Jawaban Cerdas ?

Di suatu malam minggu … lagi tidur kruntelan ama anak anak, tiba tiba terbersit ide ‘kurang cemerlang’ si bubu.

Bubu : Kalo dikasih 1 pilihan, kalian harus selamatkan orang yang disayangi … pilih bubu atau  istri/suami ?

K : Bubu !

Bubu : ahh anak sholehah *tampang mamak bahagia,ketjup ketjup *

Az : *tampang bingung* …. ehmm kalo aku, kan aku punya kekuatan super ya bu …

Bubu : *hmm udah tau ini arahnya kemana* … dengan suara mulai meninggi… maksudnya kak?! gak ada kekuatan kekuatan … adanya pilihan aja … pilih mana …

Az : kan aku punya kekuatan super, jadi bisa selamatin bubu ama istri aku

Bubu : *mulai emosi* gak bisa kakaaaaakk … harus pilih ! *mamak otoriter*

K : udah kakak, pilih bubu ajaaa …. kan nanti kita bisa nikah lagi !

Bubu melongo … colohok … hokcay … ieu anak sahaaaa?!

Lalu terdengarlah ngakak HN yang membahana … sampil nepok pundak K seraya berkata … ” ini anak babap”

iiiiiiiiihhhhh …… Bubu gak sukaaaaaaa ……. dan sementara Az masih mikir ajeeee …. zzzzzZZZZzzz ….. kenapa Ar gak ditanya? Karena sibubu tau jawabannya akan selalu bubu yang nomer satu buat dia mah hahaha *ke PD an *

Iklan

Ketika Klakson dan Antrian Menguji Kesabaran

Ihiiyyy, akhirnya ngepost juga untuk pertama kalinya di tahun 2017 ini. Ide mah banyak cyiiinnn … hanya sayang waktunya suka gak pas *sok sibuk* ibarat napsu gede tapi tenaga nya kagak ada hahhaa. Udah lama kepengen posting tentang hal hal remeh temeh tapi genggesss dan seriing banget dialami sehari hari. Nah kebeneran sekarang lagi agak senggang, gue cobalah buat ngeposting. Agak gak keren sih ya, postingan perdana tapi kok bernada misuh misuh 😀

Hidup di sini *iyaa baca Jabodetabek khususnya Jakarta sih ya* yang paling akrab dalam keseharian kita ya lalu lintas macet ya. Entah sudah berapa pemimpin daerah yang mau benahin kemacetan ini tapi sampai sekarang masih belum terurai dengan baik masalah ini. Ngomong ngomong tentang macet, ada 2 hal yang sangat akrab dan menurut gue sih sama sama menguji kesabaran kita pengguna lalu lintas, yaitu bunyi klakson dan nyerobot antrian.

Tau kan ya KLAKSON ? Kalo telolet yang kekinian itu kan klakson bis ya … Tapi yang mau gue obrolin disini adalah klakson mobil. Entah bagaimana pendapat orang tentang klakson tapi gue pribadi GAK SUKA sama bunyi klakson apalagi yang diteken berulang ulang dengan penekanan panjang, itu ‘tanduk’ langsung keluar kalo denger begitu. Bunyi klakson ini buat gue, memicu perasaan emosi ! Ini kalo gue yang di klaksonin dan gak ada salah ya.

Etapi ya walopun gue ada salah *teteeeuuup pembelaan diri abis abisan* kalo memang gue melambat atau terlalu ke tengah, cukup di klakson sekali doang kaliiiii *nah kan cuma ceritain lagi aja gue udah esmosi* Iseng gue cari cari apa sih sebenernya definisi dari klakson ini.

Kalo yang gue dapet dari Wikipedia, Klakson adalah trompet elektromekanik atau sebuah alat yang membuat pendengarnya waspada. Biasanya klakson digunakan pada kereta, mobil dan kapal untuk mengkomunikasikan sesuatu, di mana biasanya pada negara maju,digunakan untuk memperingati pengendara yang kurang tertib atau jika pengendara lain diprediksi akan menyebabkan kecelakaan.Sedangkan di negara berkembang, klakson memberi tahu pendengarnya bahwa ada kendaraan yang datang,mengingatkan akan kemungkinan bahaya yang terjadi,ingin mendahului,atau menyatakan perasaan emosional.

Kalo diliat dari definisi di atas, gue paling setuju dengan kalimat terakhir yaitu menyatakan perasaan emosional. Kenapa? Karena yang gue rasain berdasarkan pengalaman di negara kita ini, fungsi klakson sebagian besar untuk itu ya? Ada juga loh temen gue yang seriiiing banget bunyiin klakson yang udalah berkali kali panjang panjang pulak. Setelah gue perhatiin lebih lanjut dan seksama, ternyata dia itu memang emosian 😀 …. see?! bener kan.

