Ketika Klakson dan Antrian Menguji Kesabaran

Ihiiyyy, akhirnya ngepost juga untuk pertama kalinya di tahun 2017 ini. Ide mah banyak cyiiinnn … hanya sayang waktunya suka gak pas *sok sibuk* ibarat napsu gede tapi tenaga nya kagak ada hahhaa. Udah lama kepengen posting tentang hal hal remeh temeh tapi genggesss dan seriing banget dialami sehari hari. Nah kebeneran sekarang lagi agak senggang, gue cobalah buat ngeposting. Agak gak keren sih ya, postingan perdana tapi kok bernada misuh misuh 😀

Hidup di sini *iyaa baca Jabodetabek khususnya Jakarta sih ya* yang paling akrab dalam keseharian kita ya lalu lintas macet ya. Entah sudah berapa pemimpin daerah yang mau benahin kemacetan ini tapi sampai sekarang masih belum terurai dengan baik masalah ini. Ngomong ngomong tentang macet, ada 2 hal yang sangat akrab dan menurut gue sih sama sama menguji kesabaran kita pengguna lalu lintas, yaitu bunyi klakson dan nyerobot antrian.

Tau kan ya KLAKSON ? Kalo telolet yang kekinian itu kan klakson bis ya … Tapi yang mau gue obrolin disini adalah klakson mobil. Entah bagaimana pendapat orang tentang klakson tapi gue pribadi GAK SUKA sama bunyi klakson apalagi yang diteken berulang ulang dengan penekanan panjang, itu ‘tanduk’ langsung keluar kalo denger begitu. Bunyi klakson ini buat gue, memicu perasaan emosi ! Ini kalo gue yang di klaksonin dan gak ada salah ya.

Etapi ya walopun gue ada salah *teteeeuuup pembelaan diri abis abisan* kalo memang gue melambat atau terlalu ke tengah, cukup di klakson sekali doang kaliiiii *nah kan cuma ceritain lagi aja gue udah esmosi* Iseng gue cari cari apa sih sebenernya definisi dari klakson ini.

Kalo yang gue dapet dari Wikipedia, Klakson adalah trompet elektromekanik atau sebuah alat yang membuat pendengarnya waspada. Biasanya klakson digunakan pada kereta, mobil dan kapal untuk mengkomunikasikan sesuatu, di mana biasanya pada negara maju,digunakan untuk memperingati pengendara yang kurang tertib atau jika pengendara lain diprediksi akan menyebabkan kecelakaan.Sedangkan di negara berkembang, klakson memberi tahu pendengarnya bahwa ada kendaraan yang datang,mengingatkan akan kemungkinan bahaya yang terjadi,ingin mendahului,atau menyatakan perasaan emosional.

Kalo diliat dari definisi di atas, gue paling setuju dengan kalimat terakhir yaitu menyatakan perasaan emosional. Kenapa? Karena yang gue rasain berdasarkan pengalaman di negara kita ini, fungsi klakson sebagian besar untuk itu ya? Ada juga loh temen gue yang seriiiing banget bunyiin klakson yang udalah berkali kali panjang panjang pulak. Setelah gue perhatiin lebih lanjut dan seksama, ternyata dia itu memang emosian 😀 …. see?! bener kan.

Gue itu gedeeeeeggg banget dah kalo ada orang yang bunyiin klakson udahlah berkali kali durasinya panjang lagi kayak begitu . Ini bukan saja gue sebagai yang diklaksonin ya, gue yang ada dalam mobil dan orang yang nyupirnya berperilaku begitu juga bikin gue gedeg ! Sejujurnya gue termasuk orang yang emosian, tapi entah kenapa kalo berkendara gue jaraaang banget dah pakai klakson kalo gak kepaksa banget. HN seringkali negur, kasih klakson dong biar dia minggir atau apalah begitu. Gatau kenapa, males bener rasanya neken itu klakson, berisik soalnya.

Hal lain yang menguji kesabaran juga adalah nyerobot antrian ! Ini mah super gedeg !! Nah biasanya gue bisa neken klakson kalo sudah diserobot. Etapi itupun kalo lagi BT atau lagi PMS haahaha. Bukan apa apa kesel kan yaa wong kita sudah antri dari ujung dunia mana, ehh tiba tiba ada orang yang entah gimana jalan pikiran dan berapa tingkat kecerdasannya nyodok saja gitu pas sudah deket sama gerbang tol atau gerbang keluar dari pintu tol.

Ini dilakukan dari mobil pribadi dan umum bahkan sampai mobil kalangan atas alias mobil mahal ituloh. Etapi yaa kalo mobil kalangan atas sih emang agak jarang sih ya hehe tapi gue pernah diserobot oleh mobil mihil begitu dan gue bunyiin klakson pleus gue liatin pak supirnya. Sekali lagi ini terjadi kalo gue lagi BT atau PMS. Kalo lagi jadi ibu peri bu? Gue ber positif thinking kalo dia lagi kebelet Pup aja biar hati ini agak legowo 😀

Sejujurnya gue gak abis pikir loh, gimana sih ya jalan pikiran orang orang yang suka nyerobot gitu. Apa kalo mereka diserobot juga, mereka kasih dengan legowo kali ya … makanya mereka juga gak ada yang merasa bersalah kalo nyerobot. Begitu kali ya ? 2 hal ini yang bikin gue senep senep berakhir pasrah selama ini kalo lagi di jalanan Jakarta yang selalu macet itu. Nah kalo buat kamu, apa sih yang menguji kesabaran dalam berlalu lintas?

Iklan

8 thoughts on “Ketika Klakson dan Antrian Menguji Kesabaran

  1. Ketika jadi penglaju Bogor – Jakarta dengan sepeda motor saya jarang membunyikan klakson. Paling kalo diperempatan dan perumahan kalo memang perlu dibunyikan. Saya juga gak suka orang sedikit-sedikit membunyikan klakson, padahal kan emang macet. Bikin sebel.

  2. Takjubnya di LN (yang deket-deket aja macam Kuala Lumpur) jarang sekali orang menyembunyikan klakson, termasuk saat kendaraan di depannya tiba-tiba melambat dalam alasan yang tidak jelas, mereka tetap sabar menunggu. Salut.

  3. iya ya … kalo di LN memang jarang ya bunyiin klakson? mungkin tingkat toleransi nya yang lebih tinggi atau memang udh pada paham banget sama fungsi klakson

  4. hehehe sama dong kitaa … tosss … karena kita sendiri jarang bunyiin klakson, makanya jadi sebel ya kalo ada yang rajin bener dah pakai klakson

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s