirin*

Jadi sekarang gue masih main sosmed kah? Masiiiih, cuma emang kadar posting gak ‘segila’ dulu. Bukan jaiiim bukaaann. Semua hanya karena kesibukan di kantor yang ampuuun maakk *tapi gue suka kok sibuk gila macem begini ternyata* ditambah ini si mata plus makin meningkat, jadiii kalo mantengin hape lama lama suka puyeng sendiri ditambah ngurusin kepindahan anak anak untuk ikut gue *Alhamdulillah πŸ™‚ *

Tuh sosial media yang sekarang gueΒ ‘maenin’Β yang ada di hengpong gue. Apaan tuh siiill Dramaot?! hahaha itu jugaaa salah satu yang bikin jarang posting. Kalo ada waktu nonton drama koreyah ! hahaha … tapi ya itu … nonton ulang Descendants of the sun. Trus, tiap hari pasti sih buka IG … kalo gak pagi ya malem. Gak selalu posting, tapi selalu cari berita tentang …. songsong couple ! Hahahaha … indahnya duniaaaaa kuuu πŸ˜›

Iklan

15 thoughts on “Curhat seorang emak labil tentang ber medsos

  1. Buuuu… paham banget apa yang sampean alami. Itu temen gitu amat ya negornya. Kok gak lewat japri dulu. Etapi ya itu haknya dia sih. Karena itulah saya sekarang sudah hampir gak pernah post yang berbau pribadi…

  2. ribet yaa bermain socmed ini..banyak yang kesinggungan termasuk diri ini juga sebenernya sensitif an ahahaha. apa yang menurut kita biasa aja belum tentu direspon baik sama orang. karena tiap orang punya standar pemikiran masing2 dan kita gak bisa maksain mereka u/ suka atau terima dengan postingan kita atau apa yang kita tulis di socmed..aku pernah ngalamin juga mirip2 gitu tapi kita juga gak bisa di kendalikan sama orang , selama gak menyangkut sara dan kehidupan orang lain..ya why not πŸ˜‰

  3. ahh terimikisih loh om dan … ya namapun hanya temen om dan, ngobrol pun jaman sekolah dulu jaraaangg banget, jadi agak surprise juga bisa begitu … etapi ya itu hak nya dia ya … sing penting wis minta maap …

  4. bener nis …. ribet banget dah … sempet sedih, bingung bersikap dan bertutur kata *ciyeee bahasa* dan akhirnya … ya sudahlah, gak bisa kan kita bikin semua orang suka ama kita dan menerima kita apa adanya πŸ™‚

  5. sebenernya ngomong/komen/posting di sosmed itu harus dianggep kayak ngomong secara langsung di dunia nyata. jadi emang mesti mikirin orang lain yang kita ajak ngomong. prinsipnya sih kalo menurut gua “if you dont have anything nice to say, don’t say anything”. πŸ˜€

  6. sosial media biki gw sering baper itu adalaah path… tapi bukan karena tersinggung sama orang lain sih, cuma karena post gw sering gak ada yg respon. jadi sedih, berasa gak punya temen, sementara path kan buat inner circle ya. hahaa…

  7. mbaaaaa… dunia maya mah dibawa santai ajaaa… suka diterusin, gak suka dilewatin.. gitu aja kok repot. sebodo teing apa kata orang.. *aku sih* πŸ˜€

  8. iyaaa beneeerrr sekali edaaa….maklumlah, pd dasarnya si nini ini sensinip kadang hahaha … mengikuti saranmu ini, aku sekarang ber medsos sesantai santai nya….suka sok follow gak suka ya unfollow aja … kan kita gak bisa bikin semua orang suka ama kita yaa

  9. Blogwalking sampai kemari karena postingan di blog Dani. Medsos memang rawan salah paham sih karena karakternya terbatas nggak seperti blog….ea kecuali notes ya…Makanya sukanya posting yang hepi2 saja. Paling malas kalau sudah ada yang ngajak drama atau bikin drama..apa mereka nggak tau ya lebih banyak mata yang melihat dalam keterdiaman, dinilai org lain saat menilai org lain..Jebakan batman sekali. Jadi mending woles saja…

  10. somed itu udah macam malaikat atid dan roqib yang mencatat amal kita di dunia maya. Bahkan yang komen juga ada yg berasa macam Tuhan, main menghakimi orang.

    dulu gw juga mikir panjang tiap mau nulis blog (dari jaman belum ada firendster, fesbuk, IG, twit, path). Tapi capek sendiri juga. Akhirnya dengan cuek, gw nulis apa yg ada di kepala dan hati. Alhamdulillah bisa bertahan lebih 10 tahun itu blog.

    jadi santai aja bu, kalo mo curhat bisa ke WA gw aja. Gak usah status sosmed hahaha

  11. haiii … seneng deh dimampirin hihihi….ini reply nya ampun dije ya lamanya, maapkeun … iya bener, makanya gue pun lebih banyakan posting yang umum dan lucu lucuan aja,khusus di path ya … kalo di IG lebih sering posting poto poto aja, bukan poto diri atau keluarga.

  12. hahahha beneeer banget de … sampe sampe gue nge delete path gue ssangking gerah nya. Akhirnya setelah hiatus 4 bulan, bikin lagi … karena banyakan yg keilangan daripada yg nyinyir ternyata … ahh sekarang mah terserah deh orang mau bilang apa … gak suka? unfriend ajaaahh hahaha … iya yaa nanti lagi curhat by Wa saja pada dirimuu yaaa hihihii

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s