Gue itu gedeeeeeggg banget dah kalo ada orang yang bunyiin klakson udahlah berkali kali durasinya panjang lagi kayak begitu . Ini bukan saja gue sebagai yang diklaksonin ya, gue yang ada dalam mobil dan orang yang nyupirnya berperilaku begitu juga bikin gue gedeg ! Sejujurnya gue termasuk orang yang emosian, tapi entah kenapa kalo berkendara gue jaraaang banget dah pakai klakson kalo gak kepaksa banget. HN seringkali negur, kasih klakson dong biar dia minggir atau apalah begitu. Gatau kenapa, males bener rasanya neken itu klakson, berisik soalnya.

Hal lain yang menguji kesabaran juga adalah nyerobot antrian ! Ini mah super gedeg !! Nah biasanya gue bisa neken klakson kalo sudah diserobot. Etapi itupun kalo lagi BT atau lagi PMS haahaha. Bukan apa apa kesel kan yaa wong kita sudah antri dari ujung dunia mana, ehh tiba tiba ada orang yang entah gimana jalan pikiran dan berapa tingkat kecerdasannya nyodok saja gitu pas sudah deket sama gerbang tol atau gerbang keluar dari pintu tol.

Ini dilakukan dari mobil pribadi dan umum bahkan sampai mobil kalangan atas alias mobil mahal ituloh. Etapi yaa kalo mobil kalangan atas sih emang agak jarang sih ya hehe tapi gue pernah diserobot oleh mobil mihil begitu dan gue bunyiin klakson pleus gue liatin pak supirnya. Sekali lagi ini terjadi kalo gue lagi BT atau PMS. Kalo lagi jadi ibu peri bu? Gue ber positif thinking kalo dia lagi kebelet Pup aja biar hati ini agak legowo 😀

Sejujurnya gue gak abis pikir loh, gimana sih ya jalan pikiran orang orang yang suka nyerobot gitu. Apa kalo mereka diserobot juga, mereka kasih dengan legowo kali ya … makanya mereka juga gak ada yang merasa bersalah kalo nyerobot. Begitu kali ya ? 2 hal ini yang bikin gue senep senep berakhir pasrah selama ini kalo lagi di jalanan Jakarta yang selalu macet itu. Nah kalo buat kamu, apa sih yang menguji kesabaran dalam berlalu lintas?

Kasih Ibu Sepanjang Masa …

Hari ini, karena HN sedang tugas, saya berangkat ke kantor sendirian. Kalo dulu biasanya saya pake TJ, kali ini udah diniatin mau pake feeder aja atau bis AC arah blok M. Dapetlah bis AC arah Blok M pagi ini. Saya dapet duduk di paling belakang, saat naik saya gak perhatiin orang orang di depan saya pandangan langsung ke belakang cari kursi kosong.

Yang menarik ketika mau turun, saya berjalan menuju tempat sopir. Tepat sebelum saya turun, di sekitar SCBD, penumpang paling depan dekat pintu keluar berdiri. Seorang ibu dan anaknya yang sudah remaja dengan kondisi fisik yang kurang sempurna. Melihat kondisi fisiknya, saya teringat salah satu teman anak sulung saya.

Anggota tubuhnya lengkap, hanya kurang sempurna. Karena dia tidak bisa berdiri tegak. Untuk berdiri dia harus ditopang atau menopang tubuhnya. Begitu mau turun dengan sigap sang ibu berdiri, membimbing sang anak berjalan turun dari bis.

Membimbing perlahan menuruni tangga bis, sampai menginjak jalanan. Saya dan beberapa orang yang berada di situ,terpaku … memandangi mereka. Dan saya langsung berkaca kaca. Ahh benar adanya …. Kasih ibu sepanjang masa ……..

Curhat seorang emak labil tentang ber medsos

Si emak emak labil ini *iyaaaa gueeee* termasuk orang yang sangat sangat ‘angin anginan’ hahaha … Iya ini pengakuan dosa sekaligus buka aib judulnya ya *noohh ‘sangat’ nya double, parah berarti angin anginan nya*. Buanyaaakk banget kepengenan yang napsu diawal udah gitu melorot bahkan ‘terhempas‘ jauuuhh dari keinginan. Contoh kecil, kadang gue menyebut diri ini di postingan menggunakan ‘saya’ atau terkadang ‘aku’ dan sekarang … ‘gue’.

Teruuuss niat pengen rajin posting. Oemjiiiii itu niat kagak pernah kesampean. Awal awal aja rajinnya, gak pernah sampe lebih dari sekian bulan udah langsung blog nya ….. bedebu ! Trus niat blogwalking, pasang WP di hape … yaelaaa … teteeeppp cuma hangat hangat tai ayam ! Malu ?! pastiiiii …. Kesel ama diri sendiri?! seriiiing cyiiinn …

Hmm apalagi yaa yang menjadi kelabilan gue … oiaaa …. ber sosial media. Gue, termasuk orang yang demeeenn banget dah posting ! Apapun ! Dari yang penting * menurut gue yak* sampe yang gak penting banget !! hahaha sangking narsis nya itu 😀 Sampe pada akhirnya ada pada satu titik gue merasa risih sendiri dengan postingan postingan di salah satu sosial media heits bernuansa merah itu. Ehm sejujurnya bukan cuma postingan sih, tapi juga komentar orang dibelakang postingan nya.

Gue, lagi lagi pengakuan nih, termasuk orang yang ‘pencitraan‘ hahaha …. Ini postingan kudu nya berjudul menguak aib sendiri ya 😀 Jadiii gue gak mau posting yang jelek atau gak bagus dengan pertimbangan *ahh bukan pertimbangan deng tapi pembenaran diri* bahwa yang jelek atau gak bagus mah biar disimpen aja. Posting yang bagus siapa tahu berguna dan menginspirasi.

Yaelaaa siiill …. menginspirasi pegimane? wong follower aja miniiim bener dah hahaha. Trus ya kalo mau posting gue suka mikir mikir, ini bagus gak ya kalo diposting. Ini keren gak ya kalo diposting. Idiihh terseksa ciiinn … 😦 Selain di sosial media bernuansa merah, gue juga mulai risi dengan IG gue yang silviaerika itu. Bukan apa apa, ada orang yang bikin gue gak nyaman.

Sampe akhirnya gue blingsatan, bikin IG baru, bikin blog baru. Jujur, stress banget !!! Yang bikin stress karena orang ini membuat gue gak nyaman karena menyangkut anak anak gue. Padahal ya, gue kan bukan seleb blog, bukan selebgram juga, cakep kagak, manis juga kagak, baik apalagi hahaha jutek tampang gue sih ya ! Akhirnya setelah sutresno dan sibuk bikin blog baru, IG baru … gue balik lagi ke IG lama gue. Yang ada disini itu looh IG nya. IG itu khusus buat gue posting yang tidak menyangkut hal hal pribadi dan hal hal yang gue suka lah.

Cerita sosial media lain adalah FB 🙂 Awal nya setelah memutuskan hubungan dengan Path *iyalah sebut nama ajah langsung hahah … udah labil lagi kaann 😀 * gue banyak ‘main‘ di FB. Pada saat gue kembali ke FB, kebetulan saat itu adalah saat dimana gue lagi dirundung ‘duka‘. Pada saat itu gue memang lebih banyak posting hal hal yang berbau ‘religi’. Sampai tiba tiba, ada seseorang … temen sih ya, tapi gak deket,  memposting tentang gue. Iyaa gueee … 😀 Begitu baca postingannya, di FB juga gue langsung bilang ini maksudnya saya ya?!  Jujur itu postingan kayak piso ! Gue nangis semaleman *lebay is my middle name yess?!

Garis besar postingan itu adalah “gue, orang yang pernah menyakiti hatinya sangat dalam karena sikap gue yang selalu merendahkan orang serta ‘lempeng’ tiba tiba sering posting tentang agama. Seolah ingin menunjukkan pada semua orang betapa solehah nya gue, padahal gue orang nya biasa aja! Dan menurutnya adalah percuma gue posting sok solehah macem begitu kalo gue masih orang yang selalu bersikap seperti itu. Ditulisnya, mungkin hal yang membuat dia sakit itu sangat sepele buat orang lain tapi tidak buat dia

Gue langsung juga minta maaf di postingan tersebut yang gak dikomen balik sama sekali ama dia. Gue chat temen temen deket gue minta no contact nya agar gue bisa minta maaf secara pribadi dan akhirnya setelah dapet gue chat dia lalu minta maaf dan dijawab dengan ok. Iyap, ok titik. Sedih?! Makiiiinnn … 😦 Karena sejujurnya sampai saat ini gue gak tau udah menyakiti dia karena apa. Sikap gue yang mana yang menyinggung dia. Karena jujur gue jarang banget komunikasi ama dia dan terakhir ketemu pun entah sudah berapa tahun … sekitar  yang lalu 6-7 tahun yang lalu. Gue emang termasuk orang yang susah begaul jaman sekolah dulu.

Bukan apa apa, karena gue ini sejujurnya tipe minderan. Gue bingung harus bersikap bagaimana di tengah orang banyak. Makin bingung kalo gue berada di tengah orang yang gak ‘deket’ ama gue dan baru gue kenal. Sejak itu gue brenti nge FB 🙂 gue juga brenti posting hal hal berbau ‘sok solehah’. See?! betapa mudahnya gue terlabili *apasiiiihh ini istilah hahaha*

Sejak saat itu, gue bener bener takut bersikap. Takut salah, takut makin banyak orang yang tersinggung karena sikap dan perkataan gue. Makanya, makin mantep lah itu gak pengen balik ke Path trus jarang posting, jarang komen. Bukan apa apa takut salah. Sampai di group chat WA gue gak berani terlalu ‘rame‘ hanya karena rasa ketakutan gue itu. Sampai lagi lagi gue terbawa pada satu titik, ya udahlah ya …. gue sama sekali gak berniat dan bermaksud buat ngakitin orang. Gue juga capek untuk ‘pencitraan‘. Gue gak bisa membuat semua orang menyukai gue. Gue kepengen kehidupan gue dan kehidupan ber sosmed gue gak ganggu pikiran gue.

Akhirnya gue memutuskan untuk … meringankan beban pikiran gue. Ah masalah sosial media kayak begini ampe bikin gue berubah. Udahlah … gue jadi diri sendiri aja. Mau posting apa ya posting aja. Mau komen apa ya komen aja tapiiii dengan melimitasi temen temen sosial media gue 😀 Gue pikir, lebih baik gue bersosial media dengan orang orang yang bikin gue nyaman aja hehehe.

Seneng sih udah bener bener move on dari Path. Udah bisa main IG lagi dengan nyaman begitu juga FB, walopun tetep gak pernah posting lagi di FB hahaha *kumaha atuh siiill … katanya udah move on ! * Gak pernah denger dan ngobrolin *issh gosipin lebih tepatnya !* lagi tentang si anu si inu. Menurut gue ya terserah dong orang mau posting apa, akun akun punya dia.

Selama gak mengandung unsur SARA mah, ya biarin aja kaleeee. Mau selfie setiap menit, poto makanan sehari 7 kali, check in tempat sehari 20 kali, pamerin prestasi anak, suami, cucu, buyut …. potoin barangnya dari ujung kaki ampe ujung rambut, rumahnya dari pintu depan ampe dapur …. ya kenapa emang?! kalo gak suka ya skip aja … diem aja atuh yaaa atau kalo emang mpet banget unfriend ajaaa …. iya kan.

Malu juga sebenernya nih, karena gue juga pernah loh terlibat dalam obrolan dengan topik topik itu, hihihi …. dan gak guna banget kaaann?! Apa coba yang bikin itu postingan ‘ganggu‘? gak minta duit or donasi ama kita kan posting begituan. Intinya kalo emang belum siap menerima seperti itu, yaa jangan ber sosial media deh. Ini udah masuk minggu ke 4, gue menjadi diri gue sendiri dengan sosial media gue. Enak, ringan … gak sering sakit kepala *sakit kepala?! ya namapun si lebayatun ya … apa apa dipikirin*

Jadi sekarang gue masih main sosmed kah? Masiiiih, cuma emang kadar posting gak ‘segila’ dulu. Bukan jaiiim bukaaann. Semua hanya karena kesibukan di kantor yang ampuuun maakk *tapi gue suka kok sibuk gila macem begini ternyata* ditambah ini si mata plus makin meningkat, jadiii kalo mantengin hape lama lama suka puyeng sendiri ditambah ngurusin kepindahan anak anak untuk ikut gue *Alhamdulillah 🙂 *

Tuh sosial media yang sekarang gue ‘maenin’ yang ada di hengpong gue. Apaan tuh siiill Dramaot?! hahaha itu jugaaa salah satu yang bikin jarang posting. Kalo ada waktu nonton drama koreyah ! hahaha … tapi ya itu … nonton ulang Descendants of the sun. Trus, tiap hari pasti sih buka IG … kalo gak pagi ya malem. Gak selalu posting, tapi selalu cari berita tentang …. songsong couple ! Hahahaha … indahnya duniaaaaa kuuu 😛

Racun Descendants of The Sun

Descendants_of_the_Sun-p1Ada yang belum ‘teracuni’ drama koreyah cihuy ini?! aku, iyaaa akuuu si mamak mamak iniii …. teracuni sangat dalam kali ini dan belum bisa ‘move on’ dari drakor alias drama koreyah ini sampe sekarang 😀 Sebenernya film ini gak sengaja aku tonton. Jadi cerita nya begini. Lagi iseng liat liat IG, tiba tiba ada akun sponsored, nama akun nya DRAMAOT+ … eehh apa ini?! di klik deh … owhh ternyata aplikasi yang penuuhh dengan drama Asia, salah satunya drama Korea.

Langsung install ! Hahahha … waktu itu belum tau kalo Descendants of the sun lagi hits bingitssss, yang aku tonton malah drama yang judulnya ” Merriage Contract”. Yaa drama korea pada umumnya lah si Merriage Contract ini. Tentang si kaya dan si miskin, tentang si cewek yang malu malu ungkapin perasaannya dan penuuuhh adegan tangis ! *walo ngabisin tissue, lalu misuh misuh … ihh kenapa sih meni sedih gini, gak asik ….. tapiiiiiiiiiiiii tetep ditonton teaaaa*

Beres nonton Merriage contract, karena epidose lanjutannya belum ada, isenglah cari drama lain. Lalu liatlah … Descendants Of the Sun ini. Liat pemainnya, song hye kyo … ahh ini aja, lumayan buat tontonan. Dan lalu kemudian …. terjerumuslah aku disitu ! hahahaha 😀 Ampe sekarang udah gatau deh berapa kali itu film ditonton ulang, khususnya untuk episode yang aku suka. Walopuuun menurut aku sih semua episode juga membekas di hati *eciyeee …. ingeet buuu … sodorin poto keluarga ! * hahaha

Kenapa suka Descendants of the sun? Karena ini drama beda dari drama korea pada umumnya ! Beneran …. ! Di DOTS gak ada tuh si kaya dan si miskin. Gak ada tuh yang cewek nya menya menye malu malu kucing padahal mau ama cowoknya. Trus cowoknya kocak banget dan paling utama … sooooooooo cuteee !! hahahhaa *gampar pake poto keluarga ! wooiii bubuuuu …. ingeettt …. nyebuuuttt *

Descendants-Of-The-Sun

Banyak yang bilang cowoknya alias si kasep Song Joong Ki yang berperan jadi kapten Yoo Si Jin ini ke ‘imutan’ alias gak manly banget sebagai seorang tentara, badannya kurang ‘kekar’, keliatan banget masih muda dan lebih muda dari pemeran ceweknya. Aaahhh buat saya maahhh gak masalaaahhh ! hahaha *susah emang kalo udah terbutakan mah ya?! *

Trus kenapa sih aku bilang drama ini ‘racun’? Karena sejak beres nonton drama ini, seperti yang udah aku bilang, aku bolak balik nonton ini drama pluuusss …. ini yang paling cihuy, aku rajin buka IG buat cek beberapa akun yang sedang menjadi ‘penyelidik‘ untuk mendapatkan bukti bahwasanya mereka bedua, Song Hye Kyo dan Song Joong Ki ini emang pacaran beneran ! Sampe sampe yaa aku sengaja turn ON notif khusus buat akun akun itu hahaha …. parah yaa?! bangeeettt ! hahahha 😀

episode-16-descendants-of-the-sun-38-fu-d97659

Kalo orang orang demam AADC 2, aku? gak tertarik sama sekali ! hahahaha …. niat juga enggak buat nonton film itu … entah kenapa? apakah racun DOTs begitu parahnya? Etapiii kalo film Sabtu Bersama Bapak udah release, aku tetep niatan nonton loohh, secara buku nya bagus banget !

Intinya sekarang aku lagi suka ama pasangan ini. Aku jadi sering baca baca beritanya mereka, gak ada gosip yang macem macem tentang mereka, ini juga yang bikin aku suka ! Hahaha *udah suka mah siilll, apa juga ok lah yaa 😛 *

Ngomong ngomong tentang drama Korea, sebagian besar perempuan …. suka banget ama drama korea. Walopun tetep ada aja yang gak suka bahkan maleesss banget ama drama korea. Kebeneran salah satu sohibku, gak suka sama sekali ama yang namanya drama Korea. Truuss belakangan ini aku sering ledekin, belum jadi wanita seutuhnya kalo gak suka drama Korea ! Hahahaha begitu kan yess?! Nah sekarang ….. siapaaa yang belum keracunan Descendants of The Sun?